Jumat 16 Oktober 2020, 17:25 WIB

Tanah Telantar Diambil Alih Bank Tanah, Begini Penjelasannya

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Tanah Telantar Diambil Alih Bank Tanah, Begini Penjelasannya

MI/RAMDANI
MENTERI Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan Djalil

 

MENTERI Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan Djalil mengungkapkan definisi tanah telantar yang akan diambil alih oleh bank tanah. Pembentukan bank tanah diamanatkan oleh Undang-Undang Cipta Kerja dan ketentuannya diatur dalam Bagian Keempat mengenai bank tanah mulai Pasal 125.

"Ada tanah seseorang yang sudah ada pemiliknya tapi pemiliknya punah, sudah pergi keluar negeri, itu diambil bank tanah asetnya," ungkap Sofyan dalam konferensi pers secara daring, Jumat (16/10).

Dia menegaskan telantar itu memiliki makna tanah tersebut tidak pernah diurus, tidak dipedulikan pemiliknya, atau bahkan pemiliknya tidak tahu lokasinya. Lahan seperti itu akan diambil alih oleh Bank Tanah.

"Itu Anda kebanyakan tanah makanya terlantar. Itu definisinya kalau Anda punya, Anda peduli, Anda tanam kerja sama dengan petani supaya bermanfaat, itu bukan tanah telantar," tegas Sofyan.

Selain itu, dia menambahkan, untuk tanah-tanah adat tidak akan menjadi objek tanah yang akan dirampas oleh bank tanah. Terutama yang telah ditetapkan peraturan daerah. "Tanah masyarakat adat bukan objek tanah terlantar, jadi kita sangat menghargai. Itu tetap tanah masyarakat adat tidak akan pernah terlantar," ujar Sofyan.

Pada Pasal 125 UU Cipta Kerja disebutkan bahwa bank tanah berfungsi melaksanakan perencanaan, perolehan, pengadaan, pengelolaan, pemanfaatan, dan pendistribusian tanah.

Bank tanah akan berbentuk badan yang terdiri atas komite, dewan pengawas, dan badan pelaksana. Jadi bank tanah, dikatakan Sofyan, akan dibuat layaknya korporasi. (P-2)

Baca Juga

Antara/Rahmad

Belanja K/L dan BUMN untuk Produk UMKM Capai Rp94 Triliun

👤Despian Nurhidayat 🕔Senin 18 Januari 2021, 17:47 WIB
Pelibatan belanja K/L dan BUMN dilakukan secara luring maupun daring, yakni melalui LKPP. Potensi nilai paket pengadaan untuk UMKM mencapai...
Antara/Nova Wahyudi

Rupiah Ditutup Melemah Menanti Pelantikan Joe Biden

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Januari 2021, 17:45 WIB
Rupiah ditutup melemah 50 poin atau 0,36 persen ke posisi Rp14.070 per dolar...
Antara

Grab Bakal Melantai di Wall Street Tahun Ini

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 18 Januari 2021, 16:43 WIB
Grab Holdings Inc. mempertimbangkan untuk menjajaki penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) di bursa Wall Street, Amerika...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya