Selasa 11 Januari 2022, 13:40 WIB

Militer Rusia Tempatkan Helikopter di Wilayah Perbatasan dengan Ukraina

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Militer Rusia Tempatkan Helikopter di Wilayah Perbatasan dengan Ukraina

Anatolii STEPANOV / AFP
Anggota militer Ukraina beroperasi di wilayah yang dikuasai kelompok pemberontak pro-Rusia di Donetsk, tenggara Ukraina, Senin (10/1).

 

JUMLAH pasukan Rusia di perbatasan Ukraina tetap stabil dan tak ada peningkatan dalam beberapa pekan terakhir, meskipun intelijen AS memperkirakan adanya lonjakan.

Tetapi para pejabat AS mengatakan bahwa Presiden Vladimir Putin telah mengambil langkah-langkah untuk memindahkan helikopter militer ke lokasi, kemungkinan tanda bahwa merencanakan serangan berlanjut.

Para pejabat AS memperkirakan adanya tambahan pasukan Rusia yang menuju perbatasan Ukraina pada bulan Desember 2021 dan awal Januari 2022 hingga kekuatan militer memcapai 175.000 tentara.

“Sementara pergerakan pasukan telah melambat, masih ada 100.000 personel militer di dekat perbatasan dan sekarang Rusia telah menempatkan pesawat serang tambahan di sana,” kata para pejabat AS.

Helikopter serang dan angkut, bersama dengan jet tempur serangan darat, akan menjadi keuntungan penting Rusia, jika Putin memutuskan untuk menyerang Ukraina.

Para pejabat AS mengatakan jendela presiden Rusia untuk invasi terbatas, ditentukan oleh suhu yang akan membekukan tanah, memungkinkan pergerakan kendaraan dan peralatan berat dengan mudah, sebelum cair pada musim semi, yang dapat dimulai pada bulan Maret 2021, menciptakan rawa berlumpur.

Tapi musim dingin yang relatif ringan telah memperlambat pembekuan tanah, dan tenggat waktu Putin untuk mengerahkan pasukannya telah semakin jauh menuju musim semi, menurut para pejabat.

Musim dingin yang membekukan yang biasanya tiba di Ukraina pada bulan Januari tidak terjadi di banyak daerah di negara itu.

Pejabat senior pemerintah Ukraina menjelaskan, selama tanah tetap berlumpur, Putin mungkin terpaksa menunda serangan darat paling cepat hingga Februari 2022.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kemungkinan kondisi tahun ini, pemerintahan Biden telah meminta ahli meteorologi untuk melihat lebih dekat kemungkinan cuaca di Ukraina dalam beberapa minggu mendatang, menurut seorang pejabat AS.

Para pejabat yang diwawancarai untuk artikel ini meminta anonimitas untuk membahas penilaian sensitif dan rahasia dari gerakan militer Rusia, bersama dengan upaya Amerika untuk mempelajari tentang penyebaran tersebut.

AS secara teratur menerbangkan pesawat penyadapan elektronik RC-135 Rivet Joint Angkatan Udara di atas Ukraina sejak 27 Desember 2021.

Pesawat memungkinkan operasi intelijen AS untuk mendengarkan komunikasi komandan darat Rusia. Angkatan Udara juga menerbangkan pesawat pengintai darat E-8 JSTARS untuk melacak penumpukan pasukan Rusia dan pergerakan pasukan.

AS sangat tertarik pada indikasi bahwa Rusia dapat mengerahkan senjata nuklir taktisnya ke perbatasan, sebuah langkah yang menurut pejabat Rusia bisa menjadi pilihan.

Badan-badan intelijen telah mengatakan kepada pejabat pemerintah bahwa sementara Rusia terus merencanakan invasi, mereka tidak percaya bahwa Putin telah memutuskan apakah akan memulai serangan.

Sementara itu, para pejabat Rusia menegaskan kembali pada Senin (10/1) bahwa mereka tidak berencana untuk menyerang Ukraina.

Dorongan diplomatik sengit untuk memberi Putin alternatif yang menyelamatkan wajah dari aksi militer dimulai minggu ini di Jenewa, di mana Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman memimpin delegasi AS untuk berbicara dengan timpalannya dari Rusia Sergei Ryabkov, dan pejabat Rusia lainnya.

Namun Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan kepada wartawan di Departemen Luar Negeri pada hari Jumat bahwa kemajuan yang sebenarnya akan sangat sulit untuk dibuat, jika bukan tidak mungkin, dalam lingkungan eskalasi oleh Rusia.

Dan setelah delapan jam pertemuan dengan Rusia, Sherman mengatakan kepada wartawan bahwa de-eskalasi seperti itu tidak terjadi dan bahwa pembicaraan hanya berupa diskusi, pemahaman yang lebih baik tentang satu sama lain dan prioritas masing-masing.

Putin telah mengajukan beberapa tuntutan, termasuk bahwa NATO secara resmi berjanji untuk tidak pernah mengakui Ukraina dan Georgia sebagai anggota, yang oleh pejabat AS dan NATO disebut sebagai non-starter.

Sebaliknya, Amerika Serikat memberikan tawaran yang lebih sederhana, seperti jaminan bahwa rudal AS tidak akan ditempatkan di wilayah Ukraina, sesuatu yang tidak pernah dipikirkan secara serius oleh Washington.

Meskipun secara terbuka mengungkapkan ketidakpastian tentang niat Putin, para pejabat AS telah menilai bahwa kecil kemungkinan dia akan mundur dari apa yang mereka gambarkan sebagai posisi maksimalis.

Pemerintahan Biden telah berjanji kepada sekutunya bahwa mereka tidak akan membuat penawaran apa pun kepada Rusia yang tidak mereka dukung, membatalkan segala jenis penarikan pasukan sepihak dari Eropa Timur atau berjanji untuk tidak lebih mengintegrasikan Ukraina dengan seluruh Eropa.

Putin telah mengumpulkan pasukannya di sepanjang perbatasan Rusia dengan Ukraina timur, di mana selama hampir delapan tahun dia telah mendukung pemberontakan pro-Rusia di wilayah Donbas yang telah menewaskan hingga 14.000 orang.

Selain membangun aset penerbangan, pemerintah Rusia telah memesan lebih banyak unit yang berspesialisasi dalam logistik.

Sementara aset penerbangan akan sangat penting untuk melindungi pasukan darat selama invasi, unit logistik akan dibutuhkan untuk mendukung pasukan darat jika Putin memerintahkan pasukannya melintasi perbatasan.

Pejabat Pentagon telah memperingatkan rekan-rekan Rusia mereka bahwa mereka perlu meredakan situasi, karena invasi tidak akan berakhir baik bagi Moskow.

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, berbicara blak-blakan kepada Jenderal Valery Gerasimov, kepala staf umum Rusia, pada 22 Desember. Menteri Pertahanan Lloyd Austin menyusul dengan komentar yang lebih diplomatis kepada menteri pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, pada Kamis.

Pada hari Senin (10/1), Jenderal Milley berbicara dengan timpalannya dari Ukraina Jenderal Zaluzhny tentang kehadiran pasukan Rusia dan situasi keamanan.

Masih belum ada konsensus di dalam pemerintahan, apalagi aliansi, tentang bagaimana atau kapan harus mendukung pemberontakan di Ukraina jika Rusia melakukan invasi skala penuh, memperluas kehadirannya di wilayah Donbas atau beberapa skenario lainnya, menurut administrasi senior.

Pejabat di pemerintahan Biden secara intens memperdebatkan opsi apa yang tersedia tergantung pada situasi mana yang dimainkan. (Aiw/Straitstimes/OL-09)

Baca Juga

Ist/WEF

Kerusakan Iklim dan Krisis Sosial Perlu Diantisipasi Bersama

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 21 Januari 2022, 20:12 WIB
Adapun kekhawatiran jangka pendek global teratas mencakup perpecahan sosial, krisis penghidupan, hingga perburukan kesehatan...
Alexander NEMENOV / AFP

Rusia Catat Rekor Kasus Harian Covid-19 di Tengah Lonjakan Omikron

👤Nur Aivanni 🕔Jumat 21 Januari 2022, 19:00 WIB
Rusia melaporkan rekor jumlah infeksi baru virus korona selama 24 jam sebelumnya menurut penghitungan...
Ist/globalhealth

WHO Ingatkan Penggunaan Masker Kain Tidak Mampu Cegah Omikron

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 21 Januari 2022, 16:41 WIB
Direktur WHO untuk Kesehatan Global Lawrence Gostin mengatakan untuk melindungi dari varian delta pun masker kain hanya memiliki...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya