Selasa 15 November 2022, 15:10 WIB

Pentingnya Transformasi Smart Grid dengan Ekosistem Kemitraan yang Terbuka

Budi Ernanto | Humaniora
Pentingnya Transformasi Smart Grid dengan Ekosistem Kemitraan yang Terbuka

DOK IST
Roberto Rossi, Cluster President Schneider Electric Indonesia & Timor Leste.

 

PERINGATAN Hari Listrik Nasional beberapa waktu lalu merupakan momen penting bagi pemangku kelistrikan dan masyarakat di Indonesia. Terlebih untuk Schneider Electric.

Roberto Rossi, Cluster President Schneider Electric Indonesia & Timor Leste, mengatakan pihaknya yang bergerak di bidang pengelolaan energi memiliki sejarah panjang dalam mendukung pembangunan dan pengembangan sistem jaringan kelistrikan di Tanah Air.

"Sebagai negara kepulauan tentunya tidak sedikit tantangan yang dihadapi dalam pembangunan sistem jaringan kelistrikan yang merata dan dapat diandalkan. Terlebih saat ini, sektor kelistrikan di Indonesia dan seluruh dunia tengah mendapatkan sorotan dan tekanan luar biasa untuk dapat memastikan pemerataan akses serta pemenuhan kebutuhan masyarakat dan industri yang terus meningkat," kata Roberto dalam keterangan resminya yang diterima Selasa (15/11).

Di sisi lain, sambung dia, sektor kelistrikan juga dituntut untuk dapat mengatasi perubahan iklim dengan menghasilkan energi yang bersih dan berkelanjutan.

Belum lagi permasalahan operasional seperti kebocoran yang tak terdeteksi dalam produksi listrik dan perjalanan pendistribusiannya dari pembangkit hingga ke konsumen akhir. Hal itu menyebabkan inefisiensi produktivitas, yang berujung pada kerugian operasional dan mengancam tingkat kepuasan konsumen. Beban yang cukup besar, namun bukan lah tidak mungkin untuk dicari solusinya.

Menurut Roberto, sektor kelistrikan berpacu dengan waktu untuk dapat bergerak dengan lincah dengan memanfaatkan teknologi digital, dan beralih dari sumber energi fosil ke sumber energi terbarukan.

"Kombinasi elektrifikasi dan digitalisasi atau dikenal dengan istilah Electricity 4.0 merupakan cara tercepat untuk mencapai target emisi nol bersih. Elektrifikasi merupakan vektor terbaik untuk dekarbonisasi, sementara teknologi digital memungkinkan visibilitas menyeluruh dari yang sebelumnya tidak terlihat/terdeteksi menjadi terlihat, memungkinkan operator mengantisipasi kerusakan perangkat sebelum terjadi kegagalan, mengurangi limbah, dan meningkatkan efisiensi," tutur Roberto.

Tapi, cara tersebut bukan berarti nihil tantangan. Adopsi teknologi digital yang hampir merata di seluruh sektor mulai dari bangunan & perumahan, industri, telekomunikasi dan transportasi dan masih banyak lagi mengubah mekanisme komunikasi dengan sistem jaringan listrik yang sebelumnya bersifat satu arah menjadi dua arah.

Sistem kelistrikan semakin kompleks dan perlu terintegrasi, dan dikelola secara cerdas di tingkat lokal dan di tingkat jaringan distribusi, agar dapat berkomunikasi dengan sistem manajemen bangunan, stasiun pengisian daya kendaraan listrik, jaringan microgrid, dan lainnya.

Dengan begitu, operator sistem distribusi dapat memprediksi, memantau dan mengambil aksi dalam memastikan ketersediaan dan kebutuhan terpenuhi dengan baik, sekaligus memastikan aspek sustainability-nya.

Dibutuhkan perencanaan strategis, dan holistik dengan berorientasi pada kebutuhan di masa depan agar pengembangan dan pengelolaan smart grid benar-benar dapat mendukung pengendalian perubahan iklim, dan memenuhi lonjakan kebutuhan listrik masa depan akibat beralihnya mayoritas sektor ke daya listrik.

Baca juga: Kesehatan Mental adalah Fondasi untuk Masa Depan Anak

Untuk dapat mencapai tujuan tersebut, Schneider Electric percaya dibutuhkan kemitraan strategis memberdayakan mitra kelistrikan yang terdepan dan memiliki visi dan misi yang sama untuk membangun dunia kelistrikan yang baru. Mereka menyebutnya Partnership of The Future.

Sistem kelistrikan masa depan harus ditunjang dengan mitra teknologi yang berorientasi pada kesederhanaan (simplified), keterbukaan (open system), dan teknologi berbasis software (software-oriented technology).

"Tujuannya untuk memaksimalkan potensi sektor kelistrikan dalam mendukung kebutuhan masa depan baik dari sisi suplai maupun dampak lingkungan. Kami, sebagai mitra lama PT PLN Persero (PLN), Schneider Electric siap mendukung transformasi sistem distribusi listrik di Indonesia melalui keahlian, pengalaman dan solusi yang kami miliki," lanjut Roberto.

Roberto menegaskan pengalaman global pihaknya dalam mendukung transformasi digital dari berbagai perusahaan listrik memperlihatkan bagaimana kemitraan yang dibangun dapat menjadi pondasi dalam mencapai tujuan pembangunan sistem kelistrikan yang lebih andal, efisien dan sustainable.

Kemitraan terbaru Schneider Electric bersama PLN adalah digitalisasi panel listrik di 5 wilayah yang dikelola oleh PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Jakarta Jaya. Dengan pemanfaatan Smart RMU dari Schneider Electric memungkinkan tim teknis PLN untuk melakukan kontrol jarak jauh terhadap performa panel, efisiensi waktu pemeliharaan, meningkatkan akurasi pembacaan arus dan tegangan panel serta meningkatkan keamanan staf teknis terhadap potensi kecelakaan kerja.

"Di global, kami mendukung digitalisasi perusahaan-perusahaan listrik seperti ENEL, Republik Ekuador dan Tata Power. Contohnya, Enel, perusahaan listrik terbesar di Eropa, lebih dari 110.000 gardu induknya dilengkapi dengan solusi EcoStruxure Grid yang dapat melakukan isolasi kesalahan dengan cara yang sepenuhnya otomatis dan terdesentralisasi, mengurangi kehilangan energi listrik sekitar 144 GWh per tahun, setara dengan listrik yang dikonsumsi oleh sekitar 50.000 rumah tangga di Italia setiap tahunnya," tutur dia lagi.

"Digitalisasi jaringan kelistrikan dari hulu ke hilir membutuhkan kerjasama yang kolaboratif dan kami, Schneider Electric ingin mengajak seluruh pemangku kelistrikan di Indonesia – sistem integrator, panel builder, electrical & mechanical contractor, architect, engineering, design consultant dan lainnya – untuk bersama membangun ekosistem kemitraan yang terbuka untuk mendukung transformasi sektor kelistrikan di Indonesia lebih cepat," pungkas dia.

Baca Juga

Antara

Update 7 Desember 2022: 3.351 Kasus Covid-19 Terdeteksi Hari Ini

👤MGN 🕔Rabu 07 Desember 2022, 23:41 WIB
Sementara itu, kasus aktif berkurang 230 sehingga menjadi 47.430...
AFP

Google Indonesia Membuka Program Bangkit untuk Anak Muda

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 07 Desember 2022, 22:54 WIB
Sejak 2019, sudah ada lebih dari 3.000 peserta dari bangku perkuliahan yang mendalami materi dan ilmu terkait teknologi terkini dari...
MI/Ramdani

Ini 35 Ide Kado untuk Hari Ibu

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Rabu 07 Desember 2022, 22:43 WIB
Beragam ucapan selamat dan kado akan banyak dijadikan pilihan sebagai bentuk terima kasih dan ucapan sayang kepada...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya