Selasa 04 Mei 2021, 10:17 WIB

Menlu AS Harap Korut Terlibat Secara Diplomatik Soal Denuklirisasi

Nur Aivanni | Internasional
Menlu AS Harap Korut Terlibat Secara Diplomatik Soal Denuklirisasi

STR / KCNA VIA KNS / AFP
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un saat berpidato pada Konferensi Ke-6 Partai Pekerja Korea di Pyongyang, pada 8 April 2021.

 

MENTERI Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) Antony Blinken, pada Senin (3/5), berharap Korea Utara (Korut) merangkul diplomasi saat dia memberi pengarahan kepada sekutu tentang strategi baru AS.

Di London, untuk pertemuan kelompok G7 secara langsung yang pertama dalam dua tahun, Blinken berkonsultasi dengan rekan-rekannya dari Jepang dan Korea Selatan (Korsel) mengenai pendekatan baru Presiden AS Joe Biden yang telah dikecam oleh Pyongyang.

"Saya berharap Korea Utara akan mengambil kesempatan untuk terlibat secara diplomatis dan melihat apakah ada cara untuk bergerak maju menuju tujuan denuklirisasi penuh di Semenanjung Korea," kata Blinken kepada wartawan.

"Saya kira, tergantung pada Korut untuk memutuskan apakah mereka ingin terlibat atau tidak atas dasar itu," katanya setelah bertemu dengan mitranya dari Inggris Dominic Raab.

Menyinggung reaksi awal Koruta, Blinken pun berkata,"Kami akan melihat tidak hanya apa yang dikatakan Korut tetapi apa yang sebenarnya dilakukannya dalam beberapa hari dan bulan mendatang".

Presiden AS Joe Biden memerintahkan penilaian kebijakan Korea Utara setelah mengambil alih dari Trump yang diplomasinya yang tidak biasa dan sangat personal dengan pemimpin Korut Kim Jong-un.

Namun, Trump tidak bisa mendapatkan kesepakatan konkret untuk mengakhiri program nuklir Korut, apalagi kesepakatan penting untuk mengakhiri perang Korea secara resmi setelah tujuh dekade.

Blinken mengakui bahwa pemerintahan berturut-turut, termasuk dari Partai Demokratnya, telah gagal menghentikan pekerjaan nuklir Korea Utara, yang telah melakukan enam uji coba bom atom sejak 2006.

"Apa yang kita miliki sekarang adalah kebijakan yang menyerukan pendekatan yang praktis dan terkalibrasi yang terbuka dan akan menjajaki diplomasi dengan Korut untuk mencoba membuat kemajuan praktis," kata Blinken.

Pada Minggu (2/5), Korut mengatakan bahwa pendekatan baru AS tersebut adalah "papan tanda palsu" untuk menutupi tindakan permusuhannya. Itu merupakan kecaman terbaru terhadap Biden. (CNA/Nur/OL-09)

Baca Juga

AFP/ABBAS MOMANI

Singapura Desak Israel dan Palestina Redakan Ketegangan

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 13 Mei 2021, 10:00 WIB
"Semua pihak memiliki tanggung jawab untuk menghentikan kekerasan dan melakukan yang terbaik untuk melindungi keselamatan dan keamanan...
AFP/ Andrew Harnik

Blinken Desak Abbas Minta Hamas Hentikan Serangan Roket

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 13 Mei 2021, 09:45 WIB
Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price menyebut Menlu AS menegaskan bahwa Palestina dan Israel memiliki hak kebebasan, keamanan,...
AFP/Mohd RASFAN

PM Malaysia: Larangan Kunjungan Saat Idul Fitri Demi Cegah Korona

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 13 Mei 2021, 08:15 WIB
"Tidak, saya tidak kejam. Saya membuat keputusan ini untuk melindungi nyawa kalian...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Toleransi tak Pernah Putus di Adonara

Bencana membuat masyarakat Adonara semakin rukun. Ramadan lebih mempersatukan mereka.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya