Minggu 15 Agustus 2021, 10:47 WIB

Upaya Memecah Monopoli Apple, Amazon, Facebook, Google

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Upaya Memecah Monopoli Apple, Amazon, Facebook, Google

AFP/Justin Tallis.
Ilustrasi logo Google, Apple, Facebook, Amazon, dan Microsoft.

 

TEKANAN meningkat terhadap perusahaan-perusahaan teknologi besar (big tech). Ini ditandai dengan peraturan yang lebih ketat di Washington, AS, dan tempat lain untuk memecah platform terbesar. Namun harga saham mereka masih terus meroket.

Saham Apple, Facebook, Amazon, dan perusahaan induk Google, Alphabet, telah mendekati rekor tertinggi dalam beberapa pekan terakhir. Mereka terangkat oleh lonjakan penjualan dan laba yang dipicu pandemi yang telah membantu perusahaan-perusahaan besar memperluas dominasi mereka di sektor ekonomi utama.

Pemerintahan Biden telah memberikan tanda-tanda regulasi yang lebih agresif dengan penunjukan sejumlah kritikus teknologi besar di Komisi Perdagangan Federal. Tapi itu telah gagal untuk mengurangi momentum perusahaan teknologi terbesar, meskipun ada pembicaraan keras dan litigasi antimonopoli di Amerika Serikat dan Eropa dengan anggota parlemen AS mengincar langkah untuk membuat penegakan antimonopoli lebih mudah.

Kritikus Big Tech di Amerika Serikat dan Uni Eropa ingin Apple dan Google melonggarkan cengkeraman pasar aplikasi online mereka. Mereka ingin lebih banyak persaingan di pasar periklanan digital yang didominasi oleh Google dan Facebook serta akses yang lebih baik ke platform e-commerce Amazon oleh penjual pihak ketiga.

Satu gugatan yang diajukan oleh hakim tetapi dalam proses pengajuan ulang dapat memaksa Facebook untuk melepaskan platform Instagram dan WhatsApp-nya. Beberapa aktivis dan anggota parlemen mendesak agar keempat raksasa teknologi tersebut bubar. Keempatnya telah mencapai valuasi pasar di atas US$1 triliun dengan Apple lebih dari US$2 triliun. Saham Alphabet naik sekitar 80% dari tahun lalu, Facebook naik hampir 40%, dan Apple hampir 30%. Saham Amazon secara kasar setara dengan level tahun lalu setelah memecahkan rekor pada Juli. Microsoft, dengan valuasi US$2 triliun, sebagian besar telah lolos dari pengawasan antimonopoli, meskipun telah diuntungkan dari tren komputasi awan.

Baca juga: Inggris Sinyalkan Facebook Harus Menjual Giphy

Pertumbuhan yang melonjak telah memicu keluhan bahwa perusahaan terkuat memperluas dominasi mereka dan menekan pesaing. Namun analis mengatakan setiap tindakan agresif, di arena hukum atau legislatif, bisa memakan waktu bertahun-tahun dan menghadapi tantangan.

Tiongkok

"Pemecahan usaha hampir tidak mungkin terjadi," kata analis Daniel Newman di Futurum Research, mengutip perlunya perubahan legislatif yang kontroversial terhadap undang-undang antimonopoli. Newman mengatakan hasil yang lebih mungkin berupa denda miliaran dolar yang dapat dengan mudah diserap oleh perusahaan karena mereka menyesuaikan model bisnis mereka untuk beradaptasi dengan masalah di lingkungan yang bergerak cepat. "Perusahaan-perusahaan ini memiliki lebih banyak sumber daya dan pengetahuan daripada regulator," katanya.

Dan Ives dari Wedbush Securities mengatakan tindakan antimonopoli apa pun kemungkinan akan membutuhkan perubahan legislatif tapi tidak mungkin dengan Kongres yang terpecah. "Sampai investor mulai melihat beberapa konsensus tentang perubahan peraturan dan hukum terhadap perspektif antitrust, itu merupakan risiko, mereka melihat lampu hijau untuk membeli teknologi," katanya.

Faktor lain yang mendukung big tech yaitu pergeseran besar-besaran ke komputasi awan dan aktivitas online yang memungkinkan pemain terkuat mendapat manfaat serta tindakan keras di Tiongkok terhadap perusahaan teknologi besarnya. "Tindakan keras peraturan Tiongkok telah begitu besar dalam skala dan ruang lingkup, itu telah mendorong investor dari teknologi Tiongkok ke teknologi AS," kata Ives. "Meskipun ada risiko regulasi di AS, itu berarti lebih ringan jika dibandingkan dengan tindakan keras yang kami lihat dari Beijing."

Baca juga: Prancis Denda Google 500 Juta Euro Terkait Hak Cipta Berita

Analis mengatakan perusahaan teknologi besar juga memiliki posisi yang baik untuk menghadapi peraturan yang lebih ketat. Tracy Li dari perusahaan investasi Capital Group, dalam posting blog baru-baru ini bahwa raksasa teknologi menghadapi risiko besar dalam regulasi seputar privasi, moderasi konten, dan antimonopoli.

"Kekhawatiran terkait privasi atau konten sebenarnya dapat memperkuat, bukannya melemahkan, platform terbesar," kata Li. "Perusahaan-perusahaan ini sering membanggakan protokol yang mapan dan memiliki lebih banyak sumber daya untuk menangani masalah privasi dan hukum."

Facebook 

Analis lain menunjukkan perusahaan teknologi bergerak cepat untuk menyesuaikan model bisnis mereka. Ini berbeda dengan upaya lambat dalam membuat regulasi. Facebook, misalnya, beradaptasi dengan perubahan kondisi dengan beralih ke Metaverse yakni pengalaman virtual dan augmented reality, kata Ali Mogharabi di Morningstar.

Mogharabi mengatakan data besar Facebook yang dikumpulkan dari 2,5 miliar penggunanya memberinya kemampuan untuk menahan serangan regulasi. "Penegakan antimonopoli dan peraturan lebih lanjut menimbulkan ancaman terhadap aset tidak berwujud, yakni data Facebook," kata analis dalam catatan 29 Juli. "Namun, peningkatan pembatasan akses dan penggunaan data akan berlaku untuk semua perusahaan, bukan hanya Facebook."

Analis independen Eric Seufert mengatakan dalam suatu tweet, "Perubahan peraturan akan berdampak signifikan pada bisnis Facebook, tetapi skala besar Facebook dan lintasan pertumbuhan iklan digital memperbaikinya. Tambang emas Facebook masih jauh dari habis."

Baca juga: Microsoft Protes Amazon Menangkan Kontrak Cloud Miliaran Dolar AS

Newman mengatakan perusahaan teknologi besar telah berkembang selama pandemi dengan memberikan layanan inovatif, memperluas tren yang telah terlihat sebelumnya kuat menjadi lebih kuat. "Platform ini telah menciptakan pengalaman yang lebih baik bagi konsumen, tetapi sangat sulit bagi pendatang baru," katanya. Untuk investor, Newman menambahkan, "Itu berarti tidak ada yang menciptakan pertumbuhan pendapatan dan laba lebih cepat." (AFP/OL-14)

Baca Juga

Dok. Kementerian ATR/BPN

Kementerian ATR/BPN Gelar Sosialiasi PP Turunan UU Cipta Kerja Bidang Pengendalian Fungsi Tanah dan Ruang 

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 00:11 WIB
Direktorat Jenderal Pengendalian dan Penertiban Tanah dan Ruang (Ditjen PPTR) membawahi beberapa PP, yaitu PP Nomor 18 Tahun 2021 tentang...
Dok. Kemendag

UKM Binaan ECP Kemendag Sukses Perluas Pasar Ekspor Furniture ke UEA 

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 15 Oktober 2021, 23:52 WIB
CV Mebel Internasional merupakan peserta ECP untuk wilayah Jawa Tengah yang berhasil mendapatkan permintaan dari UEA dengan memanfaatkan...
Dok. Diamondland

Ikut Bantu Pencapaian Herd Immunity dan Pemulihan Ekonomi, Diamonland Gelar Vaksinasi Massal 

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 15 Oktober 2021, 23:06 WIB
Kegiatan itu merupakan bentuk tanggung jawab sosial dalam menyukseskan pencapaian herd immunity melalui vaksinasi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Risma Marah dan Gaya Kepemimpinan Lokal

ika melihat cara Risma marah di Gorontalo, hal itu tidak terlalu pas dengan norma, etika, dan kebiasaan di masyarakat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya