Sabtu 10 September 2022, 18:17 WIB

Bharada E Cabut Kesaksian di BAP Terkait Skenario Ferdy Sambo

irfan julyusman | Politik dan Hukum
Bharada E Cabut Kesaksian di BAP Terkait Skenario Ferdy Sambo

ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Ajudan Irjen Pol Ferdy Sambo, Bhayangkara Dua Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada E (kiri)

 

BHARADA Richard Eliezer alias Bharada E merubah keterangannya dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) terkait dengan kasus kematian Brigadir Joshua alias Brigadir J.

Kuasa hukum Bharada E Ronny Talapessy menyampaikan bahwa kliennya telah mencabut beberapa poin keterangannya dalam BAP yang awal dikarenakan masih terdapat keterangan yang tidak benar atau masih dalam skenario Ferdy Sambo.

"Pencabutan beberapa poin keterangan di BAP yang awal karena ada keterangan yang tidak benar, skenario FS. Masih ada keterangan yang masih pakai skenario awal FS makanya kita cabut. Juga terkait posisi klien saya dari Magelang ke Saguling sampai Duren Tiga" jelas Ronny.

Ronny juga mengkonfirmasi saat dihubungi melalui sambungan telepon bahwa terdapat perubahan pada kliennya selama sebulan terakhir. Ia mengatakan bahwa kliennya sudah jujur dan fokusnya kepada pemberkasan agar dapat segera dibawa ke pengadilan.

“Karena klien saya dari sebulan yang lalu setelah ada perubahan. Klien saya sudah jujur fokusnya bagaimana sekarang pemberkasan cepat supaya kita bisa fight di pengadilan” ujar Ronny.

Ronny juga menyampaikan kondisi terakhir Bharada E yang masih mengalami trauma. Ia mengatakan bahwa saat ini Richard lebih mendekat kepada Tuhan dan banyak berdoa, Ronny juga berupaya melakukan asesmen psikolog untuk menangani trauma yang dialami kliennya tersebut.

“sekarang posisi nya lebih mendekat kepada tuhan, banyak berdoa. Kita kan kemarin melakukan asesmen psikolog juga. Terus ada tahapan nya kita juga terapi. Kalau kemarin terapi nya itu 1.5 jam. Terapi soal trauma. Kita lihat masih ada trauma” ujar Ronny.

Baca juga: Kapolri Minta Polwan Raih Lagi Kepercayaan Masyarakat

Sebelumnya diberitakan bahwa Bharada E sempat izin untuk ke toilet saat mendapat perintah dari Ferdy Sambo untuk mengeksekusi Brigadir J. Peristiwa tersebut terjadi di rumah pribadi Ferdy Sambo di Jalan Saguling, Jakarta Selatan.

Pengakuan Bharada E tersebut didapat oleh Kuasa Hukumnya Ronny Talapessy. Setelah dipanggil ke lantai tiga oleh Bripka Ricky Rizal untuk menghadap Ferdy Sambo.

"Jadi gini, Bang, klien saya dipanggil ke lantai 3 oleh RR itu yang terakhir. Kemudian disuruh menembak, klien saya turun ke bawah sempat ke toilet berdoa," ujar Ronny saat dihubungi, Kamis (8/9/2022).

Menurut Ronny, pengakuan Bharada E yang izin ke toilet untuk berdoa sejenak setelah mendapat perintah menembak Brigadir J, Ronny memaparkan bahwa apa yang dilakukan Bharada E itu menggambarkan rasa resah sebelum berangkat ke rumah dins di Komplek Perumahan Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan.

"Waktu ke bawah klein saya lihat sudah persiapan jalan ke Duren Tiga. Iya (resah) sempat berdoa," kata Ronny.

Pengakuan izin ke toilet itu, lanjutnya, dia membantah keterangan bahwa Bharada E sempat menelepon pacar sebelum berangkat ke rumah dinas.

"Enggak ada, Bang, enggak ada, Bang (yang dihubungi). Kemarin yang disampaikan pengacara lama hoaks. Dan itu adalah kerja dari penyidik yang mendatangkan keluarga untuk berbicara ke Bharada E. Tidak ada itu ada yang ditelpon pacarnya. Tidak ada," kata Ronny.

"Itu kerja timsus, karena ini di klarifikasi bahwa itu ditelpon pacarnya, tidak betul itu, itu merupakan kerja dari timsus mendatangkan orang tuanya setelah satu minggu baru dia mengaku ya," sambungnya.

Kuasa Hukum Richard juga mengatakan bahwa kliennya tidak melihat adanya pembersihan darah dan mencuci baju Joshua usai eksekusi, ia mengatakan bahwa Richard mengalami syok saat itu.

"Klien saya enggak lihat, kan dia syok waktu itu. Tidak ada," ujar Ronny. (OL-4)

Baca Juga

ANTARA FOTO/M Risyal H

Lukas Enembe Diminta Serahkan Rekam Medis Resmi Soal Kesehatannya

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Sabtu 24 September 2022, 23:45 WIB
"Alasan ketidakhadiran tersangka karena kesehatan tentu juga harus disertai dokumen resmi dari tenaga medis supaya kami dapat analisis...
MI/Heri Susetyo

Paska Andika Perkasa, Panglima TNI dari AL, AU atau AD Lagi Ya?

👤Muhamad Fauzi 🕔Sabtu 24 September 2022, 23:20 WIB
PANGLIMA TNI, Jenderal Andika Perkasa akan memasuki masa pensiun sebagai prajurit TNI pada Desember 2022. Penggantinya dari matra AU, AL...
MI/Susanto

Kritik AHY ke Jokowi Soal Infrastruktur Dinilai Sebagai Langkah Bunuh Diri

👤Kautsar Widya Prabowo 🕔Sabtu 24 September 2022, 23:12 WIB
“Infrastruktur itu backbone politik Jokowi. Kepuasaan publik di bidang infrastruktur memuaskan. Wajah politik Jokowi itu wajah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya