Senin 22 Juni 2020, 18:15 WIB

Polisi Masih Buru Tiga Anggota Kelompok John Kei

Tri Subarkah | Megapolitan
Polisi Masih Buru Tiga Anggota Kelompok John Kei

MI/Pius Erlangga
John Kei dihadirkan saat rilis penangkapan di Polda Metro Jaya, Jakarta, hari ini.

 

POLDA Metro Jaya telah mengamankan John Kei beserta 29 anggota kelompoknya pasca penganiayaan di Kosambi, Jakarta Barat dan perusakan rumah Nus Kei di Cipondoh, Tangerang pada Minggu (21/6). Penangkapan kelompok John Kei dilakukan di Perumahan Titian Indah, Kota Bekasi.

Namun menurut Direktur Reserse Kriminal Umum PMJ Kombes Tubagus Ade Hidayat, pihaknya masih memburu tiga orang lagi yang menjadi bagian dari kelompok John Kei.

"Ada DPO kita ada tiga yang sudah diidentifikasi," ungkap Tubagus di Mapolda Metro Jaya, Senin (22/6).

Sebelum ditangkap, Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana mengatakan sebanyak lima orang anak buah John Kei melakukan penganiayaan hingga mengakibatkan anggota kelompok Nus Kei atas nama Yustus Dorwing Rahakbau meninggal dunia. Selain itu, satu orang atas nama Angki Rumatoradan mengalami luka berat akibat empat ruas jarinya terputus.

Baca juga: Tangkap Kelompok John Kei, Kapolda Puji Kinerja Satgas Antipreman

Di tempat terpisah, sebanyak 15 orang anak buah John Kei dengan empat unit mobil menyambangi kediaman Nus Kei di Cluster Australia, Perumahan Green Lake, Kota Tangerang. Sementara gagal menemui Nus Kei, anak buah John Kei hanya mendapati isteri dan anak Nus Kei.

"Isteri dan anaknya (Nus Kei) kemudian berusaha meninggalkan tempat dan terjadilah pengeruskan rumah tersebut mulai dari pintu, ruang tamu, kamar yang dirusak oleh kelompok tersebut kurang lebih 15 orang," papar Nana.

Selain rumah, anak buah John Kei juga merusak dua mobil Nus Kei dan sebuah mobil milik tetangga Nus Kei. Tidak sampai di situ, mereka juga merusak gerbang perumahan dan membuang tembakan sebanyak tujuh kali. Aksi tersebut mengakibatkan seorang petugas keamanan bernama Adi Nugroho mengalami luka karena tabrakan, dan seorang pengemudi ojek daring bernama Andreansah tertembak di bagian jempol kaki kanan.

Konflik antara Kei vs Kei dilatarbelakangi oleh permasalahan hasil bagi jual beli tanah di Ambon, Maluku yang terjadi sejak tahun 2018. Menurut Nana, John Kei merasa dikhianati oleh Nus Kei karena tidak mendapatkan hasil penjualan tanah tersebut. Dari informasi yang diperoleh Media Indonesia, nilai pembagian hasil penjualan tanah ke John Kei mencapai Rp1 miliar. (OL-4)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Sakti Karuru

Penerapan Prokes di Sekolah yang Terapkan PTM 100 Persen Menurun

👤Kisar Rajaguguk 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 11:01 WIB
"Kami melihat, makin turun disiplin prokes di sekolah-sekolah. Kami yakin betul itu terjadi di seluruh sekolah-sekolah di Kota...
dok.ant

Pandemi Mereda Pedagang Bendera di Jakarta Bisa Tersenyum

👤Irfan Julyusman 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 08:50 WIB
MENJELANG 17 Agustus mulai tampak banyak penjual bendera yang menjajakan dagangan mereka, dari yang keliling hingga yang mangkal menunggu...
MI/Seno

Intoleransi di SMAN 58 Jakarta, Effendi: Sudah tidak Ada Persoalan  

👤Irfan Julyusman 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 08:31 WIB
Pihak sekolah saat itu sudah melakukan tindakan penyelesaian kasus tersebut, Effendi mengatakan proses penyelesaian hingga ke Dinas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya