Sabtu 24 Oktober 2020, 05:00 WIB

Doktrin Fukuda

Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Doktrin Fukuda

MI/Ebet
Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group.

BETAPA strategisnya Asia Tenggara, hingga kunjungan kenegaraan Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga ke Vietnam dan Indonesia membuat Tiongkok ‘cemburu’. Wajar karena ‘Negeri Tirai Bambu’ itu tengah gencar menancapkan pengaruh mereka di dunia, termasuk di ASEAN. Bisa dimaklumi karena Tiongkok sangat berkepentingan dengan Laut China Selatan.

Namun, PM Suga tak kalah ‘cerdik’. Meski dunia dihantam pandemi, pengganti Shinzo Abe itu tanpa ragu sowan ke dua negara penting di Asia Tenggara, Vietnam dan Indonesia. Negara yang pertama dikunjungi, Vietnam, kini sedang bertugas menjadi pemimpin ASEAN. Indonesia, jelas, punya sejarah panjang dengan ‘Negeri Matahari Terbit’ itu, dengan kisah manis lebih mendominasi.

Untuk Indonesia, inilah kunjungan pertama kepala negara di tengah pandemi covid-19. Dalam lawatannya, PM Yoshihide Suga menemui Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, Selasa (20/10). Kunjungan kenegaraan di tengah pandemi covid-19 pun berlangsung secara berbeda. Tak ada jabatan tangan antara PM Suga dan Presiden Jokowi. Kendati demikian, kehangatan dan pesan ‘dari hati ke hati’ tetap sampai.

Jokowi hanya mengatupkan kedua tangan sebagai tanda memberikan salam dan PM Suga pun membalasnya dengan membungkuk dalam sebagaimana tradisi hormat cara Jepang. Suga beserta istri, Mariko Suga, dan perangkat kenegaraannya juga mengenakan masker sepanjang pertemuan. Masker yang dikenakan Suga bermotif batik megamendung. Demikian pula dengan Presiden Jokowi dan istri, Iriana, beserta seluruh perangkat Istana Kepresidenan, semuanya mengenakan masker sepanjang pertemuan.

Pertemuan keduanya bukan sekadar petatah-petitih. Jepang secara konkret akan memberikan pinjaman ke Indonesia untuk membantu mengatasi pandemi covid-19.

“Dengan mempertimbangkan dampak penyebaran covid-19 terhadap perekonomian Indonesia, Jepang telah menetapkan pemberian pinjaman sebagai bantuan fiskal sebesar 50 miliar yen untuk meningkatkan kapasitas penanggulangan bencana di Indonesia,” kata Suga dalam konferensi pers bersama sesusai pertemuan.

Jika dirupiahkan, pinjaman yang akan diberikan Jepang mencapai Rp6,95 triliun. Selain memberikan bantuan pinjaman uang, Jepang mendorong kerja sama terhadap lembaga pengkajian kesehatan di Indonesia melalui pemberian barang dan peralatan medis. Tak hanya itu, kedua negara menyepakati pembukaan perjalanan, tetapi terbatas untuk bisnis dengan syarat ketat.

Presiden Jokowi pun menegaskan Jepang sejak awal menjadi mitra strategis bagi Indonesia dalam penanganan covid-19. Hal itu salah satunya terlihat dari evakuasi 69 WNI anak buah kapal Diamond Princes di Yokohama.

“Saya menyambut baik telah ditandatangani memorandum kerja sama kesehatan antara Indonesia dan Jepang pada 19 Oktober,” kata Jokowi.

Kunjungan PM Suga memiliki pesan kuat dan strategis dari Jepang kepada mitra mereka di ASEAN, termasuk Indonesia. PM Jepang ingin menegaskan kemitraan selama ini telah membawa dampak positif bagi ekonomi ASEAN dan tidak ingin apa yang telah dibangun bersama selama ini sia-sia.

Jepang selalu berkeinginan merajut hubungan yang hangat. PM Suga paham betul warisan penting dari PM Takeo Fukuda pada 1977. Saat berpidato di Konferensi Tingkat Tinggi ASEAN-Jepang I, PM Fukuda mendeklarasikan Jepang akan menjadi sahabat sangat dekat bagi ASEAN. Ia menyebut itu sebagai ‘pengertian dari hati ke hati’. Itulah yang kelak dikenal sebagai Doktrin Fukuda.

Doktrin tersebut berisi tiga poin. Pertama, Jepang menolak kekuatan militer. Kedua, Jepang melakukan yang terbaik untuk mengonsolidasikan hubungan saling percaya berdasarkan pola ‘dari hati ke hati’. Ketiga, Jepang menjadi mitra ASEAN sebagai kelompok dan institusi dalam hubungan yang sejajar, sama-sama tinggi.

Doktrin Fukuda pun membawa perubahan pada karakteristik kerja sama ekonomi Indonesia dengan Jepang. Kerja sama Indonesia-Jepang tidak sebatas pemberian bantuan ekonomi atau pengembangan infrastruktur, tetapi meluas ke bidang pendidikan, kesehatan, dan sektor sosial lain.

Dua puluh tahun kemudian, selama terjadi krisis fi nansial Asia pada 1997, Jepang memberikan bantuan sebesar sekitar US$80 miliar kepada negara-negara ASEAN.

Saling ketergantungan antara Jepang dan ASEAN pun sangat besar. Jepang merupakan mitra dagang terbesar bagi ASEAN, bersama dengan AS. Jepang juga merupakan sumber dana investasi terbesar, pemberi ODA terbesar bagi ASEAN, dan negara sumber wisatawan terbanyak yang datang ke ASEAN. Di lain pihak, ASEAN merupakan mitra dagang terbesar kedua bagi Jepang, dan juga kawasan utama bagi investasi perusahaan Jepang karena menerima investasi Jepang senilai sekitar US$100 miliar sejak berdirinya ASEAN.

Bagi Indonesia, Doktrin Fukuda jelas sangat menguntungkan.

Data Japan External Trade Organization (Jetro) menunjukkan total investasi perusahaan Jepang ke Indonesia 10 tahun terakhir hingga 2018 tercatat US$31 miliar. Investasi tersebut ditanamkan di sektor industri, infrastruktur, dan jasa. Sementara itu, total kontribusi ekspor perusahaan Jepang terhadap total ekspor Indonesia ke pasar dunia mencapai 24,4%, menyerap sebanyak 7,2 juta pekerja, dan hampir 90% perusahaan Jepang di Indonesia memberikan pelatihan kepada lebih dari 50 ribu pekerja dan profesional.

Ini jelas momentum besar bagi Indonesia. Bukan semata karena Jepang berkomitmen memberikan pinjaman Rp6,95 triliun atau relokasi industri Jepang ke negeri ini. Lebih dari itu, Jepang seperti hendak mengingatkan kepada kita bahwa masih ada sahabat setia lama di Asia yang siap merawat Doktrin Fukuda untuk kemajuan bersama. Wajar kalau ada negara Asia lain yang cemburu. Barangkali saatnya pula negara itu menyiapkan ‘doktrin’ serupa dan dipraktikkan dengan konsisten pula.

Baca Juga

MI/Ebet

Polusi Akhlak

👤Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group 🕔Selasa 01 Desember 2020, 05:00 WIB
BELAKANGAN viral di media sosial video anak-anak menonton seseorang berceramah dengan kata-kata...
MI/Ebet

Anies Baswedan Menuju 2024

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Senin 30 November 2020, 05:00 WIB
KETIK ‘gubernur terpopuler’ di mesin pencari...
MI/Ebet

Para Penyangkal Covid-19

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 28 November 2020, 05:00 WIB
KITA seperti sedang terus berperang melawan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya