Rabu 11 Mei 2022, 14:04 WIB

WHO Sebut Tiongkok Perlu Ubah Strategi Nol Covid-19

Nur Aivanni  | Internasional
WHO Sebut Tiongkok Perlu Ubah Strategi Nol Covid-19

NICOLAS ASFOURI / AFP
NICOLAS ASFOURI / AFP Seorang ibu menggendong bayinya di Wuhan, Tiongkok.

 

ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO), pada Selasa, mengatakan bahwa strategi nol-covid andalan Tiongkok untuk mengalahkan pandemi itu tidak berkelanjutan.

Untuk diketahui, Tiongkok telah memberlakukan tindakan keras, dengan membuat sebagian besar warga Shanghai berada di rumah selama berminggu-minggu ketika negara itu memerangi wabah terburuknya sejak pandemi dimulai.

Baca juga: Polisi Sri Lanka Tembakkan Peluru Tajam untuk Redam Kerusuhan

"Ketika kami berbicara tentang strategi nol-covid, kami tidak berpikir itu bisa berkelanjutan, mengingat perilaku virus sekarang dan apa yang kami antisipasi di masa depan," kata Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers.

"Kami telah membahas masalah ini dengan para ahli Tiongkok dan kami mengindikasikan bahwa pendekatan tersebut tidak akan berkelanjutan. Transisi ke strategi lain akan sangat penting," tambahnya.

Shanghai adalah dinamo ekonomi Tiongkok dan kota terbesarnya. Kebijakan nol-covid telah menggulung ekonomi yang beberapa bulan lalu telah bangkit kembali dari pandemi.

"Kita perlu menyeimbangkan tindakan pengendalian terhadap dampaknya terhadap masyarakat, dampaknya terhadap ekonomi, dan itu tidak selalu merupakan kalibrasi yang mudah," kata Direktur Kedaruratan WHO Michael Ryan.

Dia mengatakan setiap tindakan untuk memerangi pandemi covid-19 harus menunjukkan penghormatan terhadap individu dan hak asasi manusia.

Pemimpin Teknis WHO untuk Covid-19 Maria Van Kerkhove mengatakan bahwa dunia tidak mungkin untuk menghentikan semua penularan virus.

"Tujuan kami, di tingkat global, bukan untuk menemukan semua kasus dan menghentikan semua penularan. Itu benar-benar tidak mungkin saat ini," katanya.

"Tetapi yang perlu kita lakukan adalah menurunkan transmisi karena virus beredar pada tingkat yang begitu intens," ucapnya. (AFP/Nur/OL-6)

Baca Juga

AFP/Kepresidenan Iran.

Iran Harap Perluas Hubungan dengan Presiden Baru UEA

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 16 Mei 2022, 21:43 WIB
Iran yang mayoritas Syiah dan UEA yang mayoritas Sunni juga mendukung pihak-pihak yang bersaing dalam perang saudara tujuh tahun...
AFP/Alexander Nemenov.

Putin: Swedia, Finlandia Masuk NATO bukan Ancaman tapi Picu Respons

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 16 Mei 2022, 21:31 WIB
Aliansi militer yang dipimpin Moskow mencakup enam negara bekas Uni Soviet yakni Rusia, Belarus, Armenia, Kazakhstan, Kirgistan, dan...
AFP/Henrik Montgomery.

Swedia akan Dialog dengan Turki tentang Rencana Masuk NATO

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 16 Mei 2022, 21:17 WIB
Partai Sosial Demokrat yang berkuasa di Swedia mengakhiri penentangan mereka selama 73 tahun untuk bergabung dengan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya