Sabtu 20 November 2021, 05:00 WIB

Rashford, Gavi, dan La Masia

Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Rashford, Gavi, dan La Masia

MI/Ebet
Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group.

SEPAK bola sudah serupa pendidikan. Lebih khusus lagi, pendidikan karakter. Dari olahraga paling populer sejagat itu kita bisa belajar tentang kerja keras, kerja cerdas, kerja ikhlas (bekerja dalam tim), dan yang paling utama: respek. Yang terakhir ini malah 'distempel' di lengan kaus tiap-tiap kesebelasan.

Soal respek dalam sepak bola ini, ada kisah menarik yang ditulis Simon Kuper, kolumnis olahraga Financial Times. Dalam bukunya The Barcelona Complex: Lionel Messi and the Making--And Unmaking--Of the World's Greatest Soccer Club, Simon menceritakan bagaimana akademi sepak bola milik Barcelona, La Masia, mengajarkan karakter penting itu sejak dini.

La Masia, tulis Simon, merupakan akademi yang sangat berbeda jika dibandingkan dengan semua akademi yang ada di dunia. La Masia memang mengajarkan bagaimana kemenangan dan gelar juara diraih. Tapi, itu hal terakhir. Hal yang menjadi prioritas dan jauh lebih penting ialah bagaimana proses menuju kemenangan tersebut dijalankan.

Maka, termasuk dalam proses itu ialah menghormati lawan dan bertindak penuh sportivitas. Itu merupakan nilai utama dalam tim. Pendidikan ialah prioritas ketimbang skill mengolah bola, begitu Simon menggambarkan tentang La Masia.

Ketika Barcelona U-12 turun dalam sebuah turnamen bertajuk U-12 Junior Soccer World Challenge 2016, Amateur Alevi A (tim junior Barcelona U-12), memang tampil menjadi kampiun. Tetapi bukan gelar itu yang membetot perhatian. Banyak yang terkesima ketika tim Barcelona U-12 mendatangi semua pemain Tokyo U-12 yang menangis setelah tumbang 1-0 di pertandingan itu.

Pemain pertama yang saat itu melakukan inisiatif untuk mendatangi sang lawan ialah pemain muda yang menjadi salah satu pilar penting untuk tim Barcelona saat ini: Pablo Gavira Paez atau Gavi. Ia memecahkan rekor sebagai pemain termuda di timnas Spanyol yang menjalani debut di usia 17 tahun.

Pelatih Barcelona U-12 saat itu, Sergi Mila Herrero, sangat terkesan bagaimana Gavi bukan hanya menjadi pemain penting, melainkan juga pemimpin di usianya yang masih sangat belia. Gavi ialah pemain pertama yang langsung menengok lawannya yang tertunduk lesu, mencoba menenangkan mereka. Dalam situasi euforia, ia menunda berpesta ketika menjadi juara saat itu. Gavi memilih mengulurkan tangan tanda cinta untuk lawan yang kalah.

Kedewasaan Gavi pun tercatat sebagai bagian tidak terpisahkan dari ekosistem yang dibangun di La Masia. Lewat gemblengan di La Masia itulah, tidak mengherankan jika Gavi yang saat ini berusia 17 tahun, menjadi bagian penting dari usaha Barcelona untuk bangkit selepas kepergian Lionel Messi.

Pendidikan nyata dari ekosistem sepak bola juga berimbas di luar lapangan. Seperti yang ditunjukkan striker Manchester United Marcus Rashford. Tahun lalu, saat pandemi melanda dan pemerintah Inggris menerapkan lockdown, Rashford menyuarakan pentingnya makan gratis kepada anak-anak. Tidak sekadar berseru, ia bahkan bekerja sama dengan badan amal FareShare telah membagikan 3 juta makanan kepada mereka yang membutuhkan.

Aksi Rashford tersebut berhasil membuat pemerintah Inggris yang awalnya akan meniadakan pembagian makanan gratis kepada anak-anak di sekolah, akhirnya membatalkan kebijakan tersebut. Rashford menyuarakan hal tersebut karena ia memiliki pengalaman pada masa kecilnya yang memiliki ketergantungan pada makanan sekolah gratis.

Membiasakan respek dan empati kiranya bukan perkara sekali jadi. Akademi La Masia menyadari itu. Makanya ia menanam benih itu sejak dini. Rashford juga tumbuh dalam proses. Ia kelaparan di masa kecil. Sejarah membuatnya tergerak melakukan aksi berbagi 3 juta makanan gratis. Meski proses, tapi tetap saja butuh keberanian untuk memulai. Kalau tidak pernah dimulai, tidak akan pernah terjadi.

Saya tiba-tiba berandai-andai, bagaimana, ya, demi menumbuhkan respek dan empati, elite kita perlu diikutkan kursus ala La Masia? Atau, mereka perlu secara tekun mendengar kisah dan melihat aksi berbagi dari Marcus Rashford. Sepertinya seru juga.

Baca Juga

Ebet/MI

Jejak Saran Saldi Isra

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Senin 29 November 2021, 05:00 WIB
HASIL tidak pernah mengkhianati proses. Akan tetapi, proses itulah yang selama ini diabaikan Mahkamah Konstitusi dalam menguji...
MI/Ebet

Jalan Stagnan Energi Bersih

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 27 November 2021, 05:00 WIB
PERTEMUAN puncak para pemimpin dunia yang membahas perubahan iklim, COP-26, di Glasgow, Skotlandia, memang telah berakhir awal bulan...
MI/Ebet

Megawati, Prabowo, dan Puan

👤Saur M Hutabarat Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 26 November 2021, 05:00 WIB
TIGA pimpinan partai politik, Megawati Soekarnoputri, Prabowo Subianto, dan Puan Maharani, bertemu di Istana...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya