Rabu 28 Desember 2022, 11:10 WIB

Hampir Seminggu tidak Bisa Pulang, 500 Wisatawan Akhirnya Dievakuasi dari Karimunjawa

Andre Aprianto (MGN), Narendra Wisnu Karisma (SB) | Nusantara
Hampir Seminggu tidak Bisa Pulang, 500 Wisatawan Akhirnya Dievakuasi dari Karimunjawa

MGN/Andre Aprianto
500 Wisatawan Akhirnya Dievakuasi dari Karimunjawa

 

KAPAL Kelimutu milik PT Pelni mengevakuasi wisatawan yang tertahan selama hampir seminggu di Pulau Karimunjawa, Jepara, Jawa Tengah akibat cuaca buruk. Sebanyak 500 wisatawan lokal dan asing tiba di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang pada Pukul 05.00 WIB dengan selamat.

Kepala Cabang PT Pelni Semarang, Isdayu Adi Rahajeng mengatakan, operasi evakuasi wisatawan ini sesuai deviasi penugasan kementerian Perhubungan.

Baca juga: Pengelola Bidik 160 Ribu Wisatawan Kunjungi Borobudur dalam 10 Hari

"Kapal ini seharusnya langsung menuju Semarang, namun dideviasikan dari Sampit, Kalimantan Tengah, untuk mengangkut penumpang di Karimunjawa sesuai dengan penugasan dari Kemenhub," terangnya usai mendarat di Semarang, Rabu (28/12/2022).

KM Kelimutu ini, lanjut Isdayu, sandar di Karimunjawa Pukul 21.56 WIB dan proses embarkasi dilakukan dengan tertib dan aman. Kapal kemudian diberangkatkan kembali menuju Semarang sekitar Pukul 22.34 WIB.

Tak ada kendala dalam proses pemulangan ratusan wisatawan itu.

"Semua berjalan lancar. Dari catatan kami total wisawatan yang dievakuasi sebanyak 500 orang yang terdiri dari 451 wisatawan lokal dan 49 wisatawan asing," ujarnya.

Salah satu wisatawan mengungkapkan kekecewaannya kepada penyelenggara transportasi yang tak mengantisipasi adanya gelombang tinggi di Karimunjawa. Wisatawan lokal bernama Rudi ini menilai seharusnya pemerintah sudah mengantisipasi kejadian ini dengan menyediakan kapal-kapal besar.

"Saya harusnya pulang Sabtu lalu tapi Rabu pagi ini baru tiba di Semarang. Ini kan ritual tahunan, seharusnya kalau diprediksi Desember itu terjadi cuaca buruk kenapa tidak dipersiapkan kapal besar seperti Kelimutu ini," ketusnya.

Diberitakan sebelumnya, ratusan wisatawan terjebak di Pulau Karimunjawa, Jepara, Jawa Tengah imbas cuaca buruk. Kapal penyeberangan dari Pelabuhan Jepara terakhir merapat ke Karimunjawa pada Kamis (22/12/2022) lalu.

Setelah itu, tak ada kapal yang bisa melakukan penyeberangan dari atau ke pulau tersebut. Menurut kesaksian salah satu wisatawan yang sempat seminggu tertahan disana, semua aktifitas wisata laut juga ditutup. Selain karena cuaca buruk, kapal-kapal kecil juga tidak dapat berlayar akibat bahan bakar minyak (BBM) langka.

"Kita harusnya pulang seminggu yang lalu, selama menunggu tidak banyak aktivitas yang bisa dilakukan, kondisi BBM di sana pun terbatas, jadi ya di penginapan saja," kata Arifin, wisatawan asal Solo ini. 

Bantuan pengangkutan dari KM Kelimutu tersebut, tidak terlepas dari surat Pemkab Jepara yang mengajukan surat permohonan deviasi Kapal Pelni KM Kelimutu ke Karimunjawa untuk mengangkut wisatawan yang tertahan kepada Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan RI pada 25 Desember 2022 yang ditandatangani Penjabat Bupati Jepara Edy Supriyana. (Ren/A-3)

Baca Juga

Antara/Syifa Yulinnas

Kalimantan Selatan dan Sulawesi Barat Kerja Sama Wujudkan Tol Laut

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 06:00 WIB
Tol laut sebagai upaya meningkatkan perekonomian kedua...
dok.ist

Burhan Zainuddin Ajak Optimalkan Kacang Mete Buton Tengah

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 03 Februari 2023, 23:30 WIB
SELAIN hasil laut, potensi hasil bumi Kabupaten Buton Tengah, Sulawesi Tenggara dinilai dapat terus dioptimalkan. Salah satunya hasil bumi...
Dok. Kanwil Kemenkumham Babel

Kanwil Kemenkumham Babel, Dorong Kabupaten Bangka untuk Daftarkan Kekayaan Intelektual Komunal

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 03 Februari 2023, 23:10 WIB
Dalam kunjungannya, Harun disambut langsung oleh Bupati Kabupaten Bangka Mulkan, untuk membahas optimalisasi layanan hukum dan hak asasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya