Senin 25 April 2022, 18:38 WIB

Reog Ponorogo Terus Diperjuangkan Agar Masuk Warisan Budaya Tak Benda Unesco

Widhoroso | Humaniora
Reog Ponorogo Terus Diperjuangkan Agar Masuk Warisan Budaya Tak Benda Unesco

ANTARA
Kesenian Reog Ponorogo

 

PERJUANGAN agar Reog Ponorogo diakui dunia sebagai kesenian dan kebudayaan asli Indonesia terus berlanjut. Sejumlah kelompok kesenian Reog Ponorogo menggelar aksi di kawasan Patung Kuda Jakarta, akhir pekan lalu agar Reog Ponorogo menjadi prioritas yang diusulkan Indonesia dalam Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Unesco siklus 2022/2023.

Ini merupakan aksi serupa yang dilakukan penggiat dan pecinta kesenian Reog Ponorogo di berbagai kota sejak beberapa waktu lalu. "Mudah-mudahan Reog bisa diakui UNESCO, karena Reog ini bukan sembarang seni budaya. Reog adalah budaya luhur dari Ponorogo, yang sudah dikenal di tingkat internasional," kata salah satu peserta aksi.

Pada 11 April 2022, Pemkab Ponorogo telah mengirimkan nota yang ditandatangani Bupati Ponorogo Sugiri Sancoko kepada kepada Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Makarim mempertanyakan transparansi dan obyektifitas dalam proses dan pengumuman prioritas pengusulan WBTb untuk siklus 2022/2023.  Pemkab Ponorogo mengharapkan, Mendikbudristek  bisa memberikan penjelasan secara transparan dan formal melalui berita acara tertulis, tentang kriteria penilaian, hasil rekomendasi tentang urutan prioritas yang telah ditandatangani oleh Fasilitator ICH-UNESCO, dan hasil penilaian dari Tim Penilai.

Perjuangan para seniman dan penggiat kesenian Reog Ponorogo dinilai memiliki alasan sangat kuat karena WBTb UNESCO memprioritaskan seni yang perlu diselamatkan. Tidak hanya untuk mengklaim bahwa kesenian Reog Ponorogo adalah asli Indonesia, lebih dari itu adalah sebagai upaya mendorong pelestarian Reog sebagai budaya luhur asli Indonesia.

Reog Ponorogo adalah seni budaya asli Indones. Namun demikian, Seni Reog pernah harus menghadapi ancaman akan di-klaim sebagai budaya oleh negara lain, sehingga sungguh ironis kalau di dalam negeri sendiri malah tidak memprioritaskan untuk diusulkan sebagai Warisan Budaya.

"Kita sudah banyak mendorong regenerasi untuk adik-adik kita, supaya menjadi penerus pelaku kesenian reog Ponorogo. Tapi karena pandemi Covid-19, sangat terbatasnya acara gelaran reog mengakibatkan sulitnya mengharapkan generasi penerus tetap mengandalkan hidupnya dari kesenian ini. Karena itu perlu didukung upaya melestarikan Reog dengan memprioritaskan untuk diusulkan menjadi Warisan Budaya Takbenda UNESCO,” kata Sekretaris Umum Paguyuban Sedulur Warok TNI Polri dan Putu Warok Ponorogo.

Saat ini diperkirakan terdapat 367 komunitas Reog Ponorogo di Kabupaten Ponorogo dan lebih dari 167 grup Reog Ponorogo yang tersebar di seluruh Indonesia. Selain itu juga terdapat grup Reog Ponorogo yang tersebar di berbagai negara, paling tidak ada 6 negara yang cukup aktif kegiatannya yakni Amerika, Belanda, Korea, Jepang, Hong Kong, serta Malaysia.  

Penyebaran Seni Reog ke luar Ponorogo dan bahkan ke luar negeri, semakin menunjukkan betapa seni budaya reog sangat bisa diterima masyarakat yang berbeda. Namun di sisi lain juga menunjukkan semakin perlunya untuk mendorong, mengusulkan, dan memprioritaskan Reog Ponorogo diakui di UNESCO sebagai Warisan Budaya Tak Benda yang mencerminkan nilai luhur budaya Indonesia. (RO/OL-15)

 

Baca Juga

Dok. Depo Bangunan

Salurkan 2.000 Bingkisan, Depo Bangunan Berbagi di HUT ke-77 Republik Indonesia

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 17:35 WIB
Direktur Utama Depo Bangunan Kam Kettin mengatakan, bantuan itu merupakan bentuk kebersamaan dalam rangka bangkit bersama serta pulih lebih...
MI/Selamat Saragih

Pimpin Upacara Kemerdekaan, Andi Salman Sedot Perhatian Peserta Jamnas XI Cububur

👤Selamat Saragih 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 17:17 WIB
SEKITAR 10.000 orang peserta Pramuka Penggalang dari Kwarda seluruh Indonesia mengikuti Jambore Nasional (Jamnas) ke XI dilaksanakan sejak...
DOK Lanal Banten

Lanal Banten Gelar Berbagai Kegiatan Meriahkan HUT Ke-77 RI

👤Widhoroso 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 16:55 WIB
Pangkalan TNI AL (Lanal) Banten mengibarkan Bendera Merah Putih di bawah Laut Pulau Sangiang, Rabu (17/8). Pengibaran bendera ini dilakukan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya