Jumat 08 April 2022, 21:18 WIB

Manajer Madura United Bakal Diperiksa Terkait Viral Blast Pekan Depan

Siti Yona Hukmana | Politik dan Hukum
Manajer Madura United Bakal Diperiksa Terkait Viral Blast Pekan Depan

ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Polisi mengarahkan sejumlah tersangka kasus penipuan investasi robot trading Viral Blast Global.

 

BARESKRIM Polri mengagendakan pemeriksaan manajer klub sepak bola Madura United terkait kasus investasi bodong robot trading Viral Blast Global pekan depan. Pihak club sepak bola itu akan diperiksa untuk menelusuri aliran dana dari tersangka Zainal Hudha Purnama.

"Saat ini sedang dijadwalkan penyidik, pemeriksaanya pekan depan," kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Gatot Repli Handoko di Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, hari ini

Gatot mengatakan pemeriksaan pekan depan adalah panggilan kedua. Manajer Madura United itu tidak bisa menghadiri panggilan pertama beberapa waktu lalu.

"Dari pihak manajer meminta jadwal ulang untuk diperiksa kepada penyidik," ungkap Gatot.

Sebelumnya, Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan mengatakan pihaknya akan memeriksa pihak Madura United untuk menelusuri aliran dana dan mengusut peran Zainal. Pasalnya, Zainal adalah salah satu manajer di Madura United.

"Penyidik merencanakan akan melakukan pemeriksaan kepada pihak klub sepak bola Madura United terkait peran salah satu tersangka Zainal Hudha Purnama yang menjadi manajer klub sepak bola tersebut," kata Whisnu dalam keterangan tertulis, Selasa (22/3).

Whisnu mengatakan selain peran, pihaknya juga akan mendalami dana sponsorship dari PT Trust Global Karya (Viral Blast) ke Madura United. Sebab, kata Whisnu, Zainal juga melakukan kerja sama sponsorship kepada beberapa klub sepak bola lainnya.

"Rencananya juga akan dilakukan pemeriksaan tentang aliran dana dari PT Trust Global Karya (Viral Blast), karena patut diduga menerima harta kekayaan hasil kejahatan penipuan robot trading Viral Blast tersebut," ungkap jenderal bintang satu itu.

Dittipideksus Bareskrim Polri menetapkan empat direksi PT Trust Global Karya sebagai tersangka dalam kasus ini. Yakni RPW, Minggus Umboh, Zainal Hudha Purnama, dan Putra Wibowo. Sebanyak tiga tersangka telah ditahan, sedangkan Putra Wibowo masih diburu. (OL-4)

Baca Juga

Ist

PBB: Ujaran Kebencian Rusak Solidaritas Komunitas Sosial

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 Juni 2022, 23:57 WIB
Ujaran kebencian telah menjalar dan merusak kohesi sosial dan merusak pemahaman bersama yang seharusnya ada dalam sebuah komunitas dan...
Dok MI

Kemendagri Ingatkan Penyederhanaan Regulasi untuk Harmonisasi Peraturan

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Selasa 28 Juni 2022, 23:43 WIB
Hal itu dilakukan dalam upaya meningkatkan kapasitas aparatur dalam menyusun Perda dan...
Antara

Kabareskrim Instruksikan Pisahkan Laporan Polisi Kasus Indosurya

👤Siti Yona Hukmana 🕔Selasa 28 Juni 2022, 23:28 WIB
Dia mengaku akan menyelidiki secara parsial. Artinya setiap LP akan ditangani secara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya