Kamis 21 April 2022, 03:55 WIB

Awas, Sikap Perfeksionis Anda Bisa Menjadi Toksik di Tempat Kerja

Nike Amelia Sari | Weekend
Awas, Sikap Perfeksionis Anda Bisa Menjadi Toksik di Tempat Kerja

123RF/antonioguillem
Ketika harapan yang tinggi menjadi mustahil dan tidak realistis, Anda berada di jalan untuk menjadi seorang perfeksionis.

 

Ekspektasi  tinggi atas diri sendiri maupun orang lain dapat membantu kita mencapai kinerja yang optimal. Namun, ada kalanya, ekspektasi tersebut justru merugikan ketimbang menguntungkan. Ketika harapan yang tinggi menjadi mustahil dan tidak realistis, Anda berada di jalan untuk menjadi seorang perfeksionis.

 “Perfeksionisme adalah bentuk kecemasan,” kata Shannon Garcia, psikoterapis di States of Wellness Counseling di Illinois dan Wisconsin.
 
 “Perfeksionisme Anda mungkin menjadi sesuatu yang menahan Anda untuk maju dalam karier Anda ketika Anda mulai menghindari tugas karena takut itu tidak akan selesai dengan sempurna atau Anda menghabiskan banyak waktu untuk mencoba membuat sesuatu yang sempurna," lanjutnya.
 
Berikut adalah tanda-tanda Anda beralih ke pola pikir perfeksionis yang toxic atau beracun dan konsekuensi negatifnya terhadap kesehatan Anda.  Jika ada satu dari pernyataan ini yang benar tentang Anda, mungkin ini saatnya untuk refleksi diri. Berikut beberapa tandanya seperti dikutip dari huffpost.com, Jumat (15/4).

 1. Tidak merenungkan apa yang telah dicapai.

 Jika Anda tidak dapat merenungkan apa yang telah Anda capai, Anda tidak akan pernah puas.  Perpetua Neo, seorang psikolog dan pelatih eksekutif mengatakan untuk seorang perfeksionis yang menilai kinerja pekerjaan mereka dari 0 hingga 99 buruk, nilai 100 dapat diterima.

 Perfeksionis tidak menerima pujian dan mereka terobsesi dengan kesalahan. Di bawah pola pikir perfeksionis, ketika Anda mencapai tujuan Anda, pikiran Anda berikutnya hanya, "Apa selanjutnya?"  kata psikoterapis yang berbasis di New Jersey, Angela Clack.

 “Mereka melihat pesaing mereka untuk melihat bagaimana mereka bisa melakukannya dengan lebih baik dan garis akhir terus bergerak semakin jauh sampai kehabisan tenaga.  Mereka tidak pernah bisa menikmati momen kemenangan mereka," kata Clack.

 Kelelahan terjadi akibat stres kronis di tempat kerja dan dapat merusak kesehatan Anda dalam jangka panjang.  Ini terkait dengan kelelahan tanpa akhir, sakit kepala, insomnia, gejala depresi, dan hasil kesehatan yang buruk lainnya.

 Itulah mengapa sangat penting untuk menenangkan diri dan meluangkan waktu untuk merasa senang dengan apa yang Anda lakukan setelah menyelesaikan tugas.  Kesadaran diri ini tidak hanya membantu Anda merenungkan karier Anda, tetapi juga dapat membantu menangkal kecenderungan perfeksionis yang tidak sehat.

 2. Anda terlalu khawatir tentang apa yang akan terjadi jika Anda atau rekan kerja Anda tidak mencapai standar tinggi Anda.

 Untuk meta-analisis yang diterbitkan dalam Journal of Applied Psychology, peneliti dari Miami University, University of Florida, dan Georgia Tech menganalisis 95 penelitian sebelumnya dan menemukan bahwa ada dua jenis perfeksionis. Pertama, perfeksionis yang mencari keunggulan yang menuntut standar yang terlalu tinggi untuk diri mereka sendiri. Kedua, perfeksionis penghindar kegagalan yang ditandai dengan perhatian obsesif tentang keengganan untuk gagal mencapai standar kinerja yang sangat tinggi. Itulah yang disampaikan oleh rekan penulis studi dan profesor manajemen Laurens Steed mengatakannya ke HuffPost.

Dengan kata lain, jika Anda mengalami kehancuran karena pemikiran untuk tidak menyelesaikan tugas sesuai standar Anda, itu pertanda Anda bisa menjadi perfeksionis yang menghindari kegagalan, dan itu masalah.

 Studi Steed menemukan bahwa kelelahan, stres, dan kecemasan lebih kuat terkait dengan perfeksionisme menghindari kegagalan, sementara kesempurnaan mencari keunggulan lebih terkait dengan manfaat seperti motivasi dan keterlibatan.

 Secara keseluruhan, menjadi seorang perfeksionis tidak meningkatkan kinerja pekerjaan, terlepas dari tipe seseorang.

 “Hasil kami menunjukkan bahwa perfeksionisme sebagian besar tidak membantu di tempat kerja.  Sementara menjadi sangat perfeksionis dapat menghasilkan beberapa hasil yang bermanfaat, manfaat ini dapat diimbangi dengan hasil negatif, dan tidak ada efek kinerja secara keseluruhan, ”kata Steed.

 3. Anda terus melewatkan tenggat waktu karena Anda merasa pekerjaan Anda tidak cukup baik.

 Garcia mengatakan tanda bahwa perfeksionisme Anda lebih berbahaya daripada kebaikan adalah ketika itu tidak memungkinkan Anda untuk menyelesaikan apa pun.

 “Anda menyempurnakan tugas kerja berulang-ulang, tenggat waktu didorong karena apa yang Anda kerjakan tidak pernah terasa cukup baik, atau Anda bahkan mungkin mengalami kesulitan memulai tugas kerja karena takut Anda tidak akan dapat melakukannya dengan sempurna,”  katanya.

 Garcia menemukan bahwa perfeksionisme tidak hanya dapat menyebabkan kelelahan tetapi juga frustrasi dari atasan dan rekan kerja Anda dan stres berkelanjutan yang terbawa dari pekerjaan ke kehidupan rumah Anda.

 “Jika Anda rewel, mudah tersinggung, menuntut atau sulit untuk mengelola sebagai karyawan atau bahkan dalam kepemimpinan sebagai akibat dari perjuangan batin untuk menjadi sempurna, Anda mungkin akan mempengaruhi dan mempengaruhi anggota tim dan rekan kerja yang terhubung dengan Anda, menciptakan ketidaknyamanan  interaksi, ”kata Clack.

 4. Anda tidak bersosialisasi karena terlalu khawatir akan dianggap “tidak sempurna”.

 Neo mengatakan tanda lain bahwa perfeksionisme Anda menjadi berbahaya adalah ketika Anda tidak dapat benar-benar mendengarkan atau terlibat dengan rekan kerja atau orang yang Anda cintai karena Anda terlalu khawatir untuk mempertahankan citra diri yang sempurna.

 “Seseorang dapat membiarkan perfeksionisme mereka menahan mereka dari berada di sekitar rekan kerja mereka karena jika rekan kerja tahu 'mereka yang sebenarnya', tidak ada yang akan menyukai mereka. Mereka sangat tertekan oleh diri mereka sendiri untuk mengenakan topeng sosial ini," katanya.

 Psikolog telah menemukan bahwa bersama dengan perfeksionis yang menetapkan standar yang tidak realistis untuk diri mereka sendiri, ada perfeksionis yang ditentukan secara sosial yang merasa bahwa standar yang tidak mungkin dipaksakan kepada mereka oleh masyarakat atau orang-orang di sekitar mereka.  Perfeksionisme yang ditentukan secara sosial telah dikaitkan dengan depresi dan kondisi kesehatan mental lainnya.
 
Gordon Flett, seorang psikolog yang telah meneliti ini, mengatakan alasan perfeksionis yang ditentukan secara sosial mungkin memiliki hasil kesehatan yang buruk adalah karena perfeksionisme semacam ini memiliki unsur tekanan yang dikombinasikan dengan rasa tidak berdaya dan putus asa, katanya kepada American Psychological  Asosiasi.  Perfeksionis yang ditentukan secara sosial cenderung merasa bahwa semakin baik saya melakukannya, semakin baik saya diharapkan untuk melakukannya.

 Jika Anda bertanya-tanya apakah perfeksionisme Anda membantu atau memperburuk karier Anda, Neo berkata, tanyakan itu pada diri sendiri: "Apakah itu membuat Anda tidak bahagia, cemas, atau pada dasarnya bayangan siapa Anda? Jika iya, Anda dapat mencoba mengubah hal tersebut." (M-2)

Baca Juga

Charly TRIBALLEAU / AFP

Taiko, Tradisi Gendang Jepang yang masih Bergema di Era Kiwari

👤Adiyanto 🕔Jumat 20 Mei 2022, 10:32 WIB
Kunci dari evolusi itu adalah seorag drummer jazz Daihachi Oguchi, yang memindahkan festival taiko ke panggung pertunjukan pada 1950-an dan...
CNN/Southeby

Lukisan Berobjek Kekasih Picasso Laku Dilelang Rp990 Miliar

👤Devi Harahap 🕔Kamis 19 Mei 2022, 22:05 WIB
Lukisan itu menggambarkan Marie - Therese Walter sebagai makhluk...
Gucci

Gucci dan Adidas Bikin Payung Mewah Tidak Tahan Hujan

👤Putri Rosmalia 🕔Kamis 19 Mei 2022, 21:07 WIB
Produk kolaborasi itu menuai banyak kritikan karena dianggap tidak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya