Jumat 19 November 2021, 14:30 WIB

Pentingnya Vaksinasi Flu di Masa Pandemi Covid-19

Eni Kartinah | Humaniora
Pentingnya Vaksinasi Flu di Masa Pandemi Covid-19

Ist
Konferensi pers virtual peringati Hari Flu Sedunia 2021 digelar secara virtual pada Jumat (19/11)

 

DALAM rangka memperingati Hari Flu Sedunia, Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Indonesia Influenza Foundation (IIF), dan Perhimpunan Alergi Imunologi Indonesia (Peralmuni) berkolaborasi dengan Sanofi Pasteur Indonesia mengadakan konferensi pers virtual yang dimoderatori oleh Dr. Suzy Maria, Sp.PD-KAI., Wakil Sekretaris Jenderal Peralmuni.

Konferensi pers virtual ini bertujuan untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang penyakit flu dan pentingnya vaksinasi flu di masa pandemi Covid-19.

Inisiatif ini penting dilakukan, mengingat masih belum banyak yang memahami bahwa penyakit flu yang umum terjadi pada masyarakat dapat mengakibatkan komplikasi serius, terutama pada kelompok rentan.

Maka dari itu, penting untuk terus meningkatkan kesadaran masyarakat atas penyakit flu secara menyeluruh, terutama di masa pandemi ini.

Penyakit flu merupakan penyakit infeksi saluran napas yang disebabkan virus influenza dan bersifat sangat menular.

Penyakit ini dapat mengenai semua kelompok umur, dan dapat mengakibatkan komplikasi serius, terutama pada orang yang mengalami penurunan kekebalan tubuh dan kelompok berisiko tinggi, seperti anak di bawah lima tahun, lansia, ibu hamil, serta orang dengan kondisi medis kronis tertentu.

Terlebih lagi, di masa pandemi Covid-19, terdapat kemungkinan koinfeksi penyakit flu bersamaan dengan infeksi virus Covid-19.

Menurut data World Health Organization (WHO) pada 2018, 3 hingga 5 juta orang di seluruh dunia terkena infeksi influenza berat setiap tahun. Dari jumlah tersebut, diperkirakan 290.000 hingga 650.000 orang meninggal per tahunnya.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kemenkes. dr. Siti Nadia Tarmizi, M. Epid., mengatakan, “Saat ini, kasus Covid-19 sudah menurun seiring meningkatnya cakupan vaksinasi Covid-19."

"Namun, kita tetap harus disiplin menjalankan protokol kesehatan dan melakukan vaksinasi sesuai dengan jadwal dan rekomendasi dokter demi melindungi diri dari penyakit infeksi yang berbahaya seperti influenza," jelasnya.

Terlebih lagi, vaksinasi flu dinilai penting untuk mencegah timbulnya koinfeksi dengan infeksi virus Covid-19 yang dapat mengakibatkan komplikasi serius.

"Selain itu, pemberian vaksin flu dan vaksin Covid-19 dapat ditoleransi dengan baik sesuai prosedur vaksinasi,” kata dr.Siti Nadia.

WHO merekomendasikan pemberian vaksin flu musiman sekali setahun pada individu mulai dari usia enam bulan hingga usia dewasa, khususnya untuk anak dan kelompok dengan risiko tinggi.

Vaksin flu memiliki efektivitas selama satu tahun, dan untuk perlindungan optimal perlu dilakukan pengulangan setiap satu tahun sekali karena galur atau strain virus flu yang dominan beredar dapat berubah-ubah.

Dengan vaksinasi, masyarakat akan terlindungi dari flu, dan apabila masih terserang penyakit flu, gejala dan akibat yang ditimbulkan tidak akan seberat yang tidak vaksin.

Perlu untuk menjadi perhatian, anak merupakan kelompok usia yang rentan tertular flu yang mencapai 20 hingga 30 persen atau lebih tinggi dari orang dewasa yang hanya memiliki peluang 5% hingga 10%.

Sebagai langkah pencegahan, vaksinasi flu dianjurkan untuk diberikan kepada anak secara rutin sekali setiap tahun, khususnya di tengah masa pandemi ini.

Sebagai informasi, pemberian vaksin flu ​mampu menurunkan risiko influenza dan komplikasinya pada anak hingga 60%. 

Ketua Indonesia Influenza Foundation (IIF), Prof. Dr. dr. Cissy B Kartasasmita, SpA(K)., mengatakan, “Sangat penting untuk mengambil langkah pencegahan agar anak tidak terserang penyakit flu, khususnya di masa pandemi ini, yang memungkinkan terjadinya koinfeksi antara penyakit flu dan Covid-19."

Langkah pencegahan salah satunya dapat dilakukan melalui vaksinasi jika anak sudah berusia di atas enam bulan.

"Mengenai aturan vaksin, anak berusia di bawah sembilan tahun yang belum pernah diberikan vaksin flu perlu diberikan dosis vaksin flu sebanyak dua kali, dengan jeda waktu antara pemberian vaksin pertama dan kedua berjarak satu bulan," paparnya.

"Sedangkan untuk anak di atas usia sembilan tahun, pemberian vaksin flu harus dilakukan secara rutin setiap satu tahun sekali,” jelas Prof.Dr.dr. Cissy B Kartasasmita, SpA(K).

Vaksinasi flu juga penting dilakukan pada kelompok berisiko tinggi, seperti lansia dan orang dengan kondisi medis kronis tertentu, untuk membentuk antibodi terhadap virus influenza.

Secara global dari rata-rata 389,000 kematian setiap tahun akibat Infeksi saluran nafas terkait influenza, 67% terjadi pada lansia sebab flu pada lansia dapat menyebabkan komplikasi yang memperberat penyakit kronik degeneratif atau komorbid lain yang sudah dideritanya.

 Selain itu, tingginya angka kematian lansia akibat flu juga disebabkan oleh menurunnya sistem imun yang dapat memperparah dampak infeksi penyakit flu.

Ketua Satgas Imunisasi Dewasa Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), Prof.Dr.dr. Samsuridjal Djauzi,SpPD, K-AI., mengatakan,“Vaksin flu memiliki efektivitas yang tinggi, di mana vaksin flu dapat meningkatkan kemungkinan pulih apabila kelompok berisiko tinggi tertular penyakit flu."

Bagi kelompok berisiko tinggi, vaksinasi dapat dilakukan ketika pasien dalam kondisi yang stabil. Jika penyakit komorbid sedang kambuh, vaksinasi sebaiknya dilakukan ketika kondisi pasien sudah pulih.

"Selebihnya, tidak ada syarat khusus bagi kelompok berisiko tinggi untuk melakukan vaksinasi influenza, kecuali jika mereka memiliki alergi terhadap bahan-bahan vaksin tersebut,” tutur  Prof. Dr. dr. Samsuridjal Djauzi, SpPD,K-AI. 

Di masa pandemi ini, menurut WHO, vaksin flu dan vaksin Covid-19 dapat diberikan dengan interval waktu tertentu. Namun untuk meningkatkan cakupan program imunisasi, pemberian vaksin flu disarankan dapat dilakukan bersamaan dengan pemberian vaksin Covid-19.

Anak-anak juga dapat diberikan vaksin flu dan Covid-19 dengan aturan jika sudah masuk kelompok usia untuk diperbolehkan vaksin Covid-19, yaitu minimal 6 tahun.

Dunia telah mengalami setidaknya lima kali pandemi influenza dengan dampak yang sangat signifikan terhadap kehidupan manusia.

Inilah salah satu latar belakang mengapa kita memperingati Hari Flu Sedunia atau World Flu Day setiap 1 November agar kita senantiasa waspada dan mencegah terulangnya pandemi influenza.

Dalam dekade terakhir ini, para ilmuwan memperkirakan bahwa pandemi berikutnya dapat disebabkan oleh virus influenza. Di saat yang sama, kita pun masih berhadapan dengan pandemi Covid-19.

Prof. Dr. dr. Iris Rengganis, SpPD, K-AI, Ketua Pengurus Pusat Perhimpunan Alergi Imunologi Indonesia (PERALMUNI) menjelaskan,“Di musim influenza mendatang, kita menghadapi kompleksitas dan tantangan kemungkinan koinfeksi penyakit flu dan infeksi virus Covid-19."

pada kesempatan ini, Peralmuni kembali mengingatkan masyarakat mengenai pentingnya vaksinasi influenza agar kita bisa saling melindungi sekaligus mengendalikan pandemi Covid-19 secara efisien dan mencegah influenza musiman.”

Sementara itu, Head of Medical Sanofi Pasteur Indonesia, dr. Dhani Arifandi, juga menyampaikan,“Sesuai dengan misi kami untuk memastikan bahwa tidak ada yang menderita atau meninggal karena penyakit yang dapat dicegah dengan vaksinasi, Sanofi Pasteur berkomitmen menjadi mitra pelayanan kesehatan yang terpercaya dan terintegrasi, baik secara global maupun di Indonesia."

Selama pandemi ini, Sanofi Pasteur Indonesia juga berperan aktif sebagai mitra kesehatan dengan mengedukasi masyarakat di media sosial @KenapaHarusVaksin dan berbagai webinar untuk tenaga ahli kesehatan mengenai pentingnya vaksinasi flu selama pandemi Covid-19.

"Selain itu, dalam rangka memperingati Hari Flu Sedunia, Sanofi Pasteur dan IIF juga ingin mengingatkan semua orang pentingnya vaksinasi flu di masa pandemi Covid-19,” jelas dr.Dhani. 

Pencegahan adalah langkah yang lebih baik daripada mengobati dan vaksin merupakan pencegahan primer, terutama di masa pandemi seperti saat ini.

Vaksinasi influenza tidak hanya dapat melindungi kita dari bahaya penyakit flu, namun juga melindungi orang-orang tersayang dan kerabat yang rentan terhadap penyakit flu.

Untuk informasi lebih lanjut tentang vaksin influenza, silakan berkonsultasi dengan dokter atau menghubungi fasilitas kesehatan terdekat.

Informasi lengkap mengenai manfaat vaksinasi dewasa dan anak juga bisa diakses melalui media sosial @KenapaHarusVaksin. (Nik/OL-09)

Baca Juga

Medcom.id/Ilham Pratama

480 Peserta Raih Beasiswa OSC Medcom.id 2021

👤Ilham Pratama Putra 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 16:00 WIB
pemenang yang mendapatkan beasiswa S1 sebanyak 421 orang. Sedangkan penerima beasiswa S2 sebanyak 53...
MI/Bary Fathahilah

Kasus Konfirmasi Harian Naik, Masyarakat Diingatkan Tetap Disiplin Prokes

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 15:30 WIB
Selain terus menegakkan protokol kesehatan dan menyegerakan vaksinasi, masyarakat diminta menghindari serta mencegah terjadinya...
ANTARA / Aloysius Jarot Nugroho

Penjelasan Anak Umur 1-5 Tahun Belum Dapat Divaksinasi

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 14:30 WIB
Pemberian vaksin harus didahulukan pada orang dewasa atau remaja karena memiliki daya tahan tubuh yang paling...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya