Jumat 28 Oktober 2022, 11:01 WIB

Maybank Indonesia Bukukan Laba Sebelum Pajak (PBT) Rp1,48 Triliun

mediaindonesia.com | Ekonomi
Maybank Indonesia Bukukan Laba Sebelum Pajak (PBT) Rp1,48 Triliun

Dok.Maybank
Maybank Indonesia membukukan laba sebelum pajak (PBT) sebesar Rp1,48 triliun.

 

PT Bank Maybank Indonesia, Tbk. (Maybank Indonesia atau Bank), Kamis (27/10), mengumumkan Laporan Keuangan konsolidasian untuk sembilan bulan pertama berakhir 30 September 2022, dengan Laba Sebelum Pajak (PBT) sebesar Rp1,48 triliun dan Laba Setelah Pajak dan Kepentingan Non-Pengendali (PATAMI) sebesar Rp1,06 triliun.

Bank mencatat PBT dan PATAMI yang relatif stabil terhadap periode laporan tahun sebelumnya sehubungan dengan loan yield yang lebih rendah akibat persaingan ketat penyaluran kredit, sehingga berimbas kepada pendapatan bunga (interest income) yang menurun.

Di lain sisi, Bank mencatat provisi yang lebih rendah disebabkan oleh membaiknya kualitas kredit serta biaya dana (cost of funds), dan biaya overhead yang terkendali.

Seiring dengan menurunnya biaya dana, Bank mencatat Marjin Bunga Bersih (Net Interest Margin/NIM) menguat 2 basis poin menjadi 4,8% pada September 2022.

Bank mencatat Pendapatan Non-Bunga (Fee-based Income) di luar pendapatan fees Global Market sebesar Rp1,23 triliun yang bersumber daripada pendapatan fee terkait bisnis pembiayaan dan ritel, serta anak perusahaan.

Baca juga: RUPSLB Maybank Setujui Perubahan Susunan Anggota Direksi

Sementara, fees terkait Global Market mengalami penurunan sebesar 63,7% disebabkan oleh dinamika suku bunga global dan volatilitas pasar yang menyebabkan pendapatan fee-based turun 10,4% Y-o-Y.

Seiring dengan aktivitas perdagangan serta bisnis yang terus bergerak naik pada sembilan bulan pertama 2022 telah mendorong permintaan akan pembiayaan, terutama bagi perusahaan berskala besar dan korporasi, serta ritel sehubungan dengan membaiknya tingkat konsumsi masyarakat.

Ada pun faktorfaktor eksternal tersebut telah berkontribusi kepada total pembiayaan Bank yang tumbuh signifkan sebesar 12,8% menjadi Rp111,45 triliun dari Rp98,78 triliun tahun lalu.

Kredit segmen Global Banking telah mencatat pertumbuhan pesat sebesar 25,0% menjadi Rp45,63 triliun dari Rp36,50 triliun di periode yang sama tahun sebelumnya guna mendukung berbagai proyek pembangunan dan ekspansi bisnis, di antaranya, sektor infrastruktur, manufaktur, serta perdagangan global.

Kemudian, kredit segmen Community Financial Services (CFS) terdiri dari kredit Ritel dan Non-ritel tumbuh 5,7% menjadi Rp65,81 triliun dari Rp62,29 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Kredit segmen Retail Small and Medium Enterprises (RSME) tumbuh 5,7% menjadi Rp12,76 triliun dari Rp12,07 triliun.

Sementara, bagi usaha segmen Small and Medium Enterprises dengan segmentasi plafon kredit lebih besar (atau disebut sebagai SME+ oleh Bank) tumbuh 1,3% menjadi Rp5,08 triliun dari Rp5,01 triliun seiring dengan aktivitas bisnis dan perdagangan yang kembali normal.

Bank terus melakukan upaya rebalancing terhadap portofolio pembiayaan khususnya segmen non-ritel dengan berfokus pada penyaluran kredit agar kredit tersebut dapat bermanfaat bagi kelangsungan usaha nasabah.

Dengan demikian kredit non-ritel segmen Business Banking mengalami penurunan sebesar 14,9%, di mana hal ini berimbas kepada total kredit segmen CFS Non-ritel yang turun 3,6% Y-o-Y.

Sehubungan dengan meningkatnya daya beli masyarakat, total kredit segmen CFS Ritel (konsolidasian) tumbuh 13,8% menjadi Rp37,74 triliun dari Rp33,18 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Bisnis kartu kredit dan Kredit Tanpa Agunan (KTA) tumbuh 12,5% menjadi Rp2,83 triliun dari Rp2,51 triliun, diikuti pembiayaan otomotif anak perusahaan yang tumbuh 20,0% menjadi Rp18,33 triliun dari Rp15,27 triliun.

Kredit Pemilikan Rumah (KPR) naik 8,2% menjadi Rp16,03 triliun dari Rp14,82 triliun tahun lalu, dan segmen tersebut masih terus menunjukkan pertumbuhan sejak awal 2022.

Total simpanan nasabah tumbuh 5,0% menjadi Rp107,00 triliun dari Rp101,88 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

CASA Bank tumbuh 21,6% didukung Giro yang tumbuh 33,9% menjadi Rp32,44 triliun dari Rp24,24 triliun sementara Tabungan naik 7,6% menjadi Rp22,93 triliun dari Rp21,31 triliun tahun lalu. Simpanan berjangka (time deposits) turun 8,4% menjadi Rp51,63 triliun dari Rp56,34 triliun tahun lalu.

Hal ini sejalan dengan strategi Bank untuk terus memperkuat likuiditas melalui simpanan berbiaya rendah, dan mengandalkan layanan digital untuk menghimpun simpanan nasabah.

Alhasil, rasio CASA Bank terus membaik dan tercatat menguat sebesar 51,8% pada September 2022 dari 44,7% pada September 2021.

Di tengah prospek ekonomi yang membaik, Bank mencatat penurunan beban provisi sebesar 23,1% menjadi Rp818 miliar didukung upaya Bank dalam melakukan restrukturisasi, khususnya pada kredit nasabah yang terdampak pandemi.

Bank mencatat rasio Non Performing Loan (NPL) konsolidasi membaik menjadi 3,5% (gross) dan 2,5% (net) pada September 2022 dari 4,6% (gross) dan 2,9% (net) pada September 2021, dan 3,7% (gross) and 2,6% (net) pada Desember 2021, serta penurunan saldo NPL sebesar 16,3% Y-o-Y.

Bank terus menerapkan prinsip kehati-hatian serta menerapkan risk posture yang konservatif. Di tengah kegiatan bisnis yang terus berangsur normal, Bank mencatat biaya overhead tetap terkendali sebesar Rp4,33 triliun.

Bank tetap disiplin dalam menerapkan kebijakan pengelolaan biaya secara berkelanjutan di seluruh organisasi maupun di dalam kegiatan usahanya, agar setiap biaya yang dikeluarkan dapat meningkatkan pendapatan Bank.

Posisi likuiditas Bank tetap kuat dengan rasio Kredit terhadap Simpanan/Loan to Deposit Ratio (LDR Bank saja) berada di posisi yang sehat pada level 90,2%.

Sementara, Rasio Kewajiban Pemenuhan Kecukupan Likuiditas/Liquidity Coverage Ratio (LCR Bank saja) tercatat 176,9% pada September 2022, berada di atas tingkat minimum yang diwajibkan regulator yakni sebesar 100%. Rasio Kecukupan Modal/Capital Adequacy Ratio (CAR) tetap kuat sebesar 24,7% pada September 2022, dengan total modal Bank sebesar Rp28,02 triliun pada September 2022.

Pertumbuhan Platform Digital

Platform perbankan digital untuk nasabah ritel, M2U, telah mencatat peningkatan transaksi sebesar 24,8% menjadi sekitar 13,1 juta pada sembilan bulan pertama 2022 dari 10,5 juta lebih transaksi tahun lalu.

Nilai transaksi M2U tumbuh 28,8% menjadi Rp71,05 triliun dari Rp55,16 triliun tahun lalu, diikuti dengan 1000% lebih pertumbuhan akuisisi pelanggan baru melalui platform digital tersebut.

Sementara, platform perbankan digital untuk nasabah korporasi, M2E, mencatat peningkatan transaksi sebesar 32,2% menjadi lebih dari 3,1 juta transaksi dari 2,4 juta tahun lalu.

Nilai transaksi M2E mencapai Rp528,15 triliun pada sembilan bulan pertama 2022, tumbuh 34,9% dari Rp391,44 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Total pengguna aktif M2E juga tumbuh 6,9% menjadi 2.926 pengguna dari 2.737 pengguna. Hal ini menyebabkan pendanaan korporasi tumbuh 52,4% menjadi Rp27,03 triliun dari Rp17,73 triliun tahun lalu.

Pada kuartal ketiga 2022, Bank memperkenalkan berbagai fitur baru pada M2U, di antaranya, real-time transfer melalui BI FAST dan fitur tambahan terkait kartu kredit seperti, mengubah transaksi kartu kredit menjadi cicilan dan meningkatkan batas pinjaman kartu kredit yang secara keseluruhan dapat dilakukan melalui aplikasi mobile banking tersebut.

Unit Usaha Syariah

Laba Operasional sebelum provisi Unit Usaha Syariah (UUS) Maybank Indonesia, naik 16,2% menjadi Rp620 miliar, didukung pembiayaan Syariah yang tumbuh 12,8% menjadi Rp27,98 triliun dari Rp24,81 triliun, serta penurunan biaya dana yang ditopang oleh pertumbuhan CASA yang kuat. Total aset Syariah tumbuh 7,0% menjadi Rp39,67 triliun dari Rp37,06 triliun, serta berkontribusi kepada total aset Bank (individu) sebesar 25,7%.

Rasio Non Performing Financing (NPF) membaik, yakni 3,0% (gross) dan 2,4% (net) pada September 2022 dari 3,8% (gross) dan 2,6% (net) pada September 2021, sejalan dengan pembiayaan Syariah yang bertumbuh. Sementara Financing-to-Deposit Ratio (FDR) berada pada tingkat yang sehat, yakni 89,7%.

Pada sembilan bulan pertama 2022, CASA UUS tumbuh signifikan 37,3% menjadi Rp12,40 triliun dari Rp9,03 triliun tahun lalu.

Hal ini selaras dengan strategi Bank untuk memperkuat likuiditas dengan mengoptimalkan simpanan dengan biaya rendah. UUS tetap mengambil langkah konservatif untuk menjaga kualitas aset dengan meningkatkan level pencadangan untuk portofolio tertentu.

Hal ini berdampak pada penurunan PBT UUS menjadi Rp221 miliar pada sembilan bulan pertama 2022 dari Rp403 miliar tahun lalu

Unit Usaha Syariah terus menerapkan strategi “Shariah First” dan Leverage Model, dimana keduanya telah memainkan peran strategis dalam meningkatkan bisnis Unit Usaha Syariah Maybank Indonesia.

Dengan dukungan OJK terhadap Leverage Model, Unit Usaha Syariah dapat mengakses seluruh sumber daya Bank untuk mengembangkan dan memasarkan produk serta layanan berbasis syariah.

Presiden Direktur Maybank Indonesia, Taswin Zakaria, menjelaskan bahwa, Maybank Indonesia kembali mencetak kinerja yang kuat pada sembilan bulan pertama 2022, tercermin pada Laba Sebelum Pajak serta menguatnya penyaluran kredit seiring dengan perekonomian Indonesia yang terus membaik, meskipun dibayangi volatilitas pasar global.

“Maybank Indonesia tetap berfokus pada strategi pertumbuhan yang telah berkontribusi kepada profitabilitas Bank. Kami akan tetap disiplin dalam menjaga likuiditas dan permodalan kami, dan di saat yang sama melanjutkan upaya untuk mendorong pertumbuhan bisnis melalui peningkatan produktivitas di seluruh segmen bisnis utama kami, serta transformasi digital guna meningkatkan ketangkasan organisasi Maybank Indonesia dalam menghadapi perubahan, tantangan serta peluang di seluruh kegiatan operasional maupun bisnis kami ke depan,” papar Taswin Zakaria. (RO/OL-09)

 

Baca Juga

MI/HO

Apresiasi Pelanggan Setia, IOH Hadirkan Promo Spesial

👤Basuki Eka Purnama 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 09:00 WIB
IOH pun menghadirkan promo spesial paket data 100GB seharga Rp100.000, sebagai bentuk apresiasi kepada seluruh 100 juta pelanggan...
Antara/Ari Bowo Sucipto.

Aksi NFA dalam Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan Dirasakan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 07:33 WIB
Sejak ada NFA, peternak ayam petelur difasilitasi. Ketika harga telur ayam jatuh, NFA memfasilitasi pembelian telur agar peternak tidak...
Antata

KKP Siap Kawal Mutu Produk Perikanan di IKN

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 09 Desember 2022, 23:33 WIB
Selain itu, pengendalian mutu produk perikanan turut dilakukan melalui sertifikasi secara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya