Rabu 26 Mei 2021, 05:37 WIB

Kodim 0734/Yogyakarta Tangkap Penipu yang Catut Nama TNI

Ardi Teristi Hardi | Nusantara
Kodim 0734/Yogyakarta Tangkap Penipu yang Catut Nama TNI

MI/Ardi Teristi Hardi
Penipu yang mencatut nama TNI (tengah) ditangkap.

 

KODIM 0734/Yogyakarta menangkap pelaku penipuan berinisial HR yang mengatasnamakan TNI.

Pelaku menarik sumbangan ke warga dengan menggunakan kop surat Masjid Al Hidayah Mako Korem 072/Pamungkas dan membuat nama dan tanda tangan anggota TNI fiktif.

HR, 61, mengedarkan proposal sumbangan ke warga Tegalrejo, Kota Yogyakarta. Dalam proposal tersebut, pelaku menuliskan sumbangan ditujukan untuk bakti sosial.

Baca juga: Wagub Jatim Siap Hadapi Kasus Kerumunan Ulang Tahun

"Saya menggunakan Korem karena saya sering salat di sana, sudah kebiasaan. Walaupun saya tidak kenal dengan orang sana, masjid itu tiap hari saya pakai untuk salat," kilah HR, Selasa (25/5) malam.

Ia pun mengaku penarikan sumbangan mengatasnamakan TNI tersebut atas inisiatifnya sendiri.

Walau proposal itu mengatasnamakan anggota TNI lengkap dengan pangkatnya, nama yang tertera di proposal semuanya fiktif.

"Iya, namanya (anggota TNI) ngawur saja, asal tulis," kata dia.

Ditemui di Makodim 0734/ Yogyakarta, Danramil 02 Tegalrejo Mayor Arh A Harjanto menjelaskan kronologi penangkapan dimulai sekitar pukul 9.30 WIB, saat pihaknya menerima laporan dari warga tentang adanya orang yang mengatasnamakan institusi TNI.

Pelaku mengedarkan proposal sumbangan atas nama Masjid Al Hidayah Korem 072/Pamungkas.

Bersama unit intel, pihaknya kemudian mempelajari kasus tersebut hingga melakukan penangkapan tehadap pelaku.

Dari pemeriksaan di Makodim 0734/Yogyakarta, pelaku mengaku, penarikan sumbangan digunakan untuk kepentingan pribadi guna membayar uang semester anaknya.

"Pelaku sudah mendapat Rp1,3 juta (dari sekitar 13 orang yang dimintai sumbangan). Itu hanya di wilayah Tegalrejo," kata dia.

Peristiwa tersebut kemudian langsung dilaporkan ke kepolisian agar memberi efek jera kepada pelaku. Selain di Tegalrejo, pelaku diduga melakukan aksi serupa di tempat-tempat lain.

Danramil juga menjelaskan HR sebelumnya pernah ditangkap pada 2016 karena mengaku sebagai anggota TNI berpangkat Letnan Kolonel.

Atas kejadian tersebut, Mayor Arh A Harjanto mengimbau kepada warga agar hati-hati terhadap orang yang mengaku sebagai militer atau institusi militer.

"Militer tidak mungkin mengedarkan proposal yang sifatnya untuk  membantu masjid maupun institusi militer," tutup dia. (OL-1)

Baca Juga

dok.ist

Warga Desa di Kalteng Nyatakan Dukungan Ganjar Presiden 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 20:35 WIB
RATUSAN masyarakat Kalimantan Tengah yang tergabung dalam Desa untuk Ganjar (Des Ganjar) Kalteng mendeklarasikan Gubernur Jawa Tengah,...
ANTARA

PT KAI Daop 3 Cirebon Tambah Jadwal KA Argo Cheribon

👤Widhoroso 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 20:15 WIB
PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 3 Cirebon, Jawa Barat, yang biasanya mengoperasikan kereta api (KA) Argo Cheribon dua kali sehari,...
DOK MI

Kasus PMK Telah Menyebar Di 20 Kabupaten/Kota Di Jabar

👤Widhoroso 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 20:05 WIB
2.816 hewan ternak berkuku belah seperti sapi potong, sapi perah, domba dan kambing di Jawa Barat tertular virus yang menyebabkan penyakit...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya