Rabu 29 Juni 2022, 08:27 WIB

Penuhi Vitamin D Agar Aktivitas Tetap Produktif

M. Iqbal Al Machmudi | Humaniora
Penuhi Vitamin D Agar Aktivitas Tetap Produktif

ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA
Warga menggendong anaknya saat berjemur di tepi Danau Cincin, Tanjung Priok, Jakarta, Sabtu (24/7/2021).

 

DEFISIENSI vitamin D bisa terjadi pada semua kelompok usia dan dapat mengganggu aktivitas karena menyebabkan seseorang mudah lelah. Berdasarkan riset Sakatonik Group, diketahui 5 dari 10 orang Indonesia kekurangan vitamin D dan hanya 14 persen orang yang sadar hal tersebut. 

"Defisiensi vitamin D adalah kekurangan vitamin D dalam tubuh yang bisa menimpa semua kelompok usia mulai dari anak-anak hingga lansia. Kekurangan vitamin D bisa terjadi di negara tropis seperti Indonesia meski sinar matahari ada sepanjang hari," kata Health Practitioner Klikdokter dr Devia Irine Putri dalam dialog daring, beberapa waktu lalu.

Ada banyak faktor seseorang mengalami hal tersebut seperti asupan makanan vitamin D kurang, faktor usia, warna kulit, obesitas, ibu menyusui atau sedang hamil, mengidap penyakit tertentu, hingga kekurangan dari sinar matahari. 

Baca jugaOrangtua Berperan Besar Bantu Anak Pahami Cara Bersosialisasi

Baca jugaMencegah Stunting dengan Pelajari Asupan Gizi

Setiap orang berisiko kekurangan vitamin D, tapi ada kelompok yang rentan seperti orang yang tidak pernah terpapar sinar matahari. Contohnya orang yang bekerja di dalam ruangan terus menerus, pekerja yang memakai outfit tertutup, lansia, ibu hamil atau menyusui, orang yang memiliki gangguan pencernaan. 

Orang yang kekurangan vitamin D jarang menunjukkan gejala yang spesifik, bahkan merasa sehat-sehat saja. Namun secara umum orang yang kekurangan vitamin D akan merasa mudah lelah, nyeri pada tulang, kram pada otot, mudah sakit, rambut rontok, penyembuhan luka yang lebih lama, dan perubahan suasana hati. "Akibatnya lebih mudah marah, cemas, cenderung lebih murung," katanya.

Devia menjelaskan vitamin D menjaga kesehatan tulang, gigi, dan otot dan mencegah penyakit kronis di kemudian hari seperti tekanan darah tinggi, hipertensi, kencing manis atau diabetes, hingga penyakit autoimun. 

Vitamin D juga membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh terutama bagi lansia dan anak-anak agar bisa lebih tahan terhadap penyakit. "Kita bisa mendapatkan vitamin D dari alam yakni sinar matahari dengan rutin berjemur di pagi hari kemudian mengonsumsi makanan yang serat dan vitaminnya tinggi seperti telur, ikan, susu, keju, jamur yogurt dan sebagainya, bisa juga dari suplemen tambahan," jelasnya. (H-3)

Baca Juga

ANTARA/Asprilla Dwi Adha

UI Pamerkan Bus Listrik Merah Putih di Hakteknas Ke-27

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:15 WIB
Rancangan teknologi bus listrik lahir dari ide periset yang berasal dari Fakultas Teknik UI, sementara perusahaan mitra berperan sebagai...
AFP

Anak Terinfeksi Monkeypox, Satgas: Perlu Penanganan Khusus

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:04 WIB
Kelompok usia anak menjadi salah satu pasien yang perlu mendapat penanganan khusus dari tenaga medis, khususnya saat terinfeksi cacar...
ANTARA/Andreas Fitri Atmoko

UGM Buka Pendaftaran KIP Kuliah untuk Mahasiswa Baru

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:00 WIB
Penerima KIP-K berhak mendapat bantuan biaya pendidikan atau uang kuliah tunggal (UKT) yang dibayarkan oleh pemerintah langsung ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya