Rabu 11 Januari 2023, 20:36 WIB

Nama-Nama Wali Songo dan Wilayah Sebaran Dakwahnya

Joan Imanuella Hanna Pangemanan | Humaniora
Nama-Nama Wali Songo dan Wilayah Sebaran Dakwahnya

Antara/Aji Styawan.
Peziarah memilih kaus di salah satu toko di Kompleks Makam Sunan Kalijaga, Kadilangu, Demak, Jawa Tengah.

 


DALAM sejarah di Indonesia, terdapat istilah wali songo yang merupakan sosok-sosok dalam proses Islamisasi, terlebih di Jawa. Wali songo mulai menyebarkan agama Islam di Pulau Jawa usai kerajaan Majapahit runtuh. 

Kemudian Kerajaan Demak hadir dengan landasan Islam yang mulai berdiri. Wali songo berarti sembilan orang yang telah mencapai tingkat wali, suatu derajat tingkat tinggi yang mampu mengawal babahan hawa sanga atau mengawal sembilan lubang dalam diri manusia.

Mereka berperan untuk menyebarkan agama Islam di tiap wilayah dengan gaya dakwahnya sendiri. Berikut wali songo dan nama aslinya.

Maulana Maghribi

Bernama asli Maulana Malik Ibrahim, wali songo pertama ini wafat pada 1419 setelah mendirikan pondok tempat belajar agama di Leran. Wilayah yang menjadi target dakwahnya pertama kali yakni Desa Sembalo yang masih berada dalam wilayah kekuasaan Majapahit. 

Desa Sembalo sekarang ialah daerah Leran, Kecamatan Manyar, sembilan kilometer utara Kota Gresik. Wilayah itu pula yang menjadi tempat bersemayam Maulana Maghribi, tepatnya di kelurahan Gapurosukolilo, Kecamatan Gresik, Kabupaten Gresik, Jawa Timur.

Sunan Ampel

Sunan Ampel memiliki nama asli Raden Rahmat, Ia merupakan keturunan dari Syekh Maulana Malik Ibrahim. 

Aktivitas dakwahnya dimulai di daerah rawa yang dihadiahkan raja Majapahit kepadanya. Ia pun mendirikan pesantren Ampel Denta, dekat dengan Surabaya.

Sunan Bonang

Nama asli dari Sunan Bonang ialah Raden Makdum Ibrahim. Ia memulai dakwahnya di Kediri yang mayoritas penduduknya beragama Hindu saat itu. 

Kemudian, Sunan Bonang menetap di Desa Bonang, Lasem, Jawa Tengah. Di sana, Sunan Bonang mendirikan pesantren yang dikenal sebagai Watu Layar.

Sunan Drajat

Bernama asli Raden Syarifuddin, Sunan Drajat memulai aksi penyebaran agama Islamnya di tempat bernama Desa Drajat, Kecamatan Paciran, Lamongan, Jawa Timur. Kemudian, ia mendirikan musala atau surau yang dimanfaatkan sebagai tempat berdakwah.

Sunan Giri

Sunan Giri bernama asli Raden Paku dan memulai penyebarannya di daerah Giri, Jawa Timur, sebelah selatan Kota Gresik pada 1481 M. Ia juga mendirikan pondok pesantren dengan nama Pesantren Giri.

Sunan Kalijaga

Sunan Kalijaga dengan nama asli Jaka Said melakukan dakwahnya di daerah yang tidak terbatas atau dengan berkeliling. Ia lama menetap di Kadilangu, Demak. Ia berperan aktif dalam pendirian Masjid Agung Demak dan menentukan kiblat agar sesuai dengan arah Kakbah.

Sunan Kudus

Sunan Kudus memiliki nama asli Ja'far Shodiq. Nama Kudus diambil dari wilayah tempatnya menyebarkan agama Islam yakni Kudus, saat itu masih dikenal dengan nama Kota Tajug. 

Di Kudus, ia menerapkan strategi dakwah dengan menghargai adat istiadat yang lama dianut warga sekitar. Pasalnya, warga Kudus saat itu masih didominasi oleh penganut agama Hindu dan Budha.

Sunan Muria

Sunan Muria bernama asli Raden Prawoto. Ia tinggal di lereng Gunung Muria yang berjarak sekitar 18 km ke utara Kota Kudus. Ia memilih daerah yang sangat terpencil dan jauh dari pusat kota untuk menyebarkan agama Islam lewat para pedagang, nelayan, pelaut, dan rakyat jelata.

Sunan Gunungjati

Sunan Gunungjati memiliki nama asli Syarif Hidayatullah. Ia bertugas untuk berdakwah di daerah Cirebon. 

Ia mendirikan kerajaan Cirebon dan melepaskan diri dari pengaruh Padjajaran. Ia menjadi satu-satunya wali songo yang keluar sebagai kedudukan raja. (OL-14)

Baca Juga

Ist

Pertemuan Organisasi Stem Cell Dunia di Paris Dihadiri Wakil dari 74 Negara

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Februari 2023, 21:15 WIB
Prof.Deby Vinski sebagai Presiden WOCS mengatakan dirinya mendorong para dokter di seluruh dunia yang ingin menekuni bidang anti-aging...
Dok. Yellow Clinic

Kunjungi Yellow Clinic, Surya Paloh Minta NasDem Juga Berikan Pelayanan Kesehatan ke Publik

👤Rahmatul Fajri 🕔Selasa 07 Februari 2023, 21:14 WIB
Ketua Yellow Clinic Dwi Hartanto mengataka, Yellow Clinic telah tersebar di sejumlah kabupaten dan kota di Indonesia. Terbaru yang disahkan...
Antara/Novrian Arbi.

Mengenal Masa Iddah Istri Cerai Hidup dan Suami Meninggal

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Selasa 07 Februari 2023, 21:08 WIB
Masa iddah atau masa penantian adalah masa ketika seorang perempuan yang telah menikah kemudian ditalak dan harus...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya