Selasa 17 Januari 2023, 21:53 WIB

Yayasan SUN Latih Ratusan Siswa SMK di Kudus untuk Siap Kerja di Industri PLTS

mediaindonesia.com | Humaniora
Yayasan SUN Latih Ratusan Siswa SMK di Kudus untuk Siap Kerja di Industri PLTS

Ist
Lebih dari 131 siswa mendapatkan Pelatihan Teknisi Sistem Energi Surya dari Yayasan SUN.

 

Potensi pengembangan Energi Baru Terbarukan (EBT) telah mendorong perkembangan industri energi baru terbarukan di Indonesia.

Menurut Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (KESDM), potensi energi surya di Indonesia bisa mencapai 3.295 GW yang pemanfaatannya hingga saat ini masih sangat kecil, yaitu 260 MWp.

Proses transisi energi di masa depan ini membutuhkan koordinasi antar pemerintahan, serta kolaborasi dengan berbagai sektor.

Salah satunya adalah kesiapan sumber daya manusia (SDM) menghadapi perkembangan industri energi terbarukan di masa mendatang.

Dilansir dari siaran berita Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bulan Februari 2022, KESDM tengah menyiapkan sumber daya manusia untuk memenuhi kebutuhan industri, usaha, dan penelitian.

Kurikulum perlu diubah dan opsi memilih mata pelajaran Energi Terbarukan mampu menangkap perubahan dan perkembangan EBT yang sangat pesat.

Guna mendukung upaya pemerintah dalam mempersiapkan SDM yang berkualitas dan siap kerja di industri energi surya, Yayasan Sinar Utama Nusantara (Yayasan SUN) bersama Djarum Foundation menginisiasi sebuah program edukasi berupa pelatihan Teknisi Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) bagi siswa SMK.

Yayasan SUN merancang modul pelatihan selama satu tahun penuh yang meliputi pertemuan tatap muka, daring, praktik, serta magang.

Baca juga: Pijar Camp Buka Peluang Lulusan SMA/SMK Bekerja di Luar Negeri di Bidang Teknologi dan Digital

“Pelatihan ini kami lakukan guna menyiapkan tenaga terampil sebagai teknisi pemasangan panel surya atap yang saat ini banyak dibutuhkan,"  ungkap Galuh Paskamagma selaku Program Officer Bakti Pendidikan Djarum Foundation dalam keterangan, Selasa (17/1).

"Kerja sama dengan Grup SUN ini memungkinkan guru dan siswa untuk praktek menggunakan peralatan yang sesuai dengan standar industri serta dibimbing oleh tenaga profesional yang kompeten di bidangnya,” jelas Galuh.

Program pelatihan teknisi PLTS ini telah berlangsung selama satu tahun mulai dari Januari 2022 hingga Januari 2023 bertempat di SMK Wisudha Karya, Kudus dan meluluskan sebanyak 131 siswa serta 2 orang guru.

Materi pelatihan mencakup teori, praktikum, dan simulasi mengenai sistem energi surya, seperti pengetahuan dasar energi terbarukan, manfaat energi surya, cara kerja, cara instalasi dan pengoperasian, hingga pemeliharaan sistem PLTS.

Selain itu, untuk menunjang kegiatan pelatihan, juga telah dibangunan fasilitas rancang desain atap di dalam kelas sebagai sarana praktikum, serta sistem PLTS Atap berupa 12 kWp sehingga siswa dapat belajar mengoperasikan dan memelihara sistem PLTS secara langsung.

“Lima siswa dengan nilai terbaik pada pelatihan ini memiliki kesempatan untuk Praktik Kerja atau magang di Grup SUN. Bekerja sama dengan mitra bisnis SUN Energy dan SUNterra, siswa terjun langsung pada proyek instalasi sistem PLTS baik di skala residensial hingga komersial," ujar Anggita Pradipta, perwakilan dari Yayasan SUN, dalam acara penutupan dan penyerahan sertifikat pelatihan Teknisi PLTS ini.

Grup SUN percaya perkembangan industri energi surya ini membutuhkan keterampilan tenaga kerja, salah satunya adalah teknisi.

"Oleh karena itu, Program Pelatihan Teknisi Energi Surya ini diharapkan mampu mewujudkan SDM unggul yang akan bermanfaat bagi lulusan SMK sehingga mampu memperoleh pekerjaan yang layak dan meningkatkan kualitas hidup mereka," jelas Anggita.

"Kami berharap program ini juga dapat menjadi acuan yang menyukseskan program “SMK Pusat Keunggulan” dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) sehingga bisa direplikasi di SMK lainnya,” ujar Anggita.

Kepala Sekolah SMK Wisudha Karya, Fakhrudin, S.Pd menyampaikan, “Saya mewakili seluruh civitas akademika SMK Wisudha Karya ingin mengungkapkan rasa terima kasih kami, kepada Djarum Foundation, Yayasan Sinar Utama Nuansa, serta Grup SUN yang telah melatih siswa SMK kami untuk menjadi teknisi PLTS siap kerja."

"Saya berharap dengan hadirnya program pelatihan ini, para siswa mampu menjadi tenaga kerja terampil yang dapat diserap sesuai kebutuhan industri energi surya,” tutur Fakhrudin, S.Pd.

Program pelatihan khusus bagi siswa SMK di bidang energi surya dengan modul yang komprehensif ini merupakan program pertama di Indonesia. Modul dirancang untuk mempersiapkan siswa SMK siap menjadi teknisi PLTS.

Harapannya, program ini dapat menjadi referensi sekaligus dorongan bagi berbagai institusi untuk dapat mendukung penciptaan tenaga kerja unggul dan terampil pada industri energi surya di Indonesia.

Ke depannya, Yayasan SUN membuka peluang kolaborasi bagi para pihak yang ingin turut serta mensukseskan transisi energi di Indonesia melalui penerapan program pengembangan kapasitas melalui pelatihan sistem energi surya di sekolah lainnya. (RO/OL-09)
 

Baca Juga

MI/Seno

Ucapan Isra Mi'raj untuk Instagram Berisikan Doa dan Harapan

👤Meilani Teniwut 🕔Rabu 01 Februari 2023, 16:15 WIB
Isra Mi'raj merupakan peristiwa saat Rasulullah SAW mendapatkan perintah menjalankan salat lima waktu untuk pertama...
MI/Pius Airlangga

NasDem Desak Kemendikbudristek Punya Strategi Pendidikan Seksual yang Tepat bagi Remaja

👤Media Indonesia 🕔Rabu 01 Februari 2023, 16:00 WIB
Dispensasi nikah ini sebagai konsekuensi Indonesia tidak punya perangkat yang kuat baik dari segi kebijakan maupun strategi aksi terhadap...
MI/RAMDANI

5,47 Juta Wisman Berkunjung ke Indonesia di 2022, Lampaui Target Pemerintah

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 01 Februari 2023, 15:57 WIB
Angka tersebut melampaui target kunjungan wisman yang ditetapkan pemerintah, yakni 3,6 juta...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya