Senin 27 September 2021, 20:38 WIB

Hari Rabies Dunia, Pentingnya Vaksinasi Rabies untuk Cegah Penularan dan Kematian 

Atalya Puspa | Humaniora
Hari Rabies Dunia, Pentingnya Vaksinasi Rabies untuk Cegah Penularan dan Kematian 

Antara/Fransisco Carolio
Seekor kucing menunggu di kandang untuk disuntik rabies

 

WORLD Rabies Day diperingati setiap tanggal 28 September setiap tahunnya. Di Indonesia sendiri, penyakit rabies masih menjadi ancaman dan baru beberapa wilayah yang dinyatakan terbebas dari rabies seperti DKI Jakarta, Papua, dan Jawa Tengah. 

Veterinarian PT Perfect Companion Indonesia Aulia Jasmine mengungkapkan, penyakit rabies adalah salah satu penyakit strategis dunia yang bersifat zoonosis (menular dari hewan ke manusia) dengan tingkat kematian yang tinggi. 

Adapun, hewan dan manusia yang terserang rabies diperkirakan 100% akan mengalami kematian. 

"Lalu siapa saja yang bisa tertilar rabies? Semua hewan mamalia yang bedarah panas bisa tertular dan menularkan rabies, seperti kelealwar, anjing, rakun, sigung, kucing dan juga manusia," kata Aulia dalam konferensi pers yang diselenggarakan secara virtual, Senin (27/9). 

Adapun, gejala klinis pada hewan yang terjangkit rabies diantaranya mngeluarkan air liur berlebih, suara hewan menjadi parau, terjadi kelumpuhan pada wajah dan rahang bawah, lumpuh, kejang, lalu mati. 

"Ini dalam waktu beberapa bulan saja pasti akan mati," tambah Aulia. 

Selain itu, terdapat gejala lainnya yang dapat dikenali, seperti hewan menjadi galak, gelisah, hiperaktif, sering bersembunyi di tempat gelap dan dingin, takut cahaya dan air, dan sering memakan benda asing seperti batu, kayu, dan lain-lain. 

Baca juga : Pemerintah Perketat Pintu Masuk dari AS dan Turki

Tak jauh berbeda dengan gejala pada hewan, manusia yang terjangkit rabies juga akan mengalami hal serupa. Gejala yang dapat dikenali seperti batuk, kesulitan bernapas, liur berlebih, ketakutan pada air, udara, dan cahaya, kejang-kejang, lumpuh, hingga menyebabkan kematian. 

"Tapi tidak semua orang yang digigit hewan dengan rabies akan terjangkit. Namun kalau sudah timbul gejala klinis, potensi kematiannya akan mencapai 100%. Hanya beberapa orang di dunia yang berhasil sembuh dari rabies," ucap dia. 

Untuk itu, cara terbaik guna menghindari rabies pada hewan dan manusia adalah dengan melakukan vaksinasi rabies. Selain itu, sejumlah hal juga harus diperhatikan manusia apabila mendapatkan gigitan dari hewan yang terinfeksi rabies. 

Pertama, lakukan pencucian pada daerah yang tergigit dengan air sabun 10-15 menit. Selanjutnya, berikan antiseptik iodin dan alkohol 70% dan langsung larikan ke puskesmas atau RS. 

Adapun, apabila ada hewan yang terjangkit rabies, jangan langsung dibunuh. Jika memungkinkan, tangkap dan serahkan ke pihak kesehatan hewan. 

Apabila hewan rabies ditemukan dalam keadaan mati, pastikan kepala hewan tersebut dalam kondisi dingin dengan dimasukkan terlebih dahulu ke lemari pendingin untuk menghindari pembusukan. 

"Penting juga untuk dilakukan, jangan pernah mengganggu hewan liar. Karena kita tidak pernah tahu behaviour mereka seperti apa," tegas Aulia. (OL-7)

Baca Juga

ANTARA/Asep Fathulrahman.

Tanggal Maulid Nabi 2022 dan Sejarahnya

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Senin 03 Oktober 2022, 23:30 WIB
Kata maulid atau milad dalam bahasa Arab berarti hari lahir. Maulid Nabi menjadi momen untuk mengingat, menghayati, dan memuliakan...
Antara

66,37% Anak Terproteksi Vaksinasi Lengkap

👤MGN 🕔Senin 03 Oktober 2022, 23:18 WIB
Sebanyak 21.159.070 anak telah menerima vaksin dosis pertama. Jumlah itu sama dengan 80,15 persen dari...
Freepik

Doa Koronka Kerahiman Ilahi

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Senin 03 Oktober 2022, 23:04 WIB
Umat Katolik disuruh untuk berdoa Koronka Kerahiman dan menguduskan Gambar Kerahiman...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya