Selasa 06 September 2022, 19:15 WIB

Massa Pendukung Gereja Demo DPRD Mimika Minta Stop Kriminalisasi Gereja

Marcel Kelen | Nusantara
Massa Pendukung Gereja Demo DPRD Mimika Minta Stop Kriminalisasi Gereja

MI/marcel-ho
Massa jemaat Gereja Kingmi melakukan aksi damai ke gedung DPRD Timika, di Jalan Cenderawasih, Mimika, Papua, Selasa (6/9).

 

MASSA yang tergabung dalam jemaat Gereja Kingmi melakukan aksi damai ke gedung DPRD Timika,  di Jalan Cenderawasih, Mimika, Papua, Selasa (6/9).

Perwakilan Gereja Kingmi Mile 32, Frans mengatakan, jika ada segelintir pihak mengganggu rencana pembangunan Gereja Mile 32, maka segenap elemen masyarakat di Timika akan marah.

"Urusan Gereja di Papua ini merupakan urusan hidup dan mati. Sama saja seperti saudara-saudara Muslim di Pulau Jawa jika masjidnya diganggu pasti akan sangat marah," ujar Frans.

Setiba di gedung DPRD, Perwakilan Dewan Gereja Kingmi Mile 32 Mimika, Papua, diterima langsung oleh Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Mimika, Anton Bukaleng, Selasa (6/9).

Dalam pertemuan dengan Ketua DPRD Mimika, mereka meminta anggota dewan merespon para tokoh adat, gereja, perempuan dan pemuda terkait upaya penyidikan KPK terhadap pembangunan gereja Mile 32 yang mereka nilai telah mengkriminalisasi Bupati Mimika, Eltinus Omaleng atas dugaan korupsi.

"Kami menerima seluruh aspirasi dengan membawa persoalan ini ke dalam rapat di Komisi nanti," ujar Anton Bukaleng.

Begitu berartinya gereja bagi masyarakat Papua, Frans berharap berharap Presiden Jokowi mengetahui persoalan ini. Karena menurut masyarakat Papua, Presiden Jokowi adalah presiden yang notabene sangat memperhatikan keberlangsungan masyarakat di Papua.

"Kami harap perhatian penuh dan khusus dari Presiden Indonesia Pak Jokowi agar melakukan intervensi langsung terhadap persoalan masyarakat suku adat di tanah Papua ini," lanjut Frans.

Frans menambahkan,  pembangunan gereja Kingmi Mile 32 ini jangan sampai terbawa ke ranah politik. "Jangan sampai persoalan pembangunan Gereja ini diPolitisir dan jadi persoalan politik yg akan mempengaruhi Hukum kita," ucap Frans.

"Karena semua kebersamaan, keharmonisan dan kedamaian di tanah Papua ini bisa terjadi berkat kemampuan Bapak Eltinus Omaleng, Bupati Timika dalam memimpin dan mempersatukan kami. Jadi saya minta jangan ini persoalan gereja di politisir dan jangan ganggu bapak Bupati dalam menjalankan sisa baktinya yang hanya tinggal 2 tahun lagi," sambung Frans.

"Jika tidak ada peran besar bapak Bupati dengan mengajak para tokoh berdikusi dan bicara dengan damai di dalam gereja, maka OPM KKB dan perusuh-perusuh yang mengganggu kedaulatan NKRI akan semakin merajalela. Jadi tolong hormati juga jasa-jasa Bapak Bupati dalam meredam konflik yang ada di Timika ini," tutupnya. (OL-13)

Baca Juga: Dugaan Korupsi Gereja Mimika, Natalius Pigai Ingatkan Negara ...

 

Baca Juga

DOK Pribadi.

PMI dan ICRC kembali Gelar Operasi Katarak di Manokwari Selatan 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 September 2022, 17:22 WIB
PMI dan ICRC telah melakukan kegiatan operasi katarak gratis sejak 2006 untuk menjangkau wilayah Indonesia bagian...
Ist

PNM Gandeng Mapala Tursina UIN Malang Tanam 1.000 Pohon

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 September 2022, 16:57 WIB
PNM menggelar aksi peduli lingkungan dengan melakukan penanaman 1.000 pohon berjenis gondang, beringing, duwet, dan ceri di Desa...
DOK MI.

Diduga Arus Pendek, Kebakaran Hanguskan 54 Kios Pasar Banjarsari

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 September 2022, 16:52 WIB
Sebanyak 54 kios pedagang berada di Blok B Pasar Banjarsari, Kecamatan Banjarsari, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Selasa (28/9), sekitar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya