Senin 09 Januari 2023, 04:28 WIB

Jadi Juara di Auckland, Gauff Makin Pede Tampil di Australia Terbuka

Basuki Eka Purnama | Olahraga
Jadi Juara di Auckland, Gauff Makin Pede Tampil di Australia Terbuka

AFP/DAVID ROWLAND
Petenis AS Coco Gauff

 

PETENIS Amerika Serikat (AS) Coco Gauff mengatakan gelar Auckland Classic, yang ia rebut pada Minggu (8/1), menjadi suntikan kepercayaan diri baginya menjelang Australia Terbuka.

Gauff tampil dominan di final, yang sempat ditangguhkan cukup lama karena cuaca buruk, untuk mengalahkan petenis kualifikasi asal Spanyol Rebeka Masarova dengan skor 6-1 dan 6-1.

Kemenangan itu melengkapi penampilan dominan petenis peringkat tujuh dunia itu sepanjang pekan ini, yang tidak pernah kalah satu set pun di turnamen tersebut.

Baca juga: Naomi Osaka Mundur dari Australia Terbuka

Ia tanpa kewalahan menyingkirkan lawannya yang berperingkat 130 untuk membawa pulang titel WTA ketiganya dan yang pertama baginya dalam dua tahun terakhir.

Menunjukkan performa kuat yang membawanya ke final Prancis Terbuka, tujuh bulan lalu, groundstroke akan menjadi senjata ampuh Gauff pada Grand Slam pertama tahun ini, yang akan dimulai di Melbourne dalam waktu kurang lebih sepekan lagi.

Petenis 18 tahun itu mengatakan performanya pekan ini menjadi dorongan yang besar baginya sebelum menyeberangi Laut Tasman.

"Sebenarnya, ini memberi saya kepercayaan diri yang besar. Anda tidak pernah tahu bagaimana pekan pertama Anda akan berjalan, bisa bagus bisa jelek. Tapi saya rasa ini pekan yang luar biasa," kata Gauff dikutip AFP.

"Meski hujan, ini start terbaik saya musim ini."

"Saat jeda musim, saya bermain dengan banyak orang dan memenangi sejumlah pertandingan tapi lebih banyak kalah, jadi ketika saya bermain di sini terasa baik bisa meraih sejumlah kemenangan."

"Ini berkat jeda musim yang baik yang saya jalani. Terima kasih kepada pelatih saya, jelas dia tahu apa yang dia lakukan," lanjutnya.

Gauff juga menunjukkan pendekatan mental yang tenang, tidak terpengaruh oleh cuaca buruk yang meliputi ajang Auckland WTA250 sepanjang pekan ini.

Dua dari lima pertandingan yang ia jalani terpaksa dilakukan indoor, sedangkan dua yang lain terganggu hujan, termasuk final hari ini, yang terlambat dua jam lebih.

Gauff akan melakukan servis untuk set point pada set pertamanya ketika hujan deras mengguyur lapangan lagi selama lebih dari dua jam.

Pertandingan maraton itu kelihatannya menguras tenaga Masarova, 23, yang memainkan pertandingan ketujuhnya dalam delapan hari, termasuk kualifikasi.

Masarova mengaku kelelahan menjadi faktor dan dia kecewa dengan performanya dalam penampilan final WTA pertamanya.

Akan tetapi, dia sangat memuji Gauff.

"Jelas, Coco bermain sangat baik dan benar-benar tidak memberi saya kesempatan," kata mantan juara Prancis Terbuka junior itu.

"Sedikit kesempatan yang saya miliki, dia bermain luar biasa, selamat untuk dia."

"Ini pekan yang sangat panjang juga, dengan menunggu, penangguhan itu dan mulai lagi. Saya rasa saya melakukan pemanasan, sepertinya, 25 kali secara keseluruhan," pungkasnya. (AFP/OL-1)

Baca Juga

Antara

Perbasi Siapkan Peta Jalan Bola Basket Menuju Olimpiade 2036

👤Rifaldi Putra Irianto 🕔Selasa 07 Februari 2023, 22:00 WIB
Diketahui, Indonesia akan melakukan biding sebagai tuan rumah Olimpiade 2036. PP Perbasi pun berupaya menyiapkan peta jalan bola basket...
olympics.com

Wali Kota Paris Menolak Keikutsertaan Rusia di Olimpiade 2024

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 07 Februari 2023, 21:04 WIB
Komite Olimpiade Internasional (IOC) bulan lalu mengatakan sedang menjajaki "jalur" untuk memungkinkan para atlet Rusia dan...
AFP

PB PSOI Bertekad Tingkatkan Prestasi Selancar Ombak Indonesia

👤ifaldi Putra Irianto 🕔Selasa 07 Februari 2023, 16:16 WIB
Ketua Umum KONI Pusat Marciano Norman meminta PB PSOI agar terus meningkatkan prestasi atlet selancar ombak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya