Jumat 09 April 2021, 15:09 WIB

Menkes Resmikan Rumah Sakit Otak DR Drs Muhammad Hatta

Antara | Humaniora
Menkes Resmikan Rumah Sakit Otak DR Drs Muhammad Hatta

Antarasumbar/Al Fatah
Menkes RI saat meresmikan dan melakukan peninjauan langsung RSOMH di Bukittinggi, hari ini.

 

MENTERI Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin meresmikan pemakaian nama Rumah Sakit Otak DR Drs Muhammad Hatta (RSOMH) yang sebelumnya bernama Rumah Sakit Stroke Nasional (RSSN) di Bukittinggi, Jumat.

"Dengan penggantian nama ini maka RSOMH diharapkan makin dikenal, tidak saja untuk daerah Bukittinggi dan Sumatera Barat, tetapi hingga sedunia sesuai namanya Muhammad Hatta yang dikenal dunia," kata Menkes.

Menkes menambahkan harapannya agar RSOMH bisa menjadi rumah sakit penelitian hingga menjadi rujukan banyak rumah sakit lainnya.

Menkes meminta RSOMH merangkul universitas yang ada dan menularkan keahlian kepada fasilitas kesehatan di daerah sekitar khususnya Bukittinggi.

"Saya terharu bisa melihat rumah sakit ini berkembang pesat, segera kita integrasikan fasilitasnya seperti lahan yang lebih besar agar supaya RSOMH juga menjadi tempat wisata kesehatan," ujar dia.

Baca juga: Patriarki dan Faktor Ekonomi Sebabkan Perempuan Terlibat Terorisme

Sementara Dirut RSOMH Alsen Arlan mengatakan peresmian nama baru Rumah Sakit yang bertepatan dengan ulang tahun ke-45 ini ditujukan untuk menimbulkan optimisme bagi seluruh jajaran demi pelayanan pasien.

"Dengan menyandang nama proklamator yaitu Muhammad Hatta kita yakin semangat perjuangan mewujudkan mimpi besar agar Rumah Sakit ini menjadi cerminan terbaik pelayanan Dinas Kesehatan," katanya.

RSOM sebelumnya telah beberapa kali berganti nama, dimulai pada tahun 1976 Rumah Sakit Immanuel yang memiliki dokter warga negara asing .

Ditahun 1982 berganti nama menjadi Rumah Sakit Vertikal type c hingga pada tahun 2002 berubah P3SN RSUP.

Tahun 2005 menjadi Rumah Sakit Stroke Nasional sampai terakhir pada 2019 disetujui menjadi RSOMH dan diresmikan saat ini.

RSOMH terletak di Jalan Sudirman bersebelahan dengan Mapolres Bukittinggi dengan memiliki luas 1,2 hektar dan 142 kamar perawatan.

"Meski kecil, kita terus berusaha maksimal melalui program transformasi budaya untuk peningkatan pendapatan dan pelayanan selain juga mengubah tampilan serta halaman parkir seperti saat ini," kata Alsen.(OL-4)

Baca Juga

MI/Palce Amalo

Balai POM NTT Uji Sampel Takjil

👤PO/H-2 🕔Jumat 23 April 2021, 05:30 WIB
BALAI Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), melakukan uji terhadap puluhan sampel takjil untuk berbuka puasa,...
Dok. Ist

Bayar Zakat secara Digital Tetap Sah

👤Ant/H-2 🕔Jumat 23 April 2021, 05:25 WIB
ZAKAT adalah kewajiban untuk semua umat muslim yang punya kemampuan, berasal dari harta yang halal dan memiliki ukuran tertentu serta waktu...
MI/Seno

Mengenal Alam Mitsal

👤Nasaruddin Umar Imam Besar Masjid Istiqlal 🕔Jumat 23 April 2021, 05:20 WIB
Kekuatan apa yang dimiliki Nabi sehingga bisa mendengarkan dan memahami sesuatu yang menurut orang lain itu wilayah alam gaib? Apakah hanya...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Perburuan Gelar belum Usai

 Ancaman diskualifikasi dihindari karena tim yang tersisa urung ikut Liga Super Eropa

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya