Jumat 01 Juli 2022, 13:13 WIB

Jalan Mudah untuk Perkuat Memori Berdasarkan Sains

Mediaindonesia.com | Humaniora
Jalan Mudah untuk Perkuat Memori Berdasarkan Sains

AFP/Arun Sankar.
Siswa bermeditasi sebelum kelas berjalan di Chennai, India, pada 1 September 2021.

 

KATAKANLAH Anda perlu mengingat sesuatu yang penting. Hal itu seperti informasi dari rapat yang tidak memungkinkan untuk membuat catatan, promosi yang akan Anda lakukan kepada investor, dan presentasi yang akan Anda buat kepada karyawan.

Jadi Anda membuat catatan mental atau meninjau catatan tertulis. Anda belajar, menganalisa, atau berlatih. Jika pintar, Anda juga tidur. Menurut studi pada 2016 yang diterbitkan dalam Psychological Science, orang-orang yang belajar sebelum tidur, kemudian tidur, dan lantas melakukan tinjauan singkat keesokan pagi tidak hanya menghabiskan lebih sedikit waktu untuk belajar, tetapi juga meningkatkan retensi jangka panjang mereka sebesar 50%.

Itulah kekuatan konsolidasi memori yang bergantung pada tidur. Seperti yang ditulis oleh para peneliti itu, "Bukti konvergen, dari molekuler hingga fenomenologis, meninggalkan sedikit keraguan bahwa pemprosesan ulang memori offline selama tidur ialah komponen penting tentang cara ingatan kita terbentuk dan akhirnya terukir."

Atau dalam bahasa nonpeneliti, tidur membantu otak Anda menyimpan yang telah Anda pelajari dan membuat informasi itu lebih mudah diakses. Namun Anda tidak harus pergi ke tempat tidur untuk meningkatkan daya ingat dan kenang.

Dilansir dari Inc, penelitian yang baru saja diterbitkan di Nature Review Psychology menemukan bahwa bahkan beberapa menit istirahat dengan mata tertutup dapat meningkatkan daya ingat. Ini mungkin pada tingkat yang sama dengan tidur malam penuh.

Psikolog menyebutnya istirahat sadar offline (offline waking rest). Dalam bentuknya yang paling murni, istirahat bangun offline dapat menutup mata Anda dan keluar selama beberapa menit. Namun istirahat bangun offline juga bisa melamun. Pikiran mengembara. Keluar zonasi. Tidak ada yang terdengar produktif, tetapi sebenarnya bisa.

Seperti yang peneliti tulis, "Dari sudut pandang evolusi, aktivitas seperti melamun dan zonasi tampaknya merupakan pemborosan waktu yang dapat dihabiskan untuk mencari makanan atau tetap waspada terhadap bahaya pemangsa. Namun, periode berkurangnya perhatian ke dunia luar adalah fitur universal dari pengalaman manusia (dan hewan) yang menunjukkan bahwa menghabiskan sebagian waktu terlepas dari lingkungan sensorik mungkin melayani fungsi penting. Periode istirahat offline memungkinkan pengaktifan kembali jejak memori yang baru terbentuk."

Pengaktifan kembali memori yang berulang ini dapat memperkuat dan menstabilkan memori yang baru terbentuk dari waktu ke waktu. Ini berkontribusi pada tahap awal konsolidasi memori selama beberapa menit pertama setelah pengkodean.

Itu kabar baik bagi siapa saja yang pernah melamun selama beberapa detik saat rapat atau kehilangan fokus selama presentasi atau tersesat di tengah percakapan. (Hei, kamu tidak malas atau lalai atau tidak produktif, tetapi kamu membuat kenangan!)

Tentu saja pendekatan yang lebih baik yaitu dengan sengaja. Katakanlah Anda tidak bisa membuat catatan selama rapat. Kembali ke meja Anda dan tulis beberapa poin penting. Namun kemudian, jika Anda bisa, tutup mata Anda selama satu atau dua menit. Jangan memutar ulang percakapan atau mencoba mengingat fakta dan angka.

Sebaliknya, keluar dari zona itu. Upayakan dalam beberapa menit istirahat sadar offline.

Sementara itu terdengar berlawanan dengan intuisi, menurut para peneliti, "Saat-saat istirahat yang tidak terisi harus diakui sebagai kontributor penting untuk fungsi kognitif manusia saat bangun daripada membuang-buang waktu." Tidak ada yang bisa mengalahkan itu. (OL-14)

Baca Juga

Ist

Keterbukaan dan Sikap Kritis Kunci Pulih dari Intoleransi

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 23:40 WIB
Proses radikalisasi seringkali masuk akibat keterbukaan yang tidak diiringi sikap kritis. Hal ini mengingat strategi infiltrasi kelompok...
Antara

Cegah Kasus PMK Meluas, Pemerintah Impor 14 Juta Dosis Vaksin

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 23:37 WIB
Pemerintah juga melakukan percepatan vaksinasi pada hewan ternak sehat, namun berada di wilayah yang berstatus wabah...
Medcom.id/Ahmad Garuda

Mau Buat SIM C, Ini Syarat dan Biayanya

👤Mesakh Ananta Dachi 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 22:54 WIB
Apabila anda ingin segera mengendarai kendaraan, terutama sepeda motor, ketahui apa saja syarat dan berapa biaya pembuatan SIM...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya