Sabtu 05 Maret 2022, 14:20 WIB

Puluhan Rumah Rusak di Kabupaten Sukabumi akibat Pergerakan Tanah

Benny Bastiandy | Nusantara
Puluhan Rumah Rusak di Kabupaten Sukabumi akibat Pergerakan Tanah

Antara/Muhammad Bagus Khoirunas.
Ilustrasi rumah rusak akibat pergerakan tanah.

 

PULUHAN rumah di lima desa dalam empat kecamatan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, mengalami rusak berat dan sedang akibat pergerakan tanah. Sebagian rumah warga lain dalam kondisi terancam.

Berdasarkan data sementara Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat, bangunan rumah warga yang rusak berat sebanyak 50 unit, rusak sedang sebanyak 35 unit, dan terancam sebanyak 34 unit. Pergerakan tanah terjadi kurun beberapa hari terakhir.

Pergerakan tanah terjadi di Kecamatan Palabuhanratu, Kecamatan Cikakak, Kecamatan Cisolok, dan Kecamatan Bantargadung. Di Kecamatan Palabuhanratu, pergerakan tanah terjadi di Kampung Nyalindung RT 01, 02, 03, 04, 05, dan 06 di RW 05 Desa Pasirsuren. Terdapat sebanyak 22 rumah rusak berat, 29 rumah rusak sedang, dan 27 rumah dalam kondisi terancam.

"Di Kampung Nyalindung RT 07/03 Desa Tonjong Kecamatan Palabuhanratu terdata 3 rumah rusak berat, 1 rumah rusak sedang, dan 3 rumah terancam," kata Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kabupaten Sukabumi, Medi Abdul Hakim, dalam laporannya kepada wartawan, Sabtu (5/3).

Di Kecamatan Cikakak, pergerakan tanah terjadi di Kampung Cipeuteuy RT 04 RW 07 dan Kampung Sukawayana RT 02 RW 02 Desa Cikakak. Di lokasi ini hasil asesmen terdapat 14 rumah rusak berat dan 25 rumah rusak sedang.

Di Kampung Cilengka RT 0/07 Desa Pasirbaru Kecamatan Cisolok terdapat tujuh rumah yang mengalami rusak berat. Sedangkan di Kampung Cihurang RT 01/07 Desa Limusnunggal Kecamatan Bantargadung, pergerakan tanah mengakibatkan 4 rumah rusak berat dan 4 rumah kondisinya terancam. "Hasil rekapitulasi sementara, total terdapat 50 rumah rusak berat, 35 rumah rusak sedang, dan 34 rumah terancam," ucapnya.

Baca juga: Seorang Jurnalis di Madina Sumut Alami Penganiayaan Brutal

Medi menuturkan bencana pergerakan tanah kemungkinan dipicu tingginya intensitas curah hujan beberapa waktu terakhir. Puncaknya, beberapa hari lalu dalam waktu hampir bersamaan terjadi pergerakan tanah. "Personel BPBD sudah melakukan asesmen di lapangan dan menanganinya," pungkasnya. (OL-14)

Baca Juga

Dok. IG @holywings

Ini Pesan Ridwan Kamil pada Bima Arya Terkait Holywings

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 Juni 2022, 12:40 WIB
Dia menjelaskan kewenangan tentang izin usaha di Provinsi Jawa Barat ada di bawah pemerintah daerah tingkat kabupaten/kota, bukan di tangan...
MI/John Lewar.

Petugas Labuan Bajo Temukan Dua Jenazah Kapal Wisata Karam

👤John Lewar 🕔Selasa 28 Juni 2022, 12:39 WIB
Mereka berlibur bersama dua wisatawan asal Denmark. Satu wisatawan mengalami luka berat saat memecahkan kaca jendela kamar kapal untuk...
DOK MI.

Polres Musi Banyuasin Ringkus Komplotan Pembunuh Bayaran terkait Narkoba

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 Juni 2022, 12:25 WIB
Sembilan pelaku tersebut diduga komplotan pembunuh bayaran atas pesan seseorang untuk menewaskan Reli Sepriadi, 33, warga kelurahan Soak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya