Rabu 05 Oktober 2022, 07:45 WIB

Ini Pengertian Bencana Hidrometeorologi, Penyebab dan Contohnya

Meilani Teniwut | Humaniora
Ini Pengertian Bencana Hidrometeorologi, Penyebab dan Contohnya

ANTARA/Fauzan
Mobil melintasi banjir di ruas Tol Pondok Aren-Serpong, Kota Tangerang Selatan, Banten, Selasa (4/10).

 

BENCANA dapat disebabkan oleh kejadian alam (natural disaster) maupun oleh ulah manusia (man-made disaster). Bencana alam dibedakan menjadi beragam jenis, salah satunya bencana hidrometeorologi

Jadi apa yang dimaksud bencana hidrometeorologi dan apa yang jadi faktor penyebabnya? 

Pengertian Hidrometeorologi

Hidrometeorologi adalah cabang ilmu dari meteorologi yang memelajari siklus air, curah hujan, dan berkaitan dengan iklim dan cuaca. 

Baca juga: Pakar UGM: Literasi Bencana Harus Libatkan Semua Pihak

Dengan kata lain, hidrometeorologi mencakup fenomena yang terjadi di atmosfer (meteorologi), air (hidrologi), dan lautan (oseanografi). 

Ilmu ini sangat bermanfaat untuk mempersiapkan prakiraan cuaca, cara mengantisipasi banjir, dan upaya lainnya terkait bencana hidrometeorologi.

Penyebab bencana hidrometeorologi

Bencana hidrometeorologi disebabkan oleh faktor alam seperti banjir, tanah longsor, hingga angin puting beliung.

Menurut Edvin Aldrian, pakar meteorogi dan klimatologi Badan Riset dan Inovasi Nasional serta ahli di Intergovernmental Panel on Climate Change PBB, penyebab bencana hidrometeorologi di Indonesia adalah masuknya air hangat ke perairan Indonesia.

Akibatnya, terjadi pembentukan awan lebih banyak. Fenomena alam ini yang mendorong naiknya intensitas hujan di Indonesia yang membuat musim hujan lebih basar dari sebelumnya. 

“Tingginya curah hujan selanjutnya mengakibatkan banjir dan tanah longsor,” kata Edvin, 8 Maret 2022.

Curah hujan tinggi juga diduga jadi penyebab erupsi Gunung Semeru pada 2021. Bencana hidrometeorologi merembet menjadi bencana vulkanologi. Magma yang bergerak ke atas membeku di puncak gunung. Pembekuan magma membentuk kubah yang membuat tumpukan material itu bercampur dengan air hujan yang terbawa arus melalui sungai.

Macam bencana hidrometeorologi

Melansir Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), bencana hidrometeorologi antara lain sebagai berikut:

Curah hujan ekstrem 

Curah hujan ekstrem adalah hujan yang terjadi di suatu lokasi dengan intensitas tinggi melebihi batas curah hujan biasanya. 

Bencana ini dipicu oleh pembentukan awan kumulonimbus yang terjadi di lapisan atmosfer yang cukup tinggi. Kondisi ini menyebabkan curah hujan meningkat disertai angin kencang, hujan es, dan berpotensi menyebabkan angin puting beliung. 

Angin kencang 

Angin kencang adalah angin yang bergerak dengan kecepatan lebih dari 27,8 kilometer per jam. 

Angin akan berembus dari daerah dengan tekanan udara tinggi ke daerah dengan tekanan udara yang rendah. Biasanya angin kencang ini paling banyak terjadi pada peralihan musim dan sering bersamaan dengan pembentukan awan kumulonimbus.

Puting beliung 

Mirip dengan angin kencang, puting beliung akan banyak terjadi pada peralihan musim. Puting beliung biasa terjadi pada siang hingga sore hari dalam durasi yang sangat singkat, yaitu sekitar 5 menit saja. 

Angin puting beliung diawali dengan cuaca yang sangat panas kemudian tiba-tiba berubah mendung. 

Bencana hidrometeorologi ini bersifat merusak karena bergerak dengan kecepatan lebih dari 63 kilometer per jam.

Banjir 

Banjir adalah meluapnya air karena tanah jenuh atau jalur hidrologi tidak mampu menampung debit air hujan yang turun. 

Banjir rawan terjadi ketika curah hujan tinggi dan terus menerus. 

Dalam bentuk yang lebih parah dan merusak, banjir bisa berbentuk banjir bandang. 

Banjir bandang adalah melupanya air yang terjadi dengan tiba-tiba dengan debit yang sangat besar. Banjir bandang sangat berbahaya karena bersifat merusak dan menyapu apa saja yang dilewatinya. 

Kekeringan 

Jika bencana sebelumnya membahas mengenai bencana yang ditandai dengan meningkatkan debit air, turunnya debit air juga bisa menyebabkan bencana hidrometeorologi, contohnya kekeringan. 

Kekeringan terjadi akibat defisit curah hujan di suatu wilayah dalam waktu yang cukup panjang. 

Dampak utama kekeringan adalah minimnya akses air bersih untuk air minum dan gagal panen di ladang pertanian. Selain kelima bencana tersebut, masih banyak contoh bencana lainnya, seperti kebakaran hutan, El Nino, El Nina, longsor, gelombang dingin, dan gelombang panas. (OL-1)

Baca Juga

DOK KIDDU

Kiddu, Aplikasi Web Bantu Anak Tingkatkan Kecerdasan EQ

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 02 Desember 2022, 08:51 WIB
Aplikasi Kiddu bisa diakses dari seluruh Indonesia, bahkan luar negeri, hanya melalui web...
Ilustrasi

Waspadai Gejala Kesulitan Berkemih Pada Perempuan

👤Clara Astuti Jaya 🕔Jumat 02 Desember 2022, 08:15 WIB
Terjadinya susah kencing pada perempuan disebabkan oleh berbagai faktor risiko, seperti penyakit yang diderita dan...
Dok. DPR Ri

BMKG Diminta Terus Update Potensi Bencana Hidrometeorologi Jelang Nataru

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 02 Desember 2022, 08:00 WIB
"Kita menyampaikan kepada BMKG supaya menyampaikan kepada mitra-mitra kita, bahwa jika ada titik-titik bencana supaya persiapan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya