Rabu 29 Desember 2021, 05:00 WIB

Timnas dan Perayaan Kehidupan

Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Timnas dan Perayaan Kehidupan

MI/Ebet
Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group.

SEORANG presenter televisi membuat geger jagat maya. Musababnya, ia menentang arus. Saat jutaan rakyat Indonesia berdoa dan berdegup jantungnya demi mendukung timnas sepak bola Indonesia di Piala AFF, ia malah nyinyir. Padahal, ia warga negara Indonesia.

Ketika timnas lolos ke final setelah menang atas Singapura, sang presenter itu malah tak suka. Ia menyebut perayaan kemenangan itu lebay. Sudah seperti menang Piala Dunia. Padahal, baru menang semifinal, levelnya Asia Tenggara pula. Melawan sembilan pemain pula.

Ia terang-terangan berdoa semoga timnas kalah di final. Ia secara terbuka mendukung Singapura, Thailand, Malaysia, pokoknya selain Indonesia. Tanah Airnya sendiri. Sontak saja, pernyataan kontroversial di akun media sosialnya itu memantik reaksi keras.

Media-media daring beramai-ramai mengulas pernyataan 'aneh' itu. Presenter sepak bola Darius Sinathrya juga panjang lebar memberikan 'tamparan keras' kepadanya. Termasuk tamparan soal pernyataan sang presenter yang meminta agar sikapnya itu tidak dikait-kaitkan dengan nasionalisme karena sikap nyelenehnya itu tidak ada hubungannya dengan nasionalisme.

Saya tertarik mengulik pernyataan 'jangan kaitkan sepak bola dan nasionalisme'. Benarkah sepak bola tidak ada hubungannya sama sekali dengan nasionalisme? Saya menolaknya. Justru, menurut saya, sepak bola dan nasionalisme sudah seperti dua sisi mata uang. Keduanya selalu beriringan.

Setidaknya nasionalisme secara simbolis. Walaupun skalanya Asia Tenggara, bukan dunia, bagi sebagian besar orang Indonesia sepak bola sudah telanjur melekat dalam kehidupan. Bagi banyak orang di Republik ini, sepak bola telah menyatu dengan spirit keindonesiaan.

Jan Michael Kotowski, pengajar departemen ilmu politik di Universitas New Hampshire pernah menulis artikel bertajuk Reflection on Football, Nationalism, and National Identity. Di artikel itu ia mencatat ada tiga aspek keterkaitan sepak bola dan nasionalisme. Pertama, sepak bola sebagai ekspresi atau refleksi dari identitas nasional. Kedua, sebagai bagian dari praktik nasionalisme dan politik. Ketiga, sepak bola sebagai pembawa gagasan kebangsaan.

Kaitan antara sepak bola dan nasionalisme itu menemukan bentuknya paling jelas di Brasil. Di ‘Negeri Samba’ tersebut, sepak bola dan nasionalisme ada di titik paling ekstrem. Sepak bola telah menjadi identitas, praktik, sekaligus sebagai gagasan nasionalisme Brasil. Hal itu secara apik digambarkan mantan Presiden Dilma Rousseff.

Kata Rousseff, "Kami adalah Tanah Sepak Bola karena sejarah gemilang kami di lima kejuaraan dunia dan untuk semangat yang dipersembahkan setiap orang Brasil untuk tim mereka, untuk pahlawan mereka, dan untuk Selecao, tim nasional kami. Kecintaan rakyat kami terhadap sepak bola telah menjadi bagian dari identitas nasional kami. Bagi kami, sepak bola adalah perayaan kehidupan."

Memang, membandingkan sepak bola Brasil dengan Indonesia ibarat bumi dengan langit. Sangat jauh. Brasil merupakan negara tersukses dalam sejarah Piala Dunia dengan lima kali tampil sebagai juara. Adapun Indonesia, di level Piala AFF pun sejauh ini masih seperti mimpi tanpa ujung. Kecuali, malam nanti dan pada leg kedua 1 Januari 2022, timnas sukses menekuk Thailand.

Namun, fakta yang tidak bisa dibantah, walaupun timnas belum banyak memberikan kebanggaan kepada bangsa ini seperti Brasil, kecintaan masyarakat terhadap sepak bola Indonesia tidak pernah luntur. Tidak lekang bahkan ketika induk organisasi sepak bola kita, PSSI, karut-marut. Jutaan orang di negeri ini, dengan berbagai dinamika politik yang terjadi, tetap menganggap sepak bola ialah kita dan kita ialah sepak bola.

Kita akan melihatnya lagi malam nanti, juga malam Minggu pekan ini, saat timnas Indonesia berlaga di final Piala AFF melawan Thailand. Di 'piala dunia mini' itu kita akan menyaksikan lagi doa bergemuruh untuk Asnawi Mangkualam Bahar atau Evan Dimas dan kawan-kawan. Sejenak jalan raya lengang, lalu ramai oleh gemuruh kemenangan.

Setiap kemenangan timnas Indonesia, meminjam kalimat Dilma Rousseff, sudah menjadi perayaan kehidupan. Sepak bola membawa kita pada relaksasi kehidupan, bahkan suntikan energi, membawa semangat. Apalagi, dalam hampir dua tahun terakhir, kita seperti hidup dalam roller coaster, diombang-ambing covid-19. Semoga timnas menang agar kita lengkap merayakan kehidupan.

Baca Juga

MI/Ebet

Yang Muda yang Korupsi

👤Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group 🕔Selasa 25 Januari 2022, 05:00 WIB
NAMANYA Nur Afifah Balqis. Dia masih muda, cantik pula. Namun, dalam usia yang baru 24 tahun, dia sudah menguar kisah cela. Dia terlibat...
MI/Ebet

Rebo Nyunda

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Senin 24 Januari 2022, 05:00 WIB
BAHASA Indonesia memang wajib digunakan dalam komunikasi resmi di lingkungan kerja pemerintah dan...
MI/Ebet

Haruna dan Masalahnya

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 05:00 WIB
HASIL dan proses mestinya tidak perlu dipertentangkan. Keduanya merupakan bagian dari dua sisi mata...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya