Selasa 12 Maret 2019, 13:43 WIB

Hari Ini, BNN Musnahkan 1,3 Ton Ganja

Candra Yuri Nuralam | Megapolitan
Hari Ini, BNN Musnahkan 1,3 Ton Ganja

ANTARA/Aprillio Akbar

 

BADAN Narkotika Nasional (BNN) memusnahkan barang bukti narkoba berupa ganja seberat 1,3 ton, sabu seberat 18,6 kg dan ekstasi sebanyak 19.080 butir. Pemusnahan ini merupakan yang kedua di tahun 2019.
 
"Dengan pemusnahan barang bukti tersebut, lebih dari sepertiga juta anak bangsa terselamatkan dari penyalahgunaan narkoba," kata Kepala BNN, Komjen Heru Winarko di Cawang, Jakarta Timur, Selasa (12/3).
 
Heru mengungkapkan seluruh penemuan narkotika itu berasal dari berbagai tempat. Modus pengiriman juga berbeda-beda. 

Pertama, kata Heru, BNN menemukan penyelundupan narkoba melalui jalur darat dan udara di Bogor dan Depok. Barang bukti berupa ganja kering seberat 715 kg, 336 kg paket ganja di Jalan Loder Baranangsiang, Bogor dan 307 kg ganja di Bojongsari, Depok.
 
Kedua, BNN melakukan penangkapan di sebuah hotel di Berau, Kalimantan Timur. Barang bukti berupa 300 gram sabu dalam kardus blender berisi aki.

 

Baca juga: BNNP Sumbar Gagalkan Penyelundupan Sabu Seberat 1 Kg
  

Ketiga, ditemukan di Nunukan, Kalimantan Utara. Petugas berhasil menyita sabu seberat 6,47 kg. Keempat, narkoba didapat usai menangkap dua sopir truk berinisial yang sedang menuju Jakarta. Dari penangkapan itu, BNN menyita 10,9 kg sabu yang didatangkan dari Aceh.
 
Kelima, didapat dari seorang pria yang ditangkap di depan Stasiun Pasar senen, Jakarta. Barang bukti berupa 1,027 kg sabu.
 
Terakhir, BNN menangkap tiga orang di Lubuk Linggau Utara, Sumatra Selatan.

"Ketiganya terlibat dalam peredaran narkoba jenis ekstasi sebanyak 19.100 butir. Ekstasi tersebut dibawa dari Medan menuju Lubuk Linggau melalui jalur darat," ujar Heru.
 
Para pelaku kasus peredaran ganja dikenakan Pasal 114 ayat (2) Jo Pasal 132 (1), Pasal 111 ayat (2), Pasal 115 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) Undang-undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, dengan ancaman maksimal hukuman mati.
 
Sementardangkan terhadap para tersangka kasus peredaran ekstasi dan sabu, dikenakan Pasal 114 ayat (2), Jo Pasal 132 ayat (1), Pasal 112 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) Undang-undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, dengan ancaman maksimal hukuman mati. (Medcom/OL-3)

Baca Juga

Dok. IG @holywings

PAN DKI: Izin Holywings Perlu Dievaluasi

👤Hilda Julaika 🕔Minggu 26 Juni 2022, 09:36 WIB
Bendahara Fraksi PAN DPRD DKI Jakarta, Farazandi Fidinansyah sangat menyangkan minuman alkohol gratis bagi orang bernama Muhammad dan Maria...
Antara

Kasus Aktif Covid-19 Kota Bekasi Tembus 524 Orang

👤Rudi Kurniawansyah 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 23:43 WIB
Ia menjelaskan, sejauh ini total kasus kumulatif sebanyak 164.558...
Dok. Primaya Hospital

Primaya Hospital Berikan Layanan Khitan Gratis di Gandaria

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 22:30 WIB
Sirkumsisi atau khitan merupakan salah satu tindakan medis yang bermanfaat bagi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya