Kamis 14 Juli 2022, 19:12 WIB

Bawa Nama Jokowi, KIB Incar Suara Akar Rumput

Mediaindonesia | Politik dan Hukum
Bawa Nama Jokowi, KIB Incar Suara Akar Rumput

MI/Susanto
Ketua DPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Ahmad Baidowi

 

KETUA Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengatakan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) akan melanjutkan kepemimpinan Presiden Joko Widodo. Aksi ini disebut sebagai langkah politik untuk mendapatkan dukungan dari pemilih Jokowi.

Menurutnya, ada pekerjaan dan visi Jokowi yang perlu dilanjutkan ke depan dan KIB berkomitmen untuk melanjutkannya.

"Kalau kata yang paling pas ini adalah sebuah koalisi yang akan melanjutkan legacy Bapak Presiden dan saat sekarang tentu menyukseskan kepemimpinan Bapak Presiden," kata Airlangga.

Menanggapi hal itu, Ketua DPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Ahmad Baidowi mengungkapkan KIB memang ditujukan untuk melanjutkan pencapaian pemerintahan saat ini.

"Ya memang begitu. Kita kan koalisi ini sekaligus melanjutkan pemerintahan ataupun pencapaian yang sudah dilaksanakan oleh pemerintahan Presiden Jokowi," ucap Baidowi.

Menurutnya, KIB diisi oleh partai pendukung pemerintahan Jokowi yakni Golkar, PPP, dan PAN. Karena ketiganya bersama dalam merupakan partai koalisi, proses pembentukan KIB tidak menimbulkan gejolak. Begitu pun kerja sama yang terjalin dapat berjalan lancar.

"Maka kemudian KIB ini, 3 partai itu merupakan partai dari pendukungnya Presiden Jokowi sehingga tidak menimbulkan gejolak ataupun menemukan hal-hal yang baru dalam kerja sama antar ketiga partai," terusnya.

Baca juga: Zulkifli Hasan Dianggap Curi Start Kampanye, Ini Jawaban Bawaslu

Baidowi juga mengungkap kriteria pemimpin yang akan diusung KIB dalam Pilpres 2024. Calon yang diusung harus memiliki integritas, kualitas, dan visi kerakyatan yang kuat. "Pertama integritas. Selanjutnya kualitas. Dia memiliki visi kerakyatan yang kuat," tegasnya.

Selain itu, pemimpin yang diusung juga diharuskan memiliki segudang pengalaman dan elektabilitas yang baik. "Berpengalaman, dalam hal ini pengalaman sebanyak mungkin baik itu daerah, kementerian, partai politik. Dan tentu elektabilitas," pungkasnya.

Akar Rumput

Sementara itu, Pengamat Politik Universitas Diponegoro, Teguh Yuwono menyampaikan bahwa KIB berupaya menarik pendukung Joko Widodo di akar rumput.

“Saya kira dalam politik itu, klaim politik itu sesuatu yang biasa dan wajar. Misalnya KIB menggunakan kata kata legacy presiden jokowi, itu kan satu upaya untuk mempengaruhi pemilih karena bagaimanapun Pak Jokowi punya grass root politik yang besar,“ kata Teguh hari ini (14/7).

Melanjutkan legacy presiden, akan menjadi dukungan psikologis untuk KIB mendapatkan dukungan masyarakat. Namun Teguh mengatakan, pernyataan ini perlu diperkuat oleh team Presiden Jokowi sebagai validasi.

KIB beranggotakan Partai Golkar, Partai Amanat Nasional dan Partai Bulan Bintang. Mereka memiliki hubungan baik dengan pemerintah maupun Partai pemenang pemilu, PDIP.

Baca juga: Polemik Berakhir. Polri Pecat AKBP Brotoseno

“Disitu ada perekatnya, ketika KIB membicarakan legacy presiden, Jokowi sendiri terikat dengan Bu Mega, sangat mungkin KIB menjadi poros baru atau bergabung dengan PDIP,” ujar Teguh.

Airlangga sendiri mengatakan, KIB merupakan koalisi yang inklusif, terbuka untuk partai mana saja. Bahkan kabarnya ada satu partai lagi yang akan bergabung di KIB.

Dalam dunia politik, dikenal istilah The Art of Possibility, selama belum didaftarkan, masih bisa pendekatan dan bongkar pasang. “Walaupun suara rakyat sudah kelihatan kemana, trend nya, tinggal gimana pilihan itu diambil partai politik,” tandas Teguh.

Tiga Poros

Sebelumnya, Airlangga jua mengatakan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 paling potensial diikuti oleh tiga poros koalisi. Poros pertama adalah PDI Perjuangan yang bisa mengusung pasangan calon tanpa berkoalisi. Lalu Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) bentukan Golkar-PAN-PPP serta satu poros lagi yang akan terbentuk.

"Ya tentu kita akan lihat dari konfigurasi partai yang ada, itu potensi yang paling objektif adalah tiga poros," kata Airlangga.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review Ujang Komarudin menilai positif pernyataan tersebut. Ia mendorong para elite partai politik untuk merealisasikan 3 poros atau lebih pada Pipres 2024.
"Apa yang disampaikan oleh Pak Airlangga itu perlu dipikirkan, dikaji secara dalam, dan direalisasikan oleh elite partai politik agar bisa 3 poros atau bahkan 4 poros," kata Ujang.

Menurutnya ketika Pilpres 2024 diikuti 3 poros dengan 3 pasangan calon, maka akan mengurangi polarisasi. Hal itu bisa mencegah munculnya polarisasi seperti dalam Pilpres 2019.

"Kita tahu pengalaman 2019 lalu, hanya ada dua pasangan calon, terjadi pembelahan. Pilpres menjadi tegang dan mengkhawatirkan, satu sama lain saling berhadap-hadapan dan saling menghancurkan. Itu mengundang perpecahan bagi bangsa ini," lanjutnya.

Dosen Universitas Al Azhar Indonesia itu juga mengungkapkan manfaat dari munculnya 3 poros atau lebih. Masyarakat punya lebih banyak pilihan dalam memilih pasangan calon (paslon), serta bisa memecah gelombang polarisasi yang muncul dari 2 paslon.

"Apalagi kalau di 2024 porosnya ada 4. Tiga menurut saya sudah bagus, pas, dan ideal untuk mengurangi polarisasi yang terjadi di masa lalu," tandasnya.

Menurutnya, Kemunculan 3 poros itu juga menjadi tanda politik beradab dan bermoral yang tidak membawa polarisasi bagi masyarakat. Ujang menambahkan kemunculan 3 poros dalam Pilpres 2024 harus direalisasikan agar tidak berhenti hanya sebatas wacana.

"Oleh karena itu, ini harus didorong dan didukung oleh elite-elite partai politik. Jangan sampai 3 poros itu hanya sekadar wacana, sekadar narasi saja. Tahu-tahu hanya 2 poros. Tapi saya percaya apa yang disampaikan Pak Airlangga mudah-mudahan bisa menjadi kenyataan di 2024 nanti. Artinya bisa 3 poros atau 4 poros," pungkasnya.(RO/OL-4)

Baca Juga

ANTARA

Presiden Ingatkan Jangan Ada Lagi Politik Identitas pada Pemilu

👤Indriyani Astuti 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 13:34 WIB
Presiden berharap semua pihak semakin dewasa dalam...
ANTARA/Galih Pradipta

Ketua MPR Apresiasi Misi Perdamaian Jokowi ke Rusia dan Ukraina

👤Putra Ananda 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 12:18 WIB
Bamsoet menyebut kunjungan Jokowi ke Rusia dan Ukraina merupakan bentuk kenegarawanan dalam rangka melaksanakan tujuan negara melaksanakan...
Youtube Sekretariat Presiden

Presiden Singgung Tiga Megakorupsi yang Diusut Kejagung dalam Pidato Kenegaraan

👤Tri Subarkah 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 12:05 WIB
"Korupsi besar di Jiwasraya, ASABRI (Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia), dan Garuda berhasil dibongkar dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya