Jumat 11 Desember 2020, 08:36 WIB

PM Inggris Bersiap Brexit Tanpa Kesepakatan

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
PM Inggris Bersiap Brexit Tanpa Kesepakatan

AFP/ GARETH FULLER
PM Inggris Boris Johnson

 

PERDANA Menteri Inggris Boris Johnson telah memerintahkan para menteri untuk bersiap terhadap kemungkinan pembicaraan Brexit akan berakhir tanpa kesepakatan. Dia memperingatkan bahwa Inggris berisiko terkunci dalam lingkaran Uni Eropa.

Setelah pertemuan puncak selama tiga jam dengan Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen gagal menjembatani kesenjangan besar di antara mereka, Johnson siap bekerja ekstra dengan terbang ke Paris atau Berlin untuk bertatap muka dengan para pemimpin Uni Eropa.

Dia mengatakan tawaran UE saat ini tidak dapat diterima, karena Inggris tidak bisa diperlakukan seperti kembarannya.

“Menurut saya, ini agak mirip dengan saudara kembar. Inggris adalah satu kembar, Uni Eropa yang lain. Jika UE memutuskan untuk memotong rambut, maka Inggris akan memotong rambut atau menghadapi hukuman. Atau jika UE memutuskan untuk membeli tas yang mahal maka Inggris harus membeli tas yang mahal juga atau akan dikenakan tarif,” ungkapnya.

“Jelas itu bukan cara yang masuk akal untuk dilanjutkan dan tidak seperti kesepakatan perdagangan bebas lainnya. Ini adalah cara untuk menjaga Inggris agar tetap terkunci di lingkaran peraturan UE,” imbuhnya.

Bahasa Johnson menggemakan kecamannya atas kesepakatan Brexit Theresa May. Setelah mengundurkan diri sebagai Menteri Luar Negeri pada 2018, dia mengatakan pada konferensi partai Tory bahwa Inggris tidak boleh terkunci dalam balok traktor Brussel.

“Saya pikir kami harus sangat, sangat jelas. Sekarang ada kemungkinan kuat kami akan memiliki solusi yang lebih seperti hubungan Australia dengan UE daripada hubungan Kanada dengan UE,” tuturnya.

Baca juga: Kesepakatan Brexit Ditentukan Akhir Pekan

Downing Street mengatakan Johnson mendapat dukungan yang luar biasa dari kabinet atas pendiriannya, meskipun perkiraan resmi menunjukkan tidak ada kesepakatan yang akan menjatuhkan 2% tambahan dari PDB pada ekonomi yang sudah terpukul keras oleh krisis covid-19.

“Apa yang saya katakan kepada kabinet malam ini adalah untuk melanjutkan dan membuat persiapan itu. Kami tidak menghentikan pembicaraan, kami akan terus bernegosiasi. Tetapi melihat posisi kami, saya pikir sangat penting setiap orang sekarang perlu bersiap untuk opsi Australia itu,” ujarnya.

Opsi Australia adalah sebutan Johnson untuk perdagangan berdasarkan ketentuan Organisasi Perdagangan Dunia dengan UE, yang berarti tarif yang dikenakan pada berbagai macam barang.

Sementara itu, antrean truk menumpuk di Kent selama tiga hari berturut-turut akibat penimbunan Brexit, pengiriman vaksin covid-19 dan lalu lintas Natal. Kemacetan berat diperkirakan terjadi selama akhir pekan dengan uji langsung rencana kontinjensi tanpa kesepakatan.

Penghalang akan diberlakukan untuk menciptakan sistem contraflow sebagai bagian dari Operasi Brock, rencana darurat jangka panjang Kent untuk kemacetan Brexit. Rencana serupa yang dikenal sebagai Transmisi Operasi sedang disiapkan di sekitar pelabuhan internasional Portsmouth.

Pernyataan Johnson muncul di tengah peringatan dari Konservatif senior bahwa dunia sedang menyaksikan negosiasi Brexit memasuki fase terakhir. Beberapa anggota parlemen mengatakan sedang mendiskusikan apakah mereka dapat menggunakan taktik parlemen untuk menghalangi jalan keluar tanpa kesepakatan.

Setelah makan malam antara Johnson dan Ursula von der Leyen berakhir di jalan buntu dengan tenggat waktu baru yang ditetapkan pada Minggu, anggota parlemen Tory menjadi semakin khawatir bahwa risiko keluar tanpa kesepakatan pada 1 Januari meningkat.

“Dunia sedang menyaksikan ini. Kami ditandai karena prestise internasional kami, keahlian negara kami, dan cara kami menyebarkannya. Dan apa yang hilang dari kami akan sangat besar,” ujar Ketua Komite Pertahanan Tobias Ellwood.

Dia menekankan pada implikasi keamanan dari jalan keluar tanpa kesepakatan.

“Akan ada dampak ekonomi juga keamanan. Perairan Channel kami didengung oleh kapal selam Rusia, wilayah udara kami oleh jet Rusia. Kami membutuhkan aliansi dan Eropa perlu berdiri dan bekerja sama. Ini akan membuat kita berbalik ke arah lain, seperti yang kita anggap sebagai presiden G7,” jelasnya.

Komisi Eropa menerbitkan rencana kontingensi tanpa kesepakatannya sendiri pada Rabu, termasuk mengizinkan maskapai penerbangan dari Inggris untuk mengoperasikan penerbangan di seluruh wilayahnya dan menjaga jalan tetap terbuka untuk pengangkut Inggris selama enam bulan, tetapi hanya jika Inggris membalas.

Di bawah ketentuan yang sama, Brussel juga akan menawarkan akses ke lautnya bagi para nelayan Inggris dan negosiasi terbuka mengenai kuota. Namun, juru bicara Johnson tampaknya menyarankan agar hal tersebut tidak diterima.

"Kami tidak akan pernah menerima pengaturan dan akses ke perairan penangkapan ikan Inggris yang tidak sesuai dengan status kami sebagai negara pantai merdeka,” ujarnya.

Mantan Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt mengatakan keluar tanpa kesepakatan akan menjadi kegagalan negara bagian. Tetapi ia menyalahkan Uni Eropa karena gagal memahami posisi Inggris.

"Saya masih berpikir orang Eropa melebih-lebihkan ruang politik yang dimiliki Boris Johnson dalam hal ini," ucap Hunt.

“Itulah mengapa saya pikir ini adalah situasi yang sangat berbahaya,” imbuhnya.

Mantan Menteri Stephen Hammond menilai mengakhiri tahun tanpa perjanjian perdagangan bebas akan berdampak buruk bagi Inggris dan Uni Eropa.

“Saya sangat mendorong tim negosiasi untuk menemukan solusi untuk kepentingan semua warga Eropa,” tuturnya.

Mantan Menteri Kabinet Andrew Mitchell, pendukung kampanye kepemimpinan Johnson, mengatakan setiap upaya sangat penting dilakukan.

“Pada saat kritis ini, setiap urat harus ditarik untuk mendapatkan kesepakatan. Tidak dengan harga berapa pun, negara memilih untuk pergi dan kami adalah bangsa yang merdeka dan bangga," tukas Mitchell.

"Tapi tidak ada yang boleh meragukan konsekuensi ekonomi dari melanjutkan tanpa kesepakatan pada 1 Januari tahun depan”.

Menteri Kantor Kabinet Bayangan Rachel Reeves menilai pemerintah gagal mendapatkan kesepakatan. Dia mendesak perdana menteri untuk mengambil kendali negosiasi dan mengembalikan kesepakatan.(The Guardian/OL-5)

Baca Juga

AFP/Ed Jones

PBB Minta Ukraina dan Rusia tak Main Api di PLTN Zaporizhzhia

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 08 Agustus 2022, 16:32 WIB
"Setiap serangan ke pembangkit nuklir adalah bunuh diri. Saya berharap serangan itu akan berakhir, dan pada saat yang sama saya...
MOHAMMED ABED / AFP

Indonesia Kutuk Kekejaman Israel di Gaza

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 08 Agustus 2022, 11:38 WIB
Indonesia mengutuk keras serangan yang dilakukan Israel di Gaza, Palestina. Serangan ini telah menewaskan 42 warga Gaza dan 300 lainnya...
AFP.

Iran Minta Saudi Bebaskan Warganya yang Ditangkap saat Haji

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 20:00 WIB
Iran pada Jumat (5/8) meminta Arab Saudi membebaskan salah satu warga negaranya yang ditangkap selama...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya