Sabtu 29 Oktober 2022, 19:12 WIB

Peringati Sumpah Pemuda, Umar Kei: Pemuda Harus Bisa Mencarikan Solusi dari Problema Bangsa

Mediaindonesia.com | Humaniora
Peringati Sumpah Pemuda, Umar Kei: Pemuda Harus Bisa Mencarikan Solusi dari Problema Bangsa

Dok. Pribadi
peringatan sumpah pemuda di Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat

 

MEMPERINGATI Hari Sumpah Pemuda yang jatuh pada 28 Oktober 2022, Tokoh Pemuda Maluku, Umar Kei mengikuti upacara dan menjadi pembaca teks sumpah Pemuda di Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat, Sabtu (29/10).

Sebagai salah satu anak pendiri NKRI, Umar Kei mengatakan, sampai saat ini Indonesia masih dirundung berbagai masalah baik permasalahan sosial, politik hingga ekonomi. 

Hadirnya pemuda menurut Ketua Umum (Ketum) Front Pemuda Muslim Maluku (FPMM) itu, sangat tepat guna mengobati atau mencarikan solusi terhadap persoalan yang masih dihadapi oleh bangsa ini. 

"Bangsa ini hari ini sakit. Maka kita sebagai pemuda hadir untuk mengobati, menyembuhkan bangsa ini dari kesakitan ini." ujar Umar Kei.

"Pesan saya kepada seluruh masyarakat Indonesia, ayo sama-sama kita mengobati bangsa ini sembuh dari sakit." lanjut Umar Kei. 

Sebagai tokoh pemuda Maluku, Umar Kei mengatakan, peran pemuda Maluku dalam kemerdekaan Indonesia begitu penting. Hal itu ditunjukan oleh leluhur sekaligus pahlawan Maluku Patimura yang berperan memerdekakan NKRI. 

"Bangsa ini dimerdekakan oleh pemuda-pemuda Maluku. Dahulu Maluku masuk dalam 8 provinsi. Salah satu adalah leluhur kami yang memerdekakan bangsa ini yaitu Patimura. Maka hadirnya kami hari ini adalah Patimura-Patimura muda." imbuh Umar Kei. 

Umar Kei menambahkan, sebagai salah satu Provinsi di Indonesia, Maluku yang ikut memerdekakan kemerdekaan RI, masih belum merdeka betul secara hak asasi. Pemuda dan masyarakat Maluku masih saja dipandang sebelah mata.

Baca juga : Gali Kreativitas TVRI Gelar Anugerah Gatra Kencana 2022

"Negara ini sudah merdeka tapi hak asasi manusia yang belum merdeka, khususnya kami dari Provinsi Maluku hak asasi kami belum merdeka. Maka pesan saya kepada pemerintah pusat, jangan melihat kami pemuda Maluku sebelah mata. Dan bangsa ini merdeka maka merdekakan hak asasi kami." tutup Umar Kei. 

Senada dengan Umar Kei, Ketua DPP Pemuda Panca Marga Samsudin Siregar mengatakan, pemuda jaman sekarang harus lebih semangat dalam mengisi kemerdekaan.

"Sumpah pemuda hari ini meningkatkan semangat dimana pemuda jaman dulu sebelum RI merdeka semangatnya dahsyat. Jadi kita berharap pemuda sekarang semangatnya harus lebih dahsyat untuk mengisi kemerdekaan yang dimerdekakan oleh para pendiri bangsa." ujarnya.

"Pesan ke pemuda harus lebih aktif lagi karena jaman dulu dan sekarang berbeda secara teknologi, dimana saat ini sudah jaman digital. Penjajahan saat ini masih berjalan baik penjajahan ekonomi, politik maupun kekuasaan. Jadi pemuda harus berperan aktif dalam menjaga kemungkinan-kemungkinan yang ada agar negara yang telah dimerdekan oleh orang tua kita, pendahulu kita bisa lebih maju sehingga menjadi kebanggaan bagi para pendiri bangsa dan negara ini." pungkasnya.

Sedikitnya 500 peserta dari beberapa organisasi kemasyarakatan (ormas) hadir dalam upacara hari Sumpah Pemuda di Tugu Proklamasi. 

Mereka yang hadir antara lain, FPMM, Pemuda Panca Marga DKI Jakarta, FKPPI, FKLPDK, BLUEJEK, PMI, MADA DKI, PP PANCA MARGA, SANGGAR CERIA PROKLAMATOR dan masih ada lainnya. 

Acara juga diisi dengan berbagai kegiatan seperti aksi donor darah PMI, pengabotan gratis dan lain sebagainya. (RO/OL-7)

Baca Juga

Ist

“Cinta Yang Memulihkan", Kumpulan Cerpen dari Penulis ALINEA  

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 10:44 WIB
Sejumlah penulis yang menyumbangkan cerpennya hadir dan kemudian membacakan karyanya, diiringi musikalisasi gitar dan...
MI/HO

Lestarikan Budaya Nusantara, TNI AL Adakan Pagerlaran Wayang Orang

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 09:24 WIB
Pagelaran Pandowo Boyong itu rencananya akan dilaksanakan di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki, Kamis (15/12)...
Dok. DPR RI

Revisi UU Pengolahan Sampah Diperlukan untuk Akomodasi Peran Swasta

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 08:59 WIB
Selain soal kontribusi investor swasta, ada hal lain yang perlu direvisi pada UU No. 18 Tahun 2008 ini. Terutama berkaitan dengan insentif,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya