Sabtu 26 Desember 2020, 00:40 WIB

Juliari Bantah Gibran Terlibat Kasusnya

Cahya Mulyana | Politik dan Hukum
Juliari Bantah Gibran Terlibat Kasusnya

MI/ADAM DWI
Mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara menjalani pemeriksaan perdana di gedung KPK, Jakarta, Rabu (23/12/2020).

 

MANTAN Menteri Sosial Juliari Peter Batubara menegaskan anak sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka, sama sekali tidak terlibat kasusnya. Tuduhan terhadap Wali Kota Surakarta 2020-2024 itu sepenuhnya hoaks.

“Enggak (Gibran tidak terlibat), berita tidak benar. Itu tidak benar,” kata Juliari di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (23/11) malam.

Juliari mengetahui seluruh proses bantuan sosial (bansos) yang berujung dirinya ditetapkan sebagai tersangka. Pada setiap tahapan tersebut tidak terdapat keterlibatan Gibran.

“Saya ikuti dulu prosesnya, terima kasih,” pungkasnya.

Sebelumnya, nama Gibran disebut terseret dalam kasus korupsi bansos dengan tersangka mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara. Gibran disebut merekomendasikan PT Sritex membuat goodie bag untuk bansos.

Gibran sudah menyangkal kabar ini. Putra sulung Presiden Joko Widodo menegaskan tidak pernah ikut campur dalam urusan bansos.

“Silakan cek ke PT Sritex dan KPK. Itu berita tidak benar. Bohong,” ujar Gibran di Solo, Senin (21/12).

Terkait kasus itu, KPK terakhir melakukan penelusuran proses penunjukan vendor yang melakukan pengadaan bantuan sosial (bansos) covid-19 untuk wilayah Jabodetabek 2020 melalui Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Pepen Nazaruddin. KPK menduga para vendor menyetor fee pada setiap paket bansos tersebut ke Juliari Batubara.

Dalam kasus itu, Juliari diduga menerima Rp17 miliar dari dua tahap pengadaan bansos Jabodetabek. KPK menduga Juliari mendapat potongan Rp10 ribu dari setiap paket sembako dari vendor Kemensos melalui penunjukkan langsung.

Duit Rp8,2 miliar diduga di terima terkait penyaluran bansos periode pertama dan Rp8,8 miliar pada penyaluran tahap dua.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata sebelumnya mengatakan penyidik juga mendalami perusahaan rekanan Kemensos yang menyediakan paket sembako itu. KPK menyelisik kelayakan para vendor dan dugaan rekanan yang hanya sebagai perusahaan bendera, namun tak mengerjakan pengadaan.

KPK menduga salah satu tersangka dalam kasus itu yakni pejabat pembuat komitmen Kemensos Matheus Joko Santoso sebagai pemilik PT Rajawali Parama Indonesia yang juga mendapat proyek pengadaan bansos itu.

Dalam kasus itu total ada lima tersangka. Selain Mensos Juliari, empat tersangka lain yakni dua pejabat pembuat komitmen Kemensos yakni Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso, serta dari pihak swasta rekanan pengadaan bansos Harry Sidabuke. (Cah/P-5)

Baca Juga

ANTARA/Reno Esnir

Mahfud Tegaskan Pemerintah akan Terus Mengawal Kasus Brigadir J

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 05:03 WIB
Mahfud mendorong agar Kejaksaan memiliki semangat yang sama dengan Polri dalam menindak kasus kematian Brigadir J ini secara...
Dok MI

Pakar: Perusahaan Batu Bara Bisa Dijerat Pasal Penggelapan dan TPPU Jika Punya Itikad Jahat

👤Mediaindonesia com 🕔Selasa 09 Agustus 2022, 23:55 WIB
Suparji Ahmad mengatakan, semua kebijakan perusahaan harus tunduk pada perjanjian kerja sama dan mendapat persetujuan semua...
Antara

Mahfud Kantongi Motif Ferdy Sambo: Hanya untuk Didengar Orang Dewasa

👤Tri Subarkah 🕔Selasa 09 Agustus 2022, 23:04 WIB
"Biar dikonstruksi hukummya karena itu sensitif, mungkin hanya boleh didengar oleh orang-orang dewasa," kata...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya