Rabu 09 November 2022, 22:22 WIB

BKSDA Kaltim Evakuasi Bayi Orangutan yang Ditemukan Warga Kukar di Kebun

Yovanda Izabella | Nusantara
BKSDA Kaltim Evakuasi Bayi Orangutan yang Ditemukan Warga Kukar di Kebun

MI/Yovanda
Bayi orangutan yang ditemukan warga Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, diserahkan kepada petugas Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam.

 

SATU bayi orangutan Kalimantan (Pongo pigmaeus) dievakuasi oleh Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Timur setelah sebelumnya diselamatkan oleh warga saat ditemukan tanpa induk di perkebunan.

Kepala BKSDA Kaltim, Ari Wibawanto, Rabu (9/11), mengatakan, orangutan yang dievakuasi itu berusia sekitar empat bulan.

Bayi orangutan malang ini pertama kali ditemukan oleh seorang warga bernama Sali Sabhan di Kabupaten Muara Wahau sekitar tiga bulan lalu.

"Tiga bulan lalu, dia ditemukan di kebun milik Sali, tapi Sali tidak berani mendekat karena mengira ada induknya. Ternyata hingga sore, bayi orangutan itu masih di situ, baru Sali tahu kalau dia terpisah dari induknya," kata Ari.

Ari menambahkan, Sali kemudian membawa bayi orangutan itu ke Kabupaten Kutai Kartanagera (Kukar). Selama tiga bulan, Sali sempat merawat bayi itu sembari mencari informasi penyerahan orangutan.

"Sempat dirawat selama tiga bulan, lalu pulang ke Kukar, Sali bertemu keponakannya. Dia tanya, orangutan ini bisa diserahkan ke mana," sebut Ari.


Baca juga: Semeru Erupsi, Warga Dilarang Beraktivitas di Radius 5 Kilometer


Setelah dilaporkan, lanjut dia, tim BKSDA Kaltim sigap mencari titik rumah Sali untuk evakuasi. Evakuasi orangutan dilakukan di wilayah Perjiwa Tenggarong, Kukar.

"Sekarang bayi orangutan itu masih di Lantor Seksi Wilayah Tenggarong. Rencananya akan disekolahkan dulu di sekolah orangutan milik Centre Orangutan Protect (COP)," imbuhnya.

Ari mengapresiasi masyarakat Kaltim sudah banyak yang peduli orangutan. Dia berharap semua pihak dapat memberi edukasi tentang satwa dilindungi.

"Bahwa dengan ini dapat meningkatkan kesadaran masyarakat tentang satwa lindung. Dan kita apresiasi itu," katanya.

Disinggung keberadaan induk orangutan tersebut, Ari mengatakan belum ada tanda-tanda keberadaan induknya. Diduga, bayi itu hanya terpisah dari induknya.

"Sampai saat ini, laporannya bayi itu terpisah dari induknya. Tidak ada tanda-tanda yang mengarah pada induk orangutan tersebut," pungkasnya. (OL-16)

Baca Juga

DOK.MI

Warga Banten Diimbau Waspada Hujan Deras dan Angin Kencang

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:56 WIB
Peringatan kewaspadaan potensi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang terjadi Selasa ini di...
DOK.MI

Dua Pemuda Lempar Tamu Hotel dari Lantai 5 Hotel di Palembang

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:48 WIB
Tersangka BG tidak terima MNF ini memesan jasa kencan terhadap SH melalui aplikasi Michat tanpa melalui dirinya, hingga terjadi keributan....
ANTARA

BMKG Catat 40 Gempa Susulan di Jember

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:31 WIB
Magnitudo paling kecil tercatat 2,9 dan paling besar 5,3. Untuk magnitudo 5,3 itu dirasakan di Kuta, Denpasar, Jember, dengan skala...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya