Minggu 17 Oktober 2021, 14:20 WIB

OJK Mulai Benahi Ekosistem Pinjol

Despian Nurhidayat | Ekonomi
OJK Mulai Benahi Ekosistem Pinjol

MI/Ramdani
Ilustrasi suasana aktivitas di kantor pusat OJK wilayah Jakarta.

 

OTORITAS Jasa Keuangan (OJK) akan menata ulang ekosistem pinjaman online atau fintech peer to peer (P2P) lending. Beberapa hal yang akan dilakukan, seperti penyetaraan level of playing field dengan lembaga pembiayaan.

"Hal ini untuk memastikan bahwa masyarakat tetap dapat mengakses secara mudah, cepat, suku bunga wajar dan cara penagihan yang tidak melanggar hukum," ungkap Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dalam rapat kerja virtual, Minggu (17/10).

Selain itu, OJK juga akan menerapkan syarat kepada fintech P2P lending. Mulai dari modal minimum, penilaian kemampuan dan kepatutan pengurus, penerapan tata kelola dan manajemen risiko, hingga tata cara penagihan yang tidak melanggar hukum.

"Dari aspek pendanaan juga akan diberlakukan penilaian risiko melalui credit scoring," imbuhnya.

Baca juga: Cegah Pinjol Ilegal, Pemerintah akan Moratorium Izin Pinjol

Wimboh menilai perlunya untuk meningkatkan aspek edukasi keuangan dan literasi digital. Sehingga, peminjam akan memikirkan pemanfaatan pinjaman online untuk kegiatan produktif. Berikut, memperhatikan kemampuan membayar pokok dan bunga, agar tidak terjebak gali lubang tutup lubang.

"Penuangan dalam Roadmap Ekosistem Pinjol dan Rancangan Peraturan OJK (RPOJK) sedang diselaraskan dengan beberapa isu strategis. Diharapkan, dalam waktu dekat dapat diterbitkan. Termasuk, langkah bersama yang dilakukan oleh Kominfo, Bank Indonesia dan Polri," tegas Wimboh.

Selaras dengan pernyataan Presiden Joko Widodo, ada tiga hal penting yang harus ditindaklanjuti OJK terkait pinjol. Pertama, tidak menyebabkan masyarakat tertipu dan terjerat bunga yang tinggi, serta ditekan dengan berbagai cara untuk pengembaliannya. 

Lalu kedua, pinjol diharapkan mendorong usaha produktif. Adapun ketiga, pinjol harus bisa dimanfaatkan di seluruh wilayah Indonesia. OJK berpendapat suku bunga pinjol yang diatur dalam code of conduct AFPI, yakni maksimum 0,8% per hari, masih terlalu besar. Sekalipun umumnya dengan tenor 1-4 minggu.

Baca juga: Puan: Jerat Pinjol Ilegal Sampai ke Akar-Akarnya

"OJK melakukan kajian mengenai perilaku suku bunga pinjaman online untuk yang sifatnya berbentuk cash-loan (konsumtif). Kajian sementara OJK, suku bunga ini masih bisa lebih rendah dari 0,8%. Sehingga, masyarakat dapat mengukur kemampuan bayar, karena sifat perhitungan bunga secara harian," paparnya.

OJK juga melihat bahwa proporsi pinjam-meminjam dalam bentuk cash-loan porsinya lebih besar dibandingkan untuk usaha produktif. Untuk itu, OJK akan melihat skala usaha dari lembaga yang menyiapkan platform. Sekaligus, menekan suku bunga dan diarahkan untuk menyalurkan kepada usaha produktif secara mudah, cepat dan aman.

Lembaga itu juga melakukan sinergi dan kolaborasi dengan kementerian/lembaga terkait untuk memberantas piinjol illegal. Pada 20 Agustus 2021, OJK, BI, Polri, Kominfo dan Kemenkop UKM menandatangani pernyataan bersama untuk pemberantasan pinjol ilegal. Itu dengan memperkuat tiga program, yaitu pencegahan, penanganan pengaduan masyarakat dan penegakan hukum.(OL-11)

Baca Juga

Dok Shopeepay

ShopeePay 12.12 Birthday Deals Hadir Rayakan Pencapaian UMKM Sepanjang 2021

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 28 November 2021, 12:26 WIB
Berbagai penawaran spesial hadir guna menstimulasi pertumbuhan UMKM dan sebagai bentuk apresiasi atas dukungan serta peran aktif masyarakat...
Ist

Sandiaga Uno Dorong Bidang Kecantikan dan Fesyen untuk Bangkitkan Perekonomian

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 28 November 2021, 11:44 WIB
Pelaku ekonomi kreartif subsektor fesyen diharapkan dapat memperkuat produknya dari sisi inovasi, kreativitas dan kolaborasi agar bisa...
DOK KEMENTAN

Kunjungi Brebes, Kementan Dorong Penumbuhan UMKM Hortikultura Tingkatkan Diversifikasi Olahan

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 28 November 2021, 11:26 WIB
Sekretaris Ditjen Hortikultura, Retno Sri Hartati Mulyandari menyampaikan bahwa penumbuhan UMKM adalah untuk menjaga stabilisasi harga...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya