Sabtu 16 Oktober 2021, 13:45 WIB

NASA akan Luncurkan Lucy untuk Selidiki Asteroid Jupiter

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
NASA akan Luncurkan Lucy untuk Selidiki Asteroid Jupiter

AFP
Penampakan bagian selatan Planet Jupiter yang dirilis oleh NASA.

 

BADAN Penerbangan dan Antariksa Nasional Amerika Serikat (NASA) akan meluncurkan pesawat ruang angkasa bernama Lucy dalam misi 12 tahun, yang untuk pertama kalinya menjelajahi sekelompok benda berbatu yang dikenal sebagai asteroid Jupiter Trojan, mengumpulkan wawasan baru ke dalam pembentukan tata surya.

Roket Atlas V yang bertanggung jawab untuk mendorong pesawat itu dijadwalkan lepas landas pada Sabtu (16/10) pukul 05.34 waktu setempat dari Cape Canaveral.

Baca juga: Tiga Astronaut Tiongkok Tiba di Stasiun Luar Angkasa Tiangong

Dinamakan berdasarkan fosil kuno nenek moyang pra-manusia, Lucy akan menjadi pesawat ruang angkasa bertenaga surya pertama yang menjelajah begitu jauh dari Matahari, dan akan mengamati lebih banyak asteroid daripada penyelidikan sebelumnya, seluruhnya berjumlah delapan.

Selain itu, Lucy akan membuat tiga flybys Bumi untuk bantuan gravitasi, menjadikannya pesawat ruang angkasa pertama yang kembali ke sekitar planet kita dari tata surya luar.

"Masing-masing asteroid itu, masing-masing dari sampel murni tersebut, memberikan bagian dari kisah tata surya, kisah kita," kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi Misi Sains NASA, kepada wartawan melalui telepon.

Pertemuan pertama Lucy akan terjadi pada tahun 2025 dengan asteroid Donaldjohanson di Sabuk Utama, antara Mars dan Jupiter. Tubuh ini dinamai penemu fosil Lucy.

Antara 2027 dan 2033, ia akan menghadapi tujuh asteroid Trojan, lima di kawanan yang memimpin Jupiter, dan dua di kawanan yang membuntuti raksasa gas itu. Yang terbesar dari mereka berdiameter sekitar 95 km.

Lucy akan terbang dengan objek targetnya dalam jarak 400 km dari permukaannya, dan menggunakan instrumen onboard dan antena besar untuk menyelidiki geologi mereka, termasuk komposisi, massa, kepadatan dan volume.

Asteroid Jupiter Trojan, diperkirakan berjumlah lebih dari 7.000, adalah sisa bahan mentah dari pembentukan planet raksasa sistem kita, Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Para ilmuwan percaya bahwa mereka memiliki petunjuk penting tentang komposisi dan kondisi fisik dalam piringan protoplanet dari mana semua planet Matahari, termasuk Bumi, terbentuk.

Mereka secara luas dikelompokkan menjadi dua kawanan - kawanan terdepan adalah seperenam putaran di depan Jupiter sementara kawanan yang tertinggal seperenam di belakang.

"Salah satu hal yang sangat mengejutkan tentang Trojan, ketika kami mulai mempelajarinya dari dasar, adalah betapa berbedanya mereka satu sama lain, terutama dengan warna mereka," kata Hal Levison, ilmuwan kunci misi tersebut.

Beberapa berwarna abu-abu, sementara yang lain berwarna merah, dengan perbedaan yang menunjukkan seberapa jauh dari Matahari mereka mungkin terbentuk sebelum mengasumsikan lintasan mereka saat ini.

Lucy fosil itu ditemukan di Ethiopia pada tahun 1974 dan membantu menjelaskan evolusi manusia. Nama misi luar angkasa dipilih dengan harapan akan menjelaskan evolusi tata surya.

Ahli paleoantropologi yang menemukan sisa-sisa hominin menamainya setelah lagu The Beatles, Lucy In The Sky With Diamonds, yang mereka mainkan dengan keras di kamp ekspedisi.

Lucy probe sebenarnya akan membawa pembagi sinar berlian ke langit, Spektrometer Emisi Termal Lucy, yang mendeteksi radiasi inframerah jauh, untuk memetakan suhu permukaan asteroid.

Dengan mengukur suhu pada waktu yang berbeda dalam sehari, tim dapat menyimpulkan sifat fisik seperti berapa banyak debu, pasir atau batu yang ada. (Aiw/Straitstimes/OL-6)

Baca Juga

AFP/Manuel Balce Ceneta

Malala Yousafzai Minta AS Lebih Mendukung Preempuan Afghanistan

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 08 Desember 2021, 09:15 WIB
"Afghanistan, saa tini, merupakan satu-satunya negara di dunia yang anak perempuannya tidak memiliki akses ke pendidikan menengah....
AFP

Langgar HAM, AS Jatuhkan Sanksi Baru pada Iran

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 08 Desember 2021, 07:50 WIB
AMERIKA Serikat menjatuhkan sanksi baru pada selusin pejabat dan entitas Iran karena pelanggaran hak asasi manusia yang...
AFP/Yasin AKGUL

Kedubes Arab Saudi di Paris Tegaskan Tersangka tidak Terkait Pembunuhan Khashpoggi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 08 Desember 2021, 07:30 WIB
"Orang yang ditangkap itu tidak terkait dengan kasus yang dimaksud. Karenanya, kedubes meminta agar dia segera...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya