Senin 24 Januari 2022, 17:30 WIB

Erick Thohir: Proyek DME Bisa Kurangi Impor LPG 1 Juta Ton/Tahun

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Erick Thohir: Proyek DME Bisa Kurangi Impor LPG 1 Juta Ton/Tahun

ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Pembangunan proyek hilirisasi batu bara menjadi Dimetil Eter (DME)

 

MENTERI Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mendukung proyek hilirisasi batu bara menjadi dimetil eter (DME) dalam negeri.

Dia menyampaikan proyek strategis nasional (PSN) selama 20 tahun mendatangkan investasi asing dari Air Products and Chemicals Inc (APCI) sebesar US$2,1 miliar atau setara Rp30 triliun.

Dengan utilisasi 6 juta ton batu bara per tahun, Erick menilai, proyek ini dapat menghasilkan 1,4 juta DME per tahun untuk mengurangi impor LPG 1 juta ton per tahun.

"BUMN mendukung penuh arahan Bapak Presiden Joko Widodo yang terus mendorong gasifikasi baru bara. Hal ini bertujuan demi mengurangi impor LPG," ujarnya dalam keterangan resmi saat mendampingi Presiden Joko Widodo di acara groundbreaking proyek DME di Sumatera Selatan, Senin (24/1).

Erick mengatakan negara-negara Asia Tenggara lain telah melakukan ekspor barang yang memiliki nilai tambah yang lebih tinggi dibandingkan Indonesia yang masih mengandalkan ekspor raw material atau bahan mentah.

Hal ini, lanjutnya, berbeda dengan ekspor Singapura, Malaysia, Thailand, dan Filipina, yang didominasi barang jadi dan setengah jadi.

Baca juga: Harga Emas Koreksi Tipis, Investor Wait and See

Menteri BUMN berharap proyek gasifikasi batu bara yang dilakukan PT Pertamina (Persero), PT Bukit Asam Tbk. (PTBA), dan Air Products & Chemicals Inc. (APCI) dapat mengurani subsidi LPG sebesar Rp7 triliun per tahun dapat menjadi babak baru proyek gasifikasi batu bara.

"Hilirisasi sumber daya alam dengan gasifikasi batu bara menjadi gas DME untuk mengurangi impor LPG merupakan bagian dari transformasi BUMN," jelas Erick.

Tak hanya dari investasi, dia menilai PSN gasifikasi baru bara juga memberikan multiplier effect atau efek ganda, berupa menarik investasi asing lainnya, memberdayakan industri nasional melalui penggunaan porsi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN), hingga penyerapan tenaga kerja lokal.

Selain itu, Erick berujar, kerja sama gasifikasi batu bara juga mampu memberikan penghematan cadangan devisa hingga Rp 9,7 triliun per tahun dan menyerap 10 ribu tenaga kerja.

"Gasifikasi batu bara memberikan nilai tambah langsung pada perekonomian nasional secara makro karena sejalan dengan arahan presiden untuk mengurangi ketergantungan pada produk impor," pungkasnya. (OL-4)

Baca Juga

Antara/HO BNBR

Realisasikan Investasi RI-Inggris, Bahlil bakal Bentuk Tim Khusus

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 26 Mei 2022, 22:25 WIB
“Saya pikir kita perlu membuat tim khusus untuk merealisasikan kerja sama ini yang akan kita teken saat Konferensi Tingkat Tinggi...
Dok. Pribadi

Konsep Aparthouse Manjakan Konsumen dengan Rumah Berkonsep Apartemen

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 Mei 2022, 22:19 WIB
Konsep aparthouse menggabungkan rumah tapak dengan nuansa apartemen, serta status kepemilikan sertifikat hak milik...
Dok. Kemendag

Lutfi Ajak Peserta WEF Kembali ke Prinsip-Prinsip Perdagangan untuk Sejahterakan Masyarakat

👤Fetry Wuryasti 🕔Kamis 26 Mei 2022, 21:40 WIB
“Ini saatnya bagi dunia untuk kembali ke perdagangan. Perdagangan dapat mewujudkan kesejahteraan masyarakat dan melawan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya