Minggu 20 November 2022, 13:05 WIB

COP27 Gagal Capai Kesepakatan Soal Emisi Karbon Rendah

 Cahya Mulyana | Internasional
COP27 Gagal Capai Kesepakatan Soal Emisi Karbon Rendah

AHMAD GHARABLI / AFP
Aula yang dipakai KTT COP27 di Kota Sharm el-Sheikh, kota resor Laut Merah Mesir, tampak sepi, pada Sabtu (19/11).

 

KONFERENSI Tingkat Tinggi (KTT) iklim COP27 di Mesir belum memberikan kontribusi besar bagi perubahan iklim. Negara-negara penghasil emisi karbon rendah fokus meminta dana kompensasi kepada negara-negara kaya.

Sementara mengenai penurunan emisi melalui pengurangan konsumsi bahan bakar fosil diabaikan.

Sebanyak 200 negara yang mengikuti gelaran ini hanya terpaku pada untung-rugi atas perubahan iklim, sementara usaha nyata untuk menekan penyebabnya dilupakan.

"Kita harus cepat di sini sekarang, tetapi tidak cepat menuju hasil yang buruk. Tidak cepat dalam hal menerima sesuatu yang kemudian kita sesali selama bertahun-tahun," kata Menteri Lingkungan Irlandia, Eamon Ryan.

Kepala Kebijakan Iklim Uni Eropa, Frans Timmermans, mengatakan para menteri dari blok regional tersebut telah siap untuk mengundurkan diri dari KTT. "Kami lebih suka tidak memiliki keputusan daripada keputusan yang buruk," katanya.

Baca juga: COP-27 Mesir, BPDLH Berbagi Best Practices Pengelolaan Dana Iklim

Hasil dari KTT selama dua minggu di Kota Sharm el-Sheikh adalah ujian tekad dunia untuk melawan pemanasan global, bahkan saat perang di Eropa dan inflasi konsumen yang merajalela mengalihkan perhatian internasional.

Rancangan perjanjian COP27 yang dirilis pada Sabtu (19/11), menegaskan kembali komitmen beberapa waktu lalu untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius untuk mencegah perubahan iklim terburuk.

Namun forum itu gagal menawarkan upaya konkret soal pengurangan emisi yang diperlukan untuk mencapai menghentikan perubahan iklim.

Para peserta KTT ini hanya sibuk dalam tawar-menawar yang terpecah antara negara-negara kaya dan berkembang soal dana kerugian untuk mengatasi kerusakan oleh iklim.

Negara-negara kaya, termasuk Amerika Serikat dan negara-negara di Eropa, selama beberapa dekade menolak gagasan tentang apa yang disebut dana itu. Alasannya dana itu akan ditanggung mereka berdasarkan besaran emisi gas rumah kaca.

"Kami puas bahwa setidaknya ada sesuatu di piring sekarang," kata Kepala Negosiator dari Pakistan untuk kelompok negara berkembang G77, Nabeel Munir.

Negosiator dari Barbados, Avinash Persaud menyebut proposal itu sebagai kemenangan kecil bagi umat manusia yang dihasilkan dari kepemimpinan negara-negara kecil dan solidaritas pihak yang menekan pemanasan global.

“Sekarang kita perlu melipatgandakan upaya di balik transisi energi, transportasi, dan pertanian yang akan membatasi kerugian dan kerusakan iklim ini di masa depan,” kata Persaud.

Tiongkok dan Amerika Serikat (AS), dua penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, sejauh ini tidak menyetujui proposal tersebut.

Uni Eropa telah mendorong diskusi di awal minggu dengan menawarkan untuk mendukung dana kerugian dan kerusakan, asalkan Tiongkok melakukannya.

Draf perjanjian COP27 yang dirilis oleh kantor iklim PBB tidak menyertakan masukan India dan Uni Eropa soal penghentian penggunaan semua bahan bakar fosil. (AFP/Cah/OL-09)

Baca Juga

RONALDO SCHEMIDT / AFP

Salju Hambat Tentara Ukraina, Zelensky Mengeluh ke NATO

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 30 November 2022, 18:30 WIB
Staf Umum Ukraina mengatakan pada pasukannya telah memukul mundur enam serangan Rusia dalam 24 jam terakhir di wilayah Donbas...
Ist

Ketua BPK Isma Yatun Terpilih Jadi Ketua Panel Pemeriksa Eksternal PBB 

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 14:12 WIB
Ketua BPK RI, Isma Yatun, terpilih sebagai Ketua Panel Auditor Eksternal PBB (Chair of Panel of External Auditors of the United...
AFP/Thomas Coex

Emmanuel Macron Siap Bahas Ukraina dan Perdagangan dengan Biden

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Rabu 30 November 2022, 13:44 WIB
Presiden Prancis Emmanuel Macron tiba di Washington pada hari Selasa (29/11) untuk kunjungan kenegaraan pertama kepresidenan Joe...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya