Senin 03 Oktober 2022, 05:09 WIB

45 Tahun Berdiri, FIN Fokus pada Adopsi Teknologi Logistik

mediaindonesia.com | Ekonomi
45 Tahun Berdiri, FIN Fokus pada Adopsi Teknologi Logistik

Ist
Managing Director FIN Logistics Andrianto Soedjarwo saat perayaan HUT ke-45 FIN di Jakarta.

 

PERUSAHAAN logistik nasional PT Fajar Insan Nusantara (FIN Logistics) baru-baru ini menyelenggarakan perayaan ulang tahunnya yang ke-45.

Pascapandemi 2020 yang lalu, industri logistik di Tanah Air kembali menggeliat dengan pertumbuhan 1,08% atau sebesar Rp 699 triliun dibandingkan tahun 2021.

Perusahaan yang didirikan oleh Soedjarwo Sudarmo tersebut telah bertumbuh menjadi salah satu pemain besar di Indonesia ini dengan lebih dari 300 jaringan di seluruh dunia pada 165 negara. 

Menurut Managing Director FIN Logistics Andrianto Soedjarwo, ke depannya manajemen akan memfokuskan pengembangan usaha lebih dalam lagi pada pasar domestik dengan melakukan investasi pada sumber daya manusia, infrastruktur dan teknologi.

Pertumbuhan signifikan pada industri fast moving consumers goods (FMCG) menjadi faktor pendorong kebijakan perusahaan dalam jangka panjang.

“Kami melihat ada tren positif pada sektor ini, meski terjadi pandemi dua tahun lalu. Masa pemulihan ini telah menunjukkan grafik kenaikan yang cukup tinggi sehingga mendorong industri logistik dalam negeri juga merasakan dampak positif dari adanya pertumbuhan FMCG," kata Andrianto.

Baca juga: Kolaborasi Mologiz dan Lion Parcel Antarkan Barang Hingga ke Depan Pintu Penerima Paket

"Termasuk juga pasar internasional yang semakin menggeliat yang mempengaruhi kebutuhan belanja produk impor yang semakin tinggi,” tuturnya saat dihubungi di Jakarta, Senun (3/10).

Dari sisi teknologi, tambah Andrianto, FIN Logistics akan terus mengadopsi perangkat lunak dan solusi-solusi praktis dari pihak ketiga agar bisa memberikan layanan yang lebih optimal lagi kepada pelanggan-pelanggannya, seperti GPS Tracker, manajemen order, monitoring pengiriman, manajemen armada dan sopir, custom report dan sebagainya.

“Kita hidup di era perilaku pelanggan yang sudah berbeda dibandingkan 10 tahun yang lalu. Tuntutan mereka bukan saja barang yang dipesan bisa sampai 2 atau 3 hari, namun sudah sampai pada ekspektasi untuk menerima pesanan dalam hitungan maksimal 1 hari, bahkan dalam hitungan jam," jelasnya.

"Ini terjadi terutama pada industri e-commerce. Karena itu, teknologi bukan lagi sebagai sesuatu yang nice to have bagi kami, tapi sudah menjadi must-have bagi FIN Logistics,” terang Andrianto.

Dalam perjalanan selama 45 tahun ini, tambahnya, pencapaian perusahaan dari sisi operasional tidak saja menjangkau 34 provinsi, namun juga lokasi-lokasi terpencil antar pulau khususnya kawasan 3T (terluar-terdepan-tertinggal) yang juga turut memberikan pergerakan pada roda ekonomi nasional.

“Sebagai sebuah perusahaan lokal, FIN Logistics hadir untuk turut berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi kedaerahan dan nasional. Logistik adalah industri yang menyasar segala segmen masyarakat, mulai dari daerah perkotaan hingga daerah terpencil yang bahkan infrastruktur transportasinya masih minim. Di sinilah kita mengambil peran,” imbuhnya.

Andrianto pun menegaskan bahwa usia 45 tahun ini tidak berarti FIN Logistics akan berhenti melakukan inovasi. Kolaborasi dengan pemain industri lain serta lembaga pemerintah merupakan salah satu cara bagi perusahaan untuk mendengarkan ide-ide baru yang bisa menghasilkan solusi-solusi baru.

“Sebagai industri yang dinamis, logistik terus akan mengalami evolusi baik dari sisi teknis maupun etis. Dari sisi teknis, kita akan terus berupaya melihat apa yang perlu diperbaiki sehingga bisa memberikan layanan yang lebih maksimal bagi pelanggan dan pemangku kepentingan," paparnya.

"Sedangkan dari sisi etis, kita akan terus menjalin komunikasi dengan pemerintah tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan terkait dengan regulasi. Sebab regulasi bisa berubah dan kami akan terus menjalankan perusahaan ini mengkuti rel peraturan yang ada,” ujar Andrianto.

FIN Logistics didirkan pada bulan Agustus 1977 yang lalu dengan jumlah tim saat itu masih tiga orang. Dalam kegiatan seremoni perayaan ulang tahun ke-45 pada 16 September yang lalu, pihak manajemen mengundang mitra, pelanggan dan perwakilan lembaga pemerintah yang selama ini turut membersamai perjalanannya.

“Ini saatnya bagi kami untuk mempersiapkan pemimpin perusahaan masa depan. Sebab regenerasi kepemimpinan merupakan nadi dari sebuah organisasi bisnis,” tutupnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

Antara/M Risyal Hidayat.

Bulog Pastikan Utamakan Penyerapan Beras dalam Negeri daripada Impor

👤Ficky Ramadhan 🕔Rabu 30 November 2022, 20:33 WIB
Stok beras di 24 provinsi Indonesia sebanyak 610.632...
Dok. Bahana TCW

Hadapi Ancaman Resesi Global, Ekonom: Fundamental Indonesia Harus Kuat

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 20:31 WIB
Perekonomian domestik secara umum masih menunjukkan ketahanan dengan ditopang peningkatan permintaan domestik, investasi yang terjaga, dan...
Dok.Ist

Sigma Cipta Utama, Anak Usaha Elnusa Terus Perkuat Kompetensi Radio Trunking

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 20:05 WIB
SCU berupaya mengembangkan pasar Radio Trunking untuk industri migas, tak hanya di hulu migas tetapi juga menyasar hilir...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya