Selasa 22 Maret 2022, 15:36 WIB

Polisi Tetapkan 8 Tersangka Kasus Kerangkeng Manusia di Langkat

Yoseph Pencawan | Nusantara
Polisi Tetapkan 8 Tersangka Kasus Kerangkeng Manusia di Langkat

ANTARA FOTO/Indrianto Eko
Ilustrasi: Penyelidikan tentang Kerangkeng Manusia di rumah Bupati Nonaktif Langkat

 

KEPOLISIAN Daerah Sumatra Utara menetapkan delapan orang tersangka terkait pengoperasian kerangkeng manusia milik Bupati Langkat nonaktif Terbit Rencana Peranginangin.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi Wahyudi mengatakan pihaknya telah menetapkan delapan tersangka terkait pengoperasian kerangkeng manusia di Desa Raja Tengah, Kecamatan Kuala, Kabupaten Langkat.

"Polda Sumut sudah menetapkan delapan tersangka terkait kerangkeng Bupati Langkat nonaktif TRP," kata Hadi, Selasa (22/3).

Menurut Hadi, penetapan status tersangka tersebut dikeluarkan setelah penyidik Ditreskrimum Polda Sumut melakukan gelar perkara pada Senin (21/3). Berdasarkan keterangan Hadi, kedelapan orang tersebut dijerat dengan UU Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO). Selain itu penyidik juga memisahkan kasus ini ke dua berkas perkara.

Berkas perkara yang pertama mengenai tindakan yang menyebabkan korban meninggal dunia dalam proses TPPO. Mereka yang ditetapkan sebagai tersangka dalam delik ini adalah HS, IS, TS, RG, JS, DP dan HG. Ketujuhnya dipersangkakan Pasal 7 UU Nomor 21/2007 dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara ditambah sepertiga ancaman pokok. Sedangkan berkas perkara kedua mengenai tindakan penampungan korban TPPO. Mereka yang menjadi tersangka dalam perkara itu adalah SP dan TS. Keduanya dikenakan Pasal 2 UU Nomor 21/ 2007 dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara.

"Tersangka inisial TS dikenakan dalam dua kasus tersebut," imbuh Hadi.

Baca juga: Polda Sumut Periksa Anggota Polres Langkat Soal Kerangkeng Manusia

Namun, menurut dia, Polda Sumut belum akan melimpahkan kasus ini ke kejaksaan untuk disidangkan. Pihaknya masih mendalami lagi kasus ini meski sudah melakukan penetapan tersangka.

Sebelumnya, Hadi mengungkapkan korban tewas akibat tindakan penganiayaan di kerangkeng manusia milik Bupati nonaktif Langkat  Terbit Rencana setidaknya berjumlah tiga orang. Polda Sumut sebelumnya sudah membongkar dua makam yang diduga merupakan korban penganiayaan di dalam kerangkeng. Salah satunya adalah makam Abdul Sidik yang tewas delapan hari setelah masuk kerangkeng.

Abdul Sidik masuk kerangkeng mulai 14 Februari 2019 dan dinyatakan meninggal dunia pada 22 Februari 2019. Sedangkan makam kedua berisi jasad Sarianto Ginting yang hanya bertahan empat hari di dalam kerangkeng sebelum tewas. Sarianto masuk kerangkeng pada 12 Juli tahun 2021 dan dinyatakan tewas pada 15 Juli 2021. Adapun korban ketiga adalah seorang pria berinisial U yang meninggal dunia pada 2015.(OL-5)
 

Baca Juga

MI/Rendy Ferdiansyah

Sempat Menghilang, Titik Panas Kembali Terdeteksi di Babel

👤Rendy Ferdiansyah 🕔Senin 08 Agustus 2022, 13:38 WIB
HUJAN yang mengguyur Bangka Belitung (Babel) belum lama ini sempat menghilangkan titik panas namun saat ini kembali terpantau...
dok.ist

OMG Kalteng Gelar Festival Rakyat Gemakan Ganjar untuk 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 13:32 WIB
BANYAK cara dilakukan untuk mengekspresikan aspirasi Ganjar Pranowo Presiden 2024. Salah satunya seperti yang dilakukan OMG atau Orang Muda...
DOK Pribadi.

Gandeng Pemprov Jabar, BSKDN Tekankan Birokrasi Berakhlak 

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 13:28 WIB
Sesuai arahan Presiden Joko Widodo, birokrasi yang BerAKHLAK berarti birokrasi yang beriorientasi pada pelayanan, akuntabel, kompeten,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya