Rabu 08 September 2021, 19:46 WIB

Penanganan Kanker Anak Menuntut Komitmen Kuat Para Pemangku Kepentingan

Mediaindonesia.com | Humaniora
Penanganan Kanker Anak Menuntut Komitmen Kuat Para Pemangku Kepentingan

Dok MI
Lestari Moerdijat

 

KEPENTINGAN anak dan remaja adalah elemen penting dalam mempersiapkan generasi cerdas dan unggul di masa datang. Upaya mengatasi kasus kanker pada anak adalah salah satu langkah untuk mewujudkan Indonesia Emas pada 2045.

"Mencerdaskan kehidupan bangsa yang tercantum dalam konstitusi kita adalah amanah dari para pendiri bangsa. Untuk membentuk bangsa yang cerdas tentu harus sehat agar generasi mendatang mendapatkan kehidupan yang layak," kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat saat membuka diskusi bertema Mengurai Permasalahan Kanker Anak di Indonesia secara daring yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12, Rabu (8/9).

Diskusi yang dimoderatori Anggiasari Puji Aryatie (Tenaga Ahli Wakil Ketua MPR RI, Koorbid Penyerapan Aspirasi Masyarakat dan Daerah) itu, menghadirkan dr. Cut Putri Arianie, MHKes (Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (P2PTM), Kemenkes RI), dr. Haridini Intan, SpA(K) (Kepala Bagian Anak RS Kanker Dharmais), dr. Bambang Sudarmanto, SpA(K), MARS  (Ketua Pokja UKK Hematologi/Onkologi, Ikatan Dokter Anak Indonesia), Juliana Hanaratri, MN (Ikatan Perawat Anak Indonesia (IPANI), Bid Hematologi/Onkologi Anak) dan Siswantini Suryandari (Jurnalis Media Indonesia/ Award Winning Journalist Bidang Kesehatan) sebagai narasumber.

Selain itu hadir pula, Dra. Okky Asokawati, M.Si (Ketua DPP Partai NasDem Bidang Kesehatan), 
Ira Soelistio (Ketua Yayasan Kasih Anak Kanker Indonesia /YKAKI) dan Pinta Manullang Panggabean (Ketua Yayasan Anyo Indonesia /YAI) sebagai penanggap.

Menurut Lestari, pendataan atau registrasi para penderita  kanker anak harus menjadi perhatian para pemangku kepentingan dalam rangka penanganan kasus kanker terhadap anak yang lebih terarah. Tujuannya, ujar Rerie, sapaan akrab Lestari, agar hak anak terhadap kesehatan dan kehidupan yang layak di masa datang bisa diwujudkan.

Sangat disayangkan, ujar anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, kendala untuk mengatasi kanker pada anak masih sering dihadapi.

Antara lain, tambah Rerie, sulitnya melakukan pencegahan dan deteksi dini, diagnosis yang keliru dan tertunda, kurangnya akses terhadap fasilitas kesehatan, dan risiko kambuhnya kanker setelah pengobatan turut menjadi rintangan menuju kesembuhan.

Direktur P2PTM Kemenkes RI, dr Cut Putri Arianie, MHKes mengungkapkan, saat ini satu dari lima anak Indonesia yang menderita kanker tidak dapat ditolong dan dua pertiga yang survive, menderita dalam jangka panjang. Penanganan kanker anak, menurut Cut Putri, tidak bisa dilakukan seperti penanganan kanker orang dewasa, karena membutuhkan keahlian khusus.

Untuk mencegah anak menderita kanker, Cut Putri mengungkapkan, diperlukan promosi kesehatan dalam bentuk penyampaian informasi dan edukasi terkait kanker anak, agar masyarakat dan orang tua bisa melakukan deteksi dini terhadap anak mereka.

Kepala Bagian Anak RS Kanker Dharmais, dr. Haridini Intan, SpA(K) mengungkapkan, data WHO mencatat sekitar400.000 anak dan remaja setiap tahun terdiagnosis kanker. Sedangkan di Indonesia, tercatat 11.000 anak setiap tahun  terdiagnosis
kanker.

Jenis kanker yang sering terjadi pada anak, jelas Haridini, antara lain adalah leukemia, lymphoma dan tumor syaraf pusat. Permasalahan yang dihadapi dalam penanganan kasus kanker itu, menurut dia, adalah masalah diagnostik dalam upaya mendeteksi kanker pada anak, seperti  keterlambatan diagnostik dan keterbatasan pemeriksaan.

Menurut Haridini, saat ini dibutuhkan sistem pencatatan data (registry kanker anak) yang baik untuk mengetahui besaran masalah dengan lebih baik sebagai dasar pembuatan kebijakan pemerintah. Karena itu, jelasnya, dibutuhkan pendanaan yang memadai dalam pendidikan, penelitian, dan pengembangan teknologi diagnosis dan tata
laksana kanker pada anak.

Ketua Pokja UKK Hematologi/Onkologi, Ikatan Dokter Anak Indonesia, dr. Bambang Sudarmanto, SpA(K), MARS  mengungkapkan, dari sekitar 4.000 dokter anak, hanya 50 dokter anak yang memiliki keahlian dalam penanganan kanker.

Kondisi itu, ujar Bambang, diperburuk lagi dengan penyebaran dokter yang belum merata atau hanya terpusat di Pulau Jawa. Padahal, ujarnya, jumlah penderita kanker anak jumlahnya 20% dari total jumlah penderita kanker.

Sebagian besar penderita kanker anak, menurut Bambang, dapat diobati dengan kemoterapi dan sebagian dengan bedah dan radioterapi. Namun, tambahnya, penyebab kematian akibat kanker anak sering terjadi akibat keterlambatan diagnosa, terjadi hambatan akses fasyankes dan kasus dropout pengobatan akibat kurangnya pengetahuan.

Juliana Hanaratri, MN dari Ikatan Perawat Anak Indonesia (IPANI) berpendapat, dalam penanganan kasus kanker anak para perawat harus terus berupaya meningkatkan keterampilannya, sesuai standar minimal yang ditetapkan International Society of Padriatic Oncology (SIOP).

Standar minimal tersebut, jelas Juliana, antara lain perawat kanker anak tidak disarankan terlalu sering dirotasi agar memiliki waktu yang cukup  untuk melakukan orientasi terhadap kondisi pasien, pendidikan berkelanjutan dan memperkuat team work, karena penanganan kanker anak berlangsung dalam waktu yang cukup panjang.

Jurnalis Media Indonesia/ Award Winning Journalist Bidang Kesehatan, Siswantini Suryandari berpendapat data epidemiologis tentang kanker anak sangat diperlukan sebagai dasar dalam penentuan perkiraan kebutuhan perawatan paliatif yang dilaksanakan melalui home care maupun di poli rawat jalan.

Data tersebut, jelas Siswantini, diperlukan untuk memperkirakan sejauh mana karakteristik populasi yang membutuhkan perawatan paliatif. 

Siswantini menyarankan, Pemerintah,  DPR, organisasi peduli kanker anak, IDAI dan lainnya harus bisa merumuskan peta jalan penuntasan masalah kanker pada anak. 

Selain itu, tambahnya, juga punya pedoman penanganan kanker yang tepat baik dalam situasi normal dan kedaruratan seperti pandemi Covid-19 sekarang ini.

Ketua DPP Partai NasDem Bidang Kesehatan, Okky Asokawati berpendapat bila dilihat dari perbedaan survivor rate yang cukup besar antara negara maju (80%) dan negara berkembang (20%), bisa diartikan dengan penanganan yang lebih baik, anak bisa survive bahkan sembuh dari serangan kanker.

Karena itu, tegas Okky, para pemangku kepentingan harus berlomba-lomba agar survivor rate kanker anak di Indonesia bisa seperti di negara-negara maju dengan segera memperbaiki tata kelola dan fasilitas penanganan kanker terhadap anak di tanah air.

Ketua Yayasan Anyo Indonesia (YAI) Pinta Manullang Panggabean mengungkapkan, pihaknya berupaya ikut serta menyelamatkan anak-anak yang menderita kanker di Indonesia, antara lain lewat bantuan transportasi, rumah inap saat berobat ke rumah sakit dan pendampingan bagi anak dan orang tuanya.

Dia menambahkan, komitmen para pemangku kepentingan di pusat dan daerah harus kuat dalam upaya penanganan kasus kanker anak di Indonesia dengan berbasis data yang akurat, agar penanganan kanker anak di Tanah Air lebih terarah dan efektif untuk meningkatkan survivor rate penderita kanker anak di Indonesia. (OL-8)

Baca Juga

Dok. pribadi

Pakar : Asal Tidak Berlebihan, MSG Aman Dikonsumsi 

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Desember 2021, 23:38 WIB
"Melalui peraturan no.23 MSG dinyatakan aman dikonsumsi sebagai bahan penguat rasa, dengan penggunaan secukupnya dan tidak...
Antara/Akbar Nugorho Gumay

Sandiaga Dorong Kolaborasi dengan UT untuk Tingkatkan Sektor Pariwisata 

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Desember 2021, 23:18 WIB
"Saya ingin mengajak UT untuk meningkatkan kecakapan dan kompetensi para pekerja di sektor pariwisata, ekonomi dan kreatif dalam...
Dok. Pahamifi

Gelar Parents Week 2021, Pahamify Dampingi Orang Tua Maksimalkan Potensi Anak di Masa Pandemi 

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Kamis 02 Desember 2021, 23:01 WIB
Sebanyak 44,4% ibu dan 38,5% ayah menghabiskan lebih banyak waktu untuk berinteraksi dengan anak-anak mereka dibandingkan dengan sebelum...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya