Jumat 21 Januari 2022, 10:23 WIB

Meski tidak Bergejala, Kanker Ovarium Stadium Awal Bisa Diidentifikasi

Basuki Eka Purnama | Humaniora
Meski tidak Bergejala, Kanker Ovarium Stadium Awal Bisa Diidentifikasi

Pixabay
Ilustrasi

 

KANKER ovarium tidak memunculkan gejala pada stadium awal, sehingga salah satu upaya demi menemukan kanker ini sedini mungkin melalui pemahaman faktor risiko. Hal itu dikatakan Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kementerian Kesehatan Elvieda Sariwati.

"Pada umumnya, kanker ovarium tidak disertai gejala pada stadium awal sehingga setiap perempuan perlu mewaspadai kanker ovarium dengan kenali faktor risiko dan gejalanya," ujar dia dalam acara Konferensi Pers Kampanye 10 Jari bertema Bersama, Kita Bisa Menghadapi Kanker Ovarium, dikutip Rabu (19/1).

Terkait faktor risiko kanker ovarium, setidaknya ada enam hal yang bisa diidentifikasi yakni memiliki riwayat kista endometrium, ada riwayat keluarga dengan kanker ovarium dan atau kanker payudara, mutasi genetik misalnya BRCA, paritas rendah, gaya hidup yang buruk, dan pertambahan usia.

Baca juga: Shahnaz Haque Ajak Perempuan tidak Takut Pengobatan Kanker Ovarium

Lebih lanjut, walau tidak memunculkan gejala pada stadium awal, ada empat tanda yang bisa menjadi pertimbangan para perempuan untuk segera berkonsultasi ke dokter. Tanda itu antara lain perut kembung, nafsu makan berkurang, sering buang air kecil, dan nyeri panggul atau perut.

Edukasi mengenai faktor risiko dan gejala itu pada masyarakat menjadi salah satu upaya yang dilakukan Kementerian Kesehatan dalam rangka meningkatkan pengetahuan masyarakat terkait kanker ovarium.

Bentuk edukasi yang dilakukan salah satunya melalui Kampanye 10 Jari yang diinisiasi AstraZeneca Indonesia bekerja sama dengan Cancer Information and Support Center (CISC) dan Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI) sejak Mei 2021.

"Promosi kesehatan bertujuan untuk meningkatkan pengetahun masyarakat tentang kanker (termasuk ovarium), salah satu cara yang dilakukan Kampanye 10 jari. Kenali 6 faktor risiko dan 4 tanda kanker ovarium," kata Elvieda.

Kanker ovarium menjadi penyebab kematian nomor delapan akibat kanker di dunia pada perempuan. 

Data Global Burden of Cancer Study (Globocan) 2020 menunjukkan, terdapat 14.896 kasus baru kanker ovarium dengan angka kematian sebanyak 9581 setiap tahunnya di Indonesia.

Tingginya angka pasien sejalan dengan minimnya informasi dan pengetahuan masyarakat mengenai kanker ovarium dibandingkan kanker payudara ataupun kanker serviks yang termasuk kanker pada perempuan, menjadi salah satu penghambat upaya pencegahan dan pendeteksian dini.

Padahal, data dari Cancer.org menunjukkan, 1 dari 78 perempuan berisiko terdiagnosis kanker ovarium dalam hidupnya.

Elvieda menambahkan, penanganan kanker di Indonesia memerlukan kerja sama berbagai pihak termasuk pemerintah, organsisasi profesi, masyarakat, pihak swasta dan media.

"Saya percaya dengan kerja sama dan komitmen tinggi penanggulangan kanker di Indonesia bisa baik dan optimal sehingga angka kesakitan dan kematian akibat kanker bisa diturunkan," pungkas dia. (Ant/OL-1)

Baca Juga

Fanny Laurensia

Kegigihan sang Juara Debat

👤Nike Amalia Sari 🕔Minggu 29 Mei 2022, 06:20 WIB
DEBAT menjadi ajang pertukaran pendapat mengenai suatu...
Dok.IPB

Pakar IPB: Risiko Migrasi BPA Paling Tinggi pada Makanan Kaleng

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 29 Mei 2022, 03:13 WIB
Rencana BPOM untuk mencantumkan label BPA pada galon air minum kemasan, yang beredar secara luas di media hingga saat ini, menjadi...
Ist

Ikatan Doktor Alumni UP Tingkatkan Kerja Sama Alumni-Sekolah Pascasarjana

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 29 Mei 2022, 02:57 WIB
Jumlah mahasiswa S3 SPS UP, antara lain didorong program S3 SPS UP yang memiliki akreditasi B mendekati...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya