Sabtu 01 Oktober 2022, 13:12 WIB

Perpusnas Gelar Literasi Kewirausahaan Kopi, Diikuti 750 Peserta dari 5 Kota

Mediaindonesia.com | Humaniora
Perpusnas Gelar Literasi Kewirausahaan Kopi, Diikuti 750 Peserta dari 5 Kota

Dok. Perpusnas
Program Literasi kewirausahaan kopi yang digelar perpusnas

 

SEKITAR 750 orang yang berasal dari Kupang, Toraja, Samarinda, dan Denpasar serta Jabodetabek, mengikuti program kewirausahaan kopi yang diselenggarakan Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (Perpusnas). 

Perpusnas RI bertekad melakukan transformasi menjadi institusi yang memiliki peran signifikan, terutama dalam upaya ikut meningkatkan kemampuan masyarakat agar dapat mengubah kualitas hidup menjadi lebih baik menuju kesejahteraan. 

Program itu juga menjadi salah satu bentuk peran serta Perpusnas RI mempromosikan kopi Indonesia di pasar global. Program literasi terapan dan inklusif pemberdayaan masyarakat pada usaha kopi asli nusantara (Kopi Preneur) berbasis sosial ini bertujuan memberikan pelatihan kepada masyarakat yang ingin mengembangkan bisnis kuliner kopi. 

Mengingat industri kopi lokal dalam beberapa tahun belakangan mengalami perkembangan yang sangat pesat. Bisa dikatakan aktivitas minum kopi sudah berkembang menjadi bagian dari gaya hidup.

Kepala Pusat Jasa Informasi Perpustakaan dan Pengelolaan Naskah Nusantara Agus Sutoyo menjelaskan program pelatihan tersebut berupa pelatihan dasar kewirausahan tentang konsep dan strategi usaha/bisnis produk minuman kopi. 

Selain para peserta juga diberi pelatihan dasar berupa pelatihan mengenai Kopi, Teknik Seduh Manual, Mengenai Espresso, Produk Turunan Espresso, Minuman Kekinian, dan Seminar Kewirausahaan.

“lewat pelatihan ini, kita harapkan tercipta agen-agen literasi yang dapat meneruskan kegiatan literasi kopi ini kepada masyarakat luas,” papar Agus saat membuka secara resmi program kewirausahaan kopi bertajuk “Literasi Terapan Usaha Kopi Nusantara” secara daring.

Melalui program Literasi Terapan Usaha Kopi Nusantara, Perpusnas RI nerharap masyarakat memiliki pengetahuan tentang kopi, yang pada akhirnya dapat membuka usaha di bidang kuliner atau warung kopi dan sejenisnya, sehingga usaha dalam membantu masyarakat dalam meningkatkan kesejahteraannya. 

Baca juga : Hari Kopi Internasional, Mentan SYL Ajak Masyarakat Tanam Kopi Lebih Masif

Para peserta pelatihan mengaku sangat berkesan dengan program literasi terapan usaha kopi asli nusantara ini. Dewi, seorang ibu rumah tangga yang turut dalam pelatihan tersebut mengaku tertarik dengan usaha kopi yang saat ini sedang booming. Harapannya, ke depan ada program pelatihan tingkat lanjutan.  

“Dengan begitu akan menambah pengetahuan peserta tentang segala seluk beluk tentang bisnis perkopian ini. Siapa tahu kedepannya kita bisa ikut membangun usaha kopi asli nusantara ini,”ujarnya.

Hal yang sama juga disampaikan Dian triani yang mengungkapkan sangat berkesan saat mengikuti program pelatihan  Literasi Terapan Usaha Kopi Nusantara ini. 

“Semoga dengan mengikuti pelatihan ini membawa manfaat bagi dirinya serta bisa membuka lapangan pekerjaan baru,” ujar peserta yang mewakili kaum milenial ini. 

Agus menjelaskan, para peserta yang telah mengikuti sesi teori, setiap kota akan dipilih 75 peserta untuk mengikuti sesi praktek tingkat dasar (onsite). Sesi praktek ini akan dilaksanakandi kedai yang telah bekerjasama dengan Perpusnas RI. 

Setelah peserta mengikuti rangkaian pelatihan tingkat dasar, maka panitia akan melakukan seleksi untuk memilih 4 peserta dari tiap kota guna nantinya mengikuti pelatihan tingkat lanjut terpusat (Bootcamp) selama 15 hari di Jakarta.

Selanjutnya, para peserta tiap kota yang ikut pada kegiatan itu akan diseleksi kembali. 20 peserta terbaik akan mengingkuti pelatihan tingkat lanjutan yang akan diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 3 November hingga 15 November, semua akomodasi peserta terbaik akan ditanggung oleh Perpusnas RI. 

“lima peserta terbaik akan diberikan apresiasi yang bermanfaat dalam mengembangkan usaha kuliner kopi di kota asal mereka,” pungkas Agus. (RO/OL-7)

Baca Juga

Antara

BNPB: Pencarian Korban Gempa Cianjur Berlanjut Sepekan

👤Dinda Shabrina 🕔Minggu 27 November 2022, 22:51 WIB
Hingga saat ini, masih ada 11 korban gempa di Cianjur, Jawa Barat, yang belum ditemukan. Menurut BNPB, waktu penanganan korban tidak cukup...
MI/HO

KGSB Ajak Anggotanya Tingkatkan Kemampuan Literasi Menulis

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 27 November 2022, 22:40 WIB
Ana menilai sangat penting bagi seorang guru memiliki keterampilan menulis yang baik agar hasil tulisan dapat lebih kreatif dan...
Pexels

BKKBN Sebut Gangguan Kejiwaan pada Remaja Meningkat

👤M Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 27 November 2022, 22:35 WIB
GANGGUAN emosi mental atau mental emotional disorder di kalangan remaja di Indonesia terus meningkat dari tahun ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya