Rabu 13 Juli 2022, 18:17 WIB

Ekonomi Inggris Bangkit 0,5% pada Mei

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Ekonomi Inggris Bangkit 0,5% pada Mei

AFP/Justin Tallis.
Pelanggan mengantre untuk memasuki toko Stone Island di London pada 12 Mei 2022.

 

EKONOMI Inggris bangkit pada Mei. Ini meredam kekhawatiran perlambatan meskipun inflasi melonjak dan suku bunga naik.

Produk domestik bruto meningkat 0,5%, Kantor Statistik Nasional (ONS) mengatakan dalam pernyataan, Rabu (13/7), mengalahkan ekspektasi tidak ada pertumbuhan. "Ekonomi pulih pada Mei dengan pertumbuhan di semua sektor utama," kata Darren Morgan, direktur statistik ekonomi ONS.

Kebangkitan ekonomi itu didorong sektor konstruksi, manufaktur, dan jasa. Sebelumnya ekonomi Inggris turun 0,2% pada April yang direvisi naik dari kontraksi 0,3%.

"Kesehatan menjadi pendorong terbesar dengan lebih banyak orang mengunjungi dokter, meskipun tes dan pelacakan serta program vaksinasi mereda," tambah Morgan. "Pengangkutan juga memiliki bulan yang sibuk sementara agen perjalanan bernasib baik dengan permintaan untuk liburan musim panas. Ada pertumbuhan luas di seluruh manufaktur setelah beberapa bulan yang sulit sementara konstruksi juga bernasib baik dengan pembangunan rumah dan renovasi kantor yang mendorong pertumbuhan."

Bank of England menaikkan suku bunga lima kali sejak Desember dalam upaya menjinakkan inflasi yang memicu krisis biaya hidup di Inggris. Inflasi Inggris melonjak pada Mei ke puncak 40 tahun sebesar 9,1%. Ini tingkat yang ditetapkan untuk mencapai angka dua kali lipat tahun ini karena melonjaknya harga energi dan makanan menurut BoE.

Baca juga: Selandia Baru Naikkan Suku Bunga ke Level Tertinggi Enam Tahun

Analis Capital Economics Paul Dales mengatakan ekonomi ulet tetapi memperingatkan risiko resesi yang sedang berlangsung karena harga konsumen yang merajalela. "Terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa ekonomi akan mampu melewati periode inflasi yang luar biasa tinggi tanpa cedera," kata Dales. "Dengan pendapatan rumah tangga nyata yang akan turun lebih jauh pada kuartal ketiga, resesi masih merupakan risiko nyata."

Pemerintah Inggris menyambut baik data optimis hari Rabu. "Selalu menyenangkan melihat ekonomi tumbuh tetapi saya tidak berpuas diri," kata menteri keuangan Nadhim Zahawi. "Saya tahu orang-orang khawatir sehingga kami terus mendukung keluarga dan pertumbuhan ekonomi."

Zahawi termasuk di antara delapan anggota parlemen Konservatif yang bersaing untuk menjadi perdana menteri Inggris berikut. Ini menyusul pengunduran diri Boris Johnson yang dilanda skandal sebagai pemimpin Partai Konservatif pekan lalu. (AFP/OL-14)

Baca Juga

Dok.super indo

Dukung Digitalisasi, Super Indo Hadirkan Aplikasi Belanja Online

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 18:20 WIB
Aplikasi itu diharap bisa membantu pelanggan untuk mendapatkan produk segar berkualitas dengan lebih mudah dan...
Antara

Stok Beras dan Jagung Melimpah, Bulog: Ketahanan Pangan Aman

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 18:00 WIB
Saat ini, stok beras di sejumlah gudang Perum Bulog mencapai 1,1 juta ton. Sementara untuk jagung, meski belum jadi sumber pangan utama,...
Antara/Reno Esnir.

Pengertian Reklame, Ciri-Ciri, Tujuan, dan Contoh

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 17:24 WIB
Secara umum, reklame adalah suatu media yang digunakan untuk menyampaikan informasi secara singkat kepada banyak orang secara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya