Jumat 12 Februari 2021, 14:43 WIB

Jumlah Perjalanan di Hari Pertama Imlek 2021 Turun 74%

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Jumlah Perjalanan di Hari Pertama Imlek 2021 Turun 74%

Antara
Imlek di Beijing

 

PANDEMI covid-19 membuat jumlah perjalanan pada hari pertama periode tahun baru Imlek Tiongkok turun 74% dibandingkan tahun lalu, akibat kekhawatiran akan penularan virus, aturan pembatasan yang ketat, dan imbauan pemerintah kepada masyarakat agar tidak pulang kampung untuk berlibur.

Ratusan juta orang biasanya melakukan perjalanan pulang tahunan untuk melihat keluarga selama liburan tahun baru di Tiongkok, yang sering disebut sebagai migrasi massal tahunan terbesar di dunia. Bagi banyak dari 280 juta pekerja migran, ini adalah satu-satunya kesempatan sepanjang tahun untuk melihat keluarga mereka, termasuk anak-anak yang ditinggalkan di desa asal saat mereka mencari nafkah di kota.

Tetapi pada 28 Januari, hari pertama dari 40 hari ketika orang-orang biasanya bepergian, terdapat 74% lebih sedikit perjalanan yang dilakukan dibandingkan pada tahun 2019, menurut angka yang baru dirilis.

“Perjalanan udara dan kereta turun sekitar 80% dan perjalanan darat sekitar sepertiga,” kata Lembaga Penyiaran Negara, CCTV.

Tiongkok telah berhasil memerangi virus setelah pertama kali muncul di Wuhan pada Desember 2019. Baru-baru ini pada bulan Oktober, negara itu mulai kembali normal, dan pariwisata sedang dipromosikan untuk meningkatkan ekonomi yang jatuh.

Tetapi selama beberapa bulan terakhir Tiongkok kembali berjuang melawan wabah terburuk sejak pandemi mencapai puncaknya pada awal 2020, dan pemerintah telah meminta orang-orang untuk menghindari perjalanan yang tidak penting. Pembatasan yang ketat, termasuk penguncian dan pembekuan transportasi umum, telah diberlakukan di berbagai waktu di seluruh negeri. Sebuah program agar 50 juta orang divaksinasi pada hari Kamis telah mencapai sedikit di atas 40 juta.

Pemerintah mengimbau warga untuk tidak bepergian, dan pegawai negeri di beberapa kota diperintahkan untuk tinggal di rumah dan memberi contoh bagi yang lain.

Baca juga: Di Hari Imlek, WNI di New York Ingatkan Pentingnya 5M

Li Xinjun, seorang pengurus rumah tangga berusia 50 tahun di Beijing, mengatakan kepada Agence bahwa dia tidak beristirahat tahun lalu karena pandemi tersebut, dan sedang menuju ke Hebei untuk menemui putranya dan keluarganya.

“Klien saya bekerja di rumah sakit dan karena wabah itu, mereka tidak mengambil cuti, jadi saya juga tidak pulang,” katanya.

“Saya sudah lama tidak di rumah untuk melihat anak-anak saya,” tuturnya.

Insentif bagi mereka yang tinggal di rumah termasuk penawaran data telepon gratis dan kupon 40 juta yuan untuk penduduk Beijing. Yang lain tidak disarankan untuk bepergian dengan persyaratan ketat untuk beberapa tes covid dan minggu pemantauan kesehatan.

Beberapa otoritas daerah telah melangkah lebih jauh dari peraturan pemerintah pusat, termasuk laporan karantina 14 hari di fasilitas pemerintah untuk kedatangan, memicu kemarahan dari warga yang umumnya hanya memiliki satu minggu cuti.

“Apakah hari libur resmi perlu diubah menjadi 14 hari?” kata seseorang di Weibo.

“Apakah Anda benar-benar memikirkan kebijakan ini dengan cermat?” kata yang lain.

“Bukankah ini membatasi kebebasan? Apakah sistem kesehatan di daerah pedesaan bahkan mengizinkan semua orang untuk menjalani tes setiap tujuh hari?” ujarnya.

Zhou Wei, seorang pekerja migran di Beijing, mengatakan bahwa dia bermaksud membatalkan perjalanan pulang ke provinsi Henan.

“Saya mengalami tahun yang sulit menemukan pekerjaan sambilan di Beijing tahun lalu. Biaya tes asam nukleat sekitar 100 yuan yang bukan merupakan jumlah yang kecil,” kata Zhou.

“Bahkan jika saya kembali ke kota asal saya, periode pemantauan kesehatan selama 14 hari akan menghilangkan semua kegembiraan festival. Sekretaris partai desa kami selalu ketat. Saya yakin dia tidak akan mengizinkan saya bergerak sesuka saya,” terangnya.

Laporan media pemerintah berusaha untuk menggambarkan situasi ini dalam sudut pandang yang positif, atau yang sebagian besar didorong oleh pilihan. China Daily memuat profil orang-orang dan rencana mereka untuk liburan yang tidak biasa, sementara Global Times mewawancarai pekerja Beijing yang justru memanfaatkan banyak hal untuk dirayakan dengan rekan kerja.

“Saya telah berencana untuk kembali ke kota asal saya dan merayakan festival dengan keluarga karena epidemi pada dasarnya terkendali, tetapi setelah beberapa kasus dikonfirmasi baru-baru ini di seluruh negeri, perusahaan kami mendorong kami untuk tinggal di Shanghai dan akan memberikan bonus serta mengatur bekerja untuk kami, jadi saya memutuskan untuk tinggal, ”kata Wu Xiangxiang. (The Guardian/OL-2)

 

Baca Juga

AFP

Putin Perluas Kerja Sama dengan Korut

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 15 Agustus 2022, 23:34 WIB
Kerja sama ini berlandaskan prinsip yang komprehensif dan konstruktif seperti yang diterapkan dengan...
Dok. Bea Cukai

Bea Cukai dan Malaysian Customs Resmi Tutup Joint Task Force Operation 2022 

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 20:37 WIB
Selama periode pelaksanaan JTF Operation 2022, Bea Cukai berhasil menggagalkan upaya penyelundupan 77,72 kg methamphetamine dan sekitar...
AFP/Atta Kenare.

Iran akan Sampaikan Proposal Pembicaraan Nuklir Final Senin Malam

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 18:41 WIB
Menteri Luar Negeri Iran mengatakan Teheran akan menyampaikan proposal final pada Senin (15/8) malam dalam pembicaraan untuk menghidupkan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya