Senin 16 Mei 2022, 11:14 WIB

Kim Jong-un Minta Militer Bantu Distribusi Obat Atasi Pandemi

Nur Aivanni | Internasional
Kim Jong-un Minta Militer Bantu Distribusi Obat Atasi Pandemi

KCNA VIA KNS / AFP
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un melakukan inspeksi ke sebuah toko farmasi untuk mengecek kesiapan mengatasi covid-19, Minggu (15/5).

 

PEMIMPIN Korea Utara Kim Jong-un mengecam lemahnya respons dalam mengatasi pandemi covid-19 di negaranya.

Dia pun memerintahkan tentara untuk membantu mendistribusikan obat-obatan ketika negara itu mengatakan 50 orang telah meninggal sejak pertama kali melaporkan wabah covid-19.

Lebih dari satu juta orang telah sakit karena "demam", meskipun pemimpin Kim memerintahkan penguncian nasional dalam upaya untuk memperlambat penyebaran penyakit melalui populasi yang tidak divaksinasi.

Sebagai tanda betapa seriusnya situasinya, Kim mengecam keras pejabat kesehatan atas apa yang disebutnya sebagai tanggapan yang gagal terhadap pencegahan epidemi - khususnya kegagalan untuk menjaga apotek tetap buka 24/7 untuk mendistribusikan obat-obatan.

Baca juga: Korea Utara Laporkan 8 Orang Lagi Meninggal Akibat 'Demam'

Dia memerintahkan tentara untuk segera bekerja menstabilkan pasokan obat-obatan di Pyongyang, tempat omikron terdeteksi pekan lalu dalam kasus covid-19 pertamanya yang dilaporkan di Korea Utara.

Kim telah menempatkan dirinya di depan dan pusat respons penyakit Korea Utara, mengawasi pertemuan darurat Politbiro yang hampir setiap hari tentang wabah itu, yang katanya menyebabkan pergolakan besar di negara itu.

"Kegagalan untuk mendistribusikan obat-obatan dengan benar adalah karena pejabat kabinet dan sektor kesehatan masyarakat yang bertanggung jawab atas pasokan belum bekerja keras, tidak mengenali dengan benar krisis saat ini," kata Kim, menurut laporan media pemerintah KCNA.

Kim, yang mengunjungi apotek untuk memeriksa secara langsung, kata KCNA, mengecam keras kabinet dan sektor kesehatan masyarakat atas sikap kerja mereka yang tidak bertanggung jawab. Dia juga mengkritik penyimpangan dalam pengawasan hukum resmi.

"Saat mengunjungi apotek, Kim Jong Un melihat sendiri kekurangan obat-obatan di Korea Utara," kata Peneliti di Institut Sejong Cheong Seong-jang kepada AFP.

"Dia mungkin sudah menebak tetapi situasinya mungkin lebih serius dari yang dia duga," tambahnya.

KCNA mengatakan bahwa per 15 Mei, total 50 orang telah meninggal, dengan 1.213.550 kasus "demam" dan lebih dari setengah juta saat ini menerima perawatan medis.

Menurut Yang Moo-jin, profesor di University of North Korean Studies di Seoul, kritik publik Kim adalah tanda bahwa situasi di lapangan suram.

"Dia menunjukkan ketidakcukupan keseluruhan sistem karantina," katanya. (AFP/Nur/OL-09)

Baca Juga

AFP/Mikhail KLIMENTYEV

Putin Perintahkan Pasukan Rusia Kuasai Ukraina Timur

👤Cahya Mulyana 🕔Selasa 05 Juli 2022, 23:45 WIB
Ia memuji militer Rusia dan pasukan Republik Rakyat Luhansk (LPR) yang mampu menguasai Luhansk dalam waktu...
AFP/Arif Kartono

Kunjungan Kerja ke Turki, PM Malaysia Perdana Bertemu Erdogan

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 05 Juli 2022, 23:04 WIB
Ismail Sabri juga akan membahas persoalan keamanan pangan bersama dengan kalangan...
AFP/Susan Walsh.

Blinken akan Temui Menlu Tiongkok saat di Bali

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 05 Juli 2022, 21:00 WIB
Pembicaraan terakhir Blinken dengan Wang terjadi pada Oktober di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya