Senin 26 September 2022, 17:02 WIB

Kiat Ortu Beri Asupan Sayur bagi Anak agar Lebih Lahab

mediaindonesia.com | Humaniora
Kiat Ortu Beri Asupan Sayur bagi Anak agar Lebih Lahab

dok.ist
Ilustrasi

 

MENDORONG anak-anak untuk lebih lahap mengonsumsi sayur selalu menjadi tantangan tersendiri bagi para orangtua. Terlebih bagi anak-anak pada rentang usia di bawah 10 tahun. Pada awal Agustus 2022 lalu, Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Kesehatan Imran Agus Nurali memaparkan, menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018, sebanyak 95,5 persen orang Indonesia masih kurang mengonsumsi buah dan sayur dengan porsi cukup. Hal itu masih menjadi masalah yang berkelanjutan.

"Dari hasil Riskesdas tahun 2018 bahkan dari tiga tahun sebelumnya, masalah kita adalah  yang makan sayur dan buah masih relatif rendah, di bawah 10 persen," kata Imran, dalam keterangannya, Senin (26/9).

Padahal, mengonsumsi sayur dan buah sangat penting untuk mencapai gizi seimbang, khususnya bagi anak-anak. Badan Kesehatan Dunia (WHO) secara umum menganjurkan anak balita dan anak usia sekolah untuk mengonsumsi sayur dan buah sebanyak 300-400 gram per hari. Sekitar dua-pertiga dari jumlah anjuran konsumsi tersebut disarankan dalam porsi sayur.

Ada banyak faktor yang membuat anak-anak tak gemar mengonsumsi sayuran. Salah satunya karena sayuran bukan menjadi makanan favorit yang punya rasa lezat. Berbanding terbalik dengan mie instan yang justru banyak digemari oleh anak-anak karena kelezatan rasanya. Padahal, mie instan dapat memberikan dampak buruk bagi kesehatan anak bila dikonsumsi berlebih, seperti meningkatkan risiko penyakit jantung, obesitas, diabetes tipe 2, hingga hipertensi.

Sementara mengonsumsi sayuran sesuai dengan jumlah yang dianjurkan justru dapat melengkapi keseimbangan gizi dan mencegah berbagai kondisi buruk tersebut muncul. Guna mengatasi permasalahan tersebut, Ladang Lima pun merilis Mie Sayur Gluten Free sebagai solusi untuk cara mudah meningkatkan konsumsi sayur bagi anak-anak.

"Kami ingin membantu seluruh orangtua di Indonesia untuk memenuhi gizi anak-anaknya dengan menghadirkan mie instan yang plant based. Demi dapat memenuhi kebutuhan harian sayur anak-anak, kami menghadirkan mie instan dengan kandungan sayur lima kali lipat lebih banyak dibandingkan mie sayur lainnya," tandas Co-founder Ladang Lima Annisa Pratiwi.

Annisa menjelaskan, Ladang Lima sangat selektif dalam menggunakan bahan baku yang digunakan, di antaranya menggunakan kale dan beet sebagai sayuran yang kaya nutrisi, bekerja sama dengan petani sayur guna mendapatkan sayur segar bebas pestisida, tidak menggunakan protein hewani, serta menggunakan tepung mocaf atau singkong sehingga ramah untuk pencernaan, dan tidak mengandung lemak trans karena diproses dengan cara dipanggang.

Mie Sayur Gluten Free juga telah dilengkapi logo centang hijau atau "Pilihan Lebih Sehat" dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) karena di setiap kemasannya mengandung lemak total di bawah 20 gram per 100 gram serta natrium atau kandungan garam di bawah 900 mg per 100 gram.

"Mie Sayur Gluten Free merupakan solusi bagi orangtua yang selama ini kesulitan memenuhi kebutuhan sayur bagi anak-anaknya karena rasanya yang begitu lezat. Produk ini sekaligus menjadi upaya bagi kami untuk meningkatkan jumlah konsumsi sayur bagi masyarakat

Indonesia, khususnya di kalangan anak-anak dan remaja untuk membangun generasi masa depan yang sehat dan bergizi. Kini Mie Sayur Gluten Free Ladang Lima sudah bisa didapatkan bekerja sama dengan petani sayur guna mendapatkan sayur segar bebas pestisida, tidak menggunakan protein hewani, serta menggunakan tepung mocaf atau singkong sehingga ramah untuk pencernaan, dan tidak mengandung lemak trans karena diproses dengan cara dipanggang.

Mie Sayur Gluten Free juga telah dilengkapi logo centang hijau atau “Pilihan Lebih Sehat" dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) karena di setiap kemasannya mengandung lemak total di bawah 20 gram per 100 gram serta natrium atau kandungan garam di bawah 900 mg per 100 gram.

"Mie Sayur Gluten Free merupakan solusi bagi orangtua yang selama ini kesulitan memenuhi kebutuhan sayur bagi anak-anaknya karena rasanya yang begitu lezat. Produk ini sekaligus menjadi upaya bagi kami untuk meningkatkan jumlah konsumsi sayur bagi masyarakat

Indonesia, khususnya di kalangan anak-anak dan remaja untuk membangun generasi masa depan yang sehat dan bergizi. Kini Mie Sayur Gluten Free Ladang Lima sudah bisa didapatkan di supermarket terdekat dan e-commerce," tutup Annisa. (OL-13)

Baca Juga

Dok. Muamalat Institute

Muamalat Institute Gandeng Institusi Pendidikan Siapkan SDM Unggul Sambut Indonesia Emas 2045

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 22:23 WIB
Muamalat institute aktif berpartisipasi untuk melakukan kolaborasi, sosialisasi, literasi, dan edukasi kepada lembaga pendidikan baik di...
MI/BAYU ANGGORO

Lulusan Universitas Pasundan Bandung Didorong Mampu Beradaptasi dan Membantu Pemulihan Ekonomi

👤Bayu Anggoro 🕔Selasa 06 Desember 2022, 22:20 WIB
Lulusan pascapandemi memiliki tantangan tersendiri dan menuntut mereka cepat beradaptasi membantu pemulihan...
 ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/

Komisi Penyiaran Menilai Penyandang Disabilitas masih Minim Akses Informasi Publik

👤Bayu Anggoro 🕔Selasa 06 Desember 2022, 22:15 WIB
Sebanyak 59,40% responden penyandang disabilitas sensorik, yaitu tuna rungu dan tuna netra, menyatakan bahwa mereka belum mendapat akses...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya