Sabtu 27 Februari 2021, 23:09 WIB

Presiden: Puncak Harlah NU Momentum Eratkan Persaudaraan

Andhika Prasetyo | Politik dan Hukum
Presiden: Puncak Harlah NU Momentum Eratkan Persaudaraan

Biro Pers Setpres
Presiden Joko Widodo

 

PRESIDEN oko Widodo menyampaikan ucapan selamat kepada Nahdlatul Ulama (NU) yang pada Sabtu (27/2) atau bertepatan pada 16 Rajab 1442 H memperingati hari lahir (harlah) ke-98.

 

Jokowi mengatakan puncak harlah NU menjadi momentum untuk mengukuhkan tali persaudaraan, ukhuwah islamiyah dan ukhuwah wathaniyah yang menjadi modal ketangguhan bangsa, terutama dalam situasi pandemi covid-19 saat ini.

 

"Saya mengucapkan selamat hari lahir ke-98 Hijriah Nahdlatul Ulama yang jatuh pada tanggal 16 Rajab. Puncak harlah ini akan menjadi wasilah untuk mengukuhkan tali persaudaraan, ukhuwah islamiyah dan ukhuwah wathaniyah yang merupakan modal utama ketangguhan bangsa Indonesia," ujar Jokowi yang disampaikan secara virtual sebagaimana ditayangkan akun YouTube Sekretariat Presiden, Sabtu (27/2).

 

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada keluarga besar NU di seluruh Tanah Air yang telah berperan besar dalam memastikan kesehatan dan keselamatan masyarakat tetap terjaga, membantu mengatasi pandemi di tingkat akar rumput.

 

"Kebersamaan dan kolaborasi seperti ini yang memang diharapkan muncul di masa pandemi," sambugnya.

 

Selain itu, kepala negara juga mengharapkan dukungan para ulama dan keluarga besar NU untuk turut membantu menyukseskan kebijakan vaksinasi massal yang saat ini menjadi program utama pemerintah dalam upaya menekan penyebaran pandemi.

 

"Kami mohon dukungan para ulama dan keluarga besar NU untuk ikut membantu pemerintah dalam menyukseskan program vaksinasi nasional ini dan mohon bantuan untuk memberikan informasi yang akurat kepada umat," tandasnya.

 

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi juga menjabarkan berbagai upaya yang sudah dilakukan pemerintah untuk mencegah penyebaran pandemi covid-19 dan menangani dampak ekonomi yang ditimbulkan, terutama di lingkungan pesantren.

 

"Saya tahu selama pandemi ini ada jutaan nahdliyin yang terdampak. Ada ribuan pesantren dan lembaga pendidikan agama Islam yang juga terdampak," tutur mantan wali kota Solo itu.

 

Untuk itu, pemerintah berupaya keras untuk meringankan beban masyarakat di kala pandemi ini melalui sejumlah program bantuan sosial, program padat karya, dan kebijakan pemulihan ekonomi nasional lainnya.

 

Bagi kalangan pesantren sendiri, pemerintah juga memberikan bantuan operasional pendidikan pesantren, bantuan pembelajaran daring, insentif guru pondok pesantren, dan masih terdapat beberapa program lain.

 

"Sementara itu untuk 2021 ini, pemerintah menambah dukungan infrastruktur, pendampingan, pelatihan, dan pengembangan model bisnis untuk mewujudkan kemandirian ekonomi pesantren sebagaimana amanat UU Pesantren," pungkasnya. (OL-8)

 

Baca Juga

MI/ANDRI WIDIYANTO

AHY Sebut Ruang Digital Disesaki Kampanye Hitam

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Minggu 18 April 2021, 09:35 WIB
"Lama kelamaan politik di Indonesia akan diwarnai kebohongan yang keji dan merusak satu sama lain. Mari kita cegah ini. Mari kita...
Medcom/M Rizal

KPK: Masih Banyak Pengusaha Bandel Lakukan Suap

👤Candra Yuri Nuralam 🕔Minggu 18 April 2021, 08:22 WIB
KPK sudah menangani 1.071 perkara pada 2004 sampai 2020. Dari total itu, sebanyak 704 perkara merupakan kasus...
ANTARA/M Risyal Hidayat

KPK Kebut Pengusutan Korupsi di Ditjen Pajak

👤Candra Yuri Nuralam 🕔Minggu 18 April 2021, 07:08 WIB
Kasus ini sudah masuk ke tahap penyidikan. KPK juga sudah menetapkan tersangka dalam kasus...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Maksimalkan Target di Ajang Pramusim

EMPAT tim semifinalis Piala Menpora, yakni PSS Sleman, Persib Bandung, Persija Jakarta, dan PSM Makassar, akan memaksimalkan turnamen pramusim sebelum berlanjut ke Liga 1

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya