Sabtu 13 Maret 2021, 10:14 WIB

Penuhi Protein Hewani di Kabupaten Gowa, Kementan Gandeng Cimory

mediaindonesia.com | Ekonomi
Penuhi Protein Hewani di Kabupaten Gowa, Kementan Gandeng Cimory

Ist/Kementan
Rakor Tindak Lanjut Penandatangan MoU Antara Pemerintah Kabupaten Gowa dan PT. Sumber Citarasa Alam/Cimory, Jumat(12/3).

 

KEMENTERIAN Pertanian (Kementan) terus meningkatkan upaya pemenuhan produksi susu sapi nasional. Salah satunya dengan menggandeng Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa, Sulawesi Selatan (Sulsel), dan PT Cisarua Mountain Dairy (Cimory). 

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementan, Nasrullah mengatakan melalui kerja sama ini diharapkan bisa memberikan hasil yang positif bagi perekonomian masyarakat Gowa. Ia pun ingin kerja sama ini dapat terealisasi secepatnya. 

"Jika nanti lokasi kegiatan ini sudah ditentukan maka segera buat tim bersama yang membahas secara intensif mengenai kelompok calon penerima, jadwal pelatihan serta langkah-langkah teknis pembagian tugas dari masing-masing tim," kata Nasrullah dalam Rapat Koordinasi (Rakor) Tindak Lanjut Penandatangan MoU Antara Pemerintah Kabupaten Gowa dan PT. Sumber Citarasa Alam/Cimory, Jumat(12/3).

Rakor ini merupakan tindak lanjut dari penandatanganan MoU terkait pengembangan dan peningkatan produksi susu segar yang telah dilaksanakan pada tanggal 1 Maret 2021 lalu.

Adapun Rakor kali ini bertujuan untuk menentukan lokasi yang akan dijadikan kandang inti (medium scale) dan industri pengolahan susu segar atau dairy land. Selain lokasi akan ditetapkan, juga kelompok penerima manfaat serta pola pengelolaannya. 

Rapat koordinasi ini juga dihadiri oleh Bupati Gowa, Kepala Dinas Peternakan Provinsi Sulawesi Selatan, Perwakilan dari Cimory, selain jajaran lingkup Ditjen PKH Kementan.

Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan, memastikan, sinergi kerja sama ini akan dilaksanakan secara maksimal. Komunikasi dan koordinasi juga akan dilakukan secara intens antar semua pihak terkait.

"Kami akan bersinergi dengan para stakeholder terkait dan akan melakukan komunikasi intens dengan Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH) agar pelaksanaan kegiatan berjalan sesuai rencana" ujarnya.

Sejalan dengan itu, perwakilan pihak Cimory juga sepakat bahwa kelompok calon penerima memang perlu mendapatkan pelatihan. Agar bisa mengelola sapi dengan cara yang benar. Lantaran, pada dasarnya penanganan sapi potong berbeda dengan sapi perah.

"Untuk itu kami menyarankan perlu adanya pendampingan dari sarjana peternakan atau dokter hewan" ujar Dadang Suryana  Manager farm PT. Sumber Citarasa Alam/Cimory.

Nantinya, lokasi kandang inti (medium scale) akan ditempatkan di Desa Tonasa, Kecamatan Tombolano. Rencana lokasi kandang inti ini akan mengadopsi kandang Rancamaya (Cimory) yang dapat menampung sekitar300 ekor sapi.

Lokasi tersebut berada persis dibekas pabrik markisa. Selanjutnya pada tanggal 16 Maret 2021. nanti akan dilakukan peletakan batu pertama (ground breaking). (RO/OL-09)
 

Baca Juga

BPMI Setpres

Jokowi Optimistis Indonesia Segera Swasembada Jagung

👤Andhika Prasetyo 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 15:18 WIB
"Tujuh tahun lalu kita impor jagung besar-besaran sampe 3,5 juta ton. Sekarang hanya 800 ribu. Ini lompatan yang sangat besar,"...
Ist/Kementan

Dunia Internasional Akui Tiga Tahun Indonesia Swasembada Beras

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 15:13 WIB
Pengharagaan Indonesia mencapai swasembada beras diterima langsung oleh Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan...
Antara

Mendag Klaim Harga Sembako Stabil dan Migor Sentuh Rp14 Ribu/liter

👤Insi Nantika Jelita 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 15:08 WIB
Mendag juga menjelaskan, rata-rata harga nasional minyak goreng curah, turun sebesar 8,63% dibandingkan bulan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya