Selasa 08 Maret 2022, 12:51 WIB

Tingkatkan Kualitas Air, KLHK Bangun Ekoriparian

Humaniora | Humaniora
Tingkatkan Kualitas Air, KLHK Bangun Ekoriparian

ANTARA/ARNAS PADDA
Pengendara motor melintas di pinggir Waduk Tunggu Pampang yang permukaan airnya meluap di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (7/12/2021)

 

DIRJEN Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (PPKL), Sigit Reliantoro mengatakan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) terus melakukan pemantauan kualitas air dengan berbagai upaya untuk meningkatkan kualitas air, salah satunya ekoriparian.

"Program utama untuk pengendalian pencemaran air adalah sistem pemantauan kualitas air sungai secara real time menggunakan Onlimo (Online Monitoring) sebanyak 61 unit alat monitoring kualitas air secara kontinu di 13 daerah aliran sungai (DAS) prioritas," kata Dirjen PPKL KLHK, Sigit, dikutip dari Antara, Selasa (8/3).

Dia menjelaskan bahwa setiap tahun pemantauan Indeks Kualitas Air (IKA) dilaksanakan di 609 titik di seluruh Indonesia pada 90 sungai, lima situ/waduk dan satu danau.

Hasil perhitungan IKA Nasional pada 2021 di 34 Provinsi memperlihatkan capaian 52,82 menurun 0,71 poin dari IKA pada 2020 sebesar 53,53. Penurunan itu karena pertambahan beban pencemaran lebih tinggi dibandingkan upaya penurunan beban pencemaran.

Baca juga: Hanya 30%, Partisipasi Perempuan dalam Ilmu Pengetahuan

Baca juga: Pemprov Jabar Tetapkan 5 Kuliner Sebagai Warisan Budaya Tak Benda

Untuk itu berbagai upaya peningkatan kualitas air terus dilakukan, seperti penetapan target peningkatan IKA pada masing-masing provinsi didukung target kabupaten/kota. Didorong pula peningkatan peran dunia usaha untuk pelaksanaan pembuangan air limbah ke badan air sesuai dengan perizinan.

Dia menyebut perlunya peningkatan penyediaan sarana dan prasarana pengelolaan air limbah domestik dan usaha skala kecil, khususnya untuk masyarakat.

Untuk pengendalian pencemaran air dibangun pula fasilitas pengolahan air limbah yang terdiri atas IPAL domestik, recycle wudhu, digester ternak, IPAL tahu, rumah kompos dan ekoriparian beserta fasilitas pendukungnya seperti taman terbuka hijau dan IPAL domestik.

KLHK juga melakukan pemantauan baku mutu air limbah industri melalui Proper. Untuk mendukung pemantauan itu, dibangun Sistem Pemantauan Kualitas Air Limbah Secara Terus Menerus dan dalam Jaringan (SPARING) di sebanyak 51 perusahaan terkoneksi dan comissioning 61 perusahaan.

Untuk mendukung program pengendalian pencemaran air dilaksanakan pembangunan ekoriparian, yaitu kombinasi kegiatan restorasi sempadan sungai dengan kegiatan penurunan beban pencemaran, khususnya limbah domestik dan sampah. Selanjutnya, menjadikan tempat tersebut sebagai pusat edukasi lingkungan dan ekowisata sungai.

Pembangunan ekoriparian pada periode 2015-2021 dilakukan di delapan lokasi dengan tujuh lokasi di DAS Citarum dan satu lokasi di DAS Bengawan Solo. Total penurunan beban pencemaran pada 2021 sebesar 75,57 ton Biological Oxygen Demand (BOD)/tahun. Akumulasi total penurunan beban pencemaran air limbah fasilitas ekoriparian dari 2015-2021 sebesar 186,68 ton BOD/tahun.

"Manfaat secara sosial, ekoriparian menjadi fasilitas untuk belajar lingkungan dan berpartisipasi menjaga lingkungan serta menjadi tempat terjadinya interaksi sosial bagi masyarakat sekitar," katanya. (Ant/H-3)

Baca Juga

MI/Susanto

Jelang Puncak Haji, Kesehatan Jemaah Harga Mati

👤Theofilus Ifan Sucipto 🕔Selasa 28 Juni 2022, 09:15 WIB
Edy mengatakan pemerintah terus menyampaikan pesan #jangantungguhaus. Pesan itu mendorong jemaah haji menjaga tubuh terhidrasi dan minum...
MI/Dok Kemenag

E-Haj, Aplikasi yang Memudahkan Jemaah Haji Indonesia

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Selasa 28 Juni 2022, 08:42 WIB
"E-Haj adalah sebuah sistem elektronik haji yang di dalamnya ada beberapa informasi, di antaranya soal kuota yang kami terima,...
Ant/Hanni Sofia

Empat Tips Meraih Ibadah Haji yang Mabrur

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Selasa 28 Juni 2022, 08:15 WIB
MENJELANG puncak haji di Arafah, Muzdalifah dan Mina (Armuzna), konsultan ibadah Imam Khoiri menyampaikan 4 bekal meraih kemabruran...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya